Sukses

6 Jenis Teh yang Cocok untuk Mengusir Mual

Liputan6.com, Jakarta - Minum secangkir teh panas menjadi salah satu cara paling efektif untuk mengatasi sakit perut, terutama jika Anda merasa mual. Ketika dilanda mual, hal yang paling terasa ditandai oleh ketidaknyamanan lambung dan keinginan untuk muntah.

Dilansir Healthline, Jumat, 3 Januari 2020, bahkan beberapa teh telah terbukti membantu menenangkan mual yang disebabkan segala suasana. Sebut saja mabuk perjalanan, kemoterapi, hingga kehamilan.

Lantas, apa saja teh yang dapat membantu mengusir rasa mual? Yuk, simak rangkuman selengkapnya seperti di bawah ini.

1. Teh Jahe

Teh jahe adalah ramuan herbal yang terbuat dari akar jahe. Akar ini telah digunakan sebagai obat alami untuk mual selama ribuan tahun dan umumnya ditambahkan ke permen, tablet, dan dalam bentuk dapat dikunyah untuk mengatasi sakit perut.

Ulasan sembilan studi melaporkan jahe meredakan mual dan muntah yang disebabkan oleh mual di pagi hari, kemoterapi, obat-obatan tertentu, dan pembedahan.

Demikian pula, sebuah penelitian pada 576 orang yang menjalani kemoterapi menemukan makan 0,5--1 gram jahe secara signifikan mengurangi keparahan mual, dibandingkan dengan plasebo.

Meskipun sebagian besar penelitian berfokus pada ekstrak dan suplemen jahe yang sangat pekat, kemungkinan manfaat yang sama berlaku untuk teh jahe. Untuk membuat teh jahe, cukup parut bagian kecil dari jahe yang sudah dikupas dan rendam dalam air mendidih selama 10-20 menit, sesuai selera.

Selanjutnya, saring jahe dan nikmati apa adanya, atau tambahkan sedikit madu, kayu manis, atau lemon. Selamat mencoba.

2 dari 5 halaman

2. Teh Chamomile

Teh chamomile berasal dari bunga yang manis yang dinikmati karena rasanya yang khas dan khasiatnya yang meningkatkan kesehatan. Dalam pengobatan tradisional, chamomile telah digunakan untuk melemaskan otot-otot pencernaan Anda dan mengobati kondisi seperti mabuk, mual, muntah, gas, dan gangguan pencernaan.

Menurut studi selama empat bulan pada 65 perempuan yang menjalani kemoterapi, mengambil 500 mg ekstrak chamomile dua kali sehari mengurangi frekuensi muntah. Sementara itu, sebuah penelitian pada 105 perempuan mencatat bahwa mengambil ekstrak chamomile lebih efektif daripada jahe dalam mengurangi mual dan muntah yang disebabkan oleh kehamilan.

Namun, perhatikan bagi perempuan hamil harus berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan sebelum minum teh chamomile. Pasalnya, teh herbal lainnya dapat menimbulkan risiko bagi kehamilan.

Studi ini telah menguji ekstrak bunga yang sangat terkonsentrasi, teh chamomile mungkin menawarkan efek yang serupa. Untuk membuatnya, celup satu sendok makan (2 gram) chamomile kering dalam segelas (240 ml) air panas selama 5--10 menit.

3. Teh Fennel

Fennel atau adas adalah ramuan aromatik dan sayuran yang terkait erat dengan wortel, seledri, ketumbar, dan adas. Fennel telah lama digunakan sebagai obat alami untuk beragam penyakit, termasuk sakit perut, diare, dan sembelit.

Sebagai contoh, satu studi pada 80 perempuan menemukan bahwa mengambil kapsul dengan 30 mg fennel sebelum menstruasi membantu mengurangi gejala seperti mual dan lemas.

Terlebih lagi, sebuah penelitian pada 159 orang menentukan minum 1 cangkir (240 ml) teh fennel per hari membantu meningkatkan kesehatan pencernaan, pemulihan usus, dan keteraturan usus setelah operasi. Anda dapat membuat teh fennel dengan menambahkan 1 sendok teh (2 gram) biji fennel kering ke 1 gelas (240 ml) air panas. Rendam selama 5-10 menit, lalu saring.

3 dari 5 halaman

4. Teh Lemon Madu

Teh lemon madu adalah teh populer yang memadukan rasa jeruk yang menyegarkan dengan sentuhan akhir yang manis. Berbagai penelitian menunjukkan aroma lemon saja dapat meredakan mual.

Sebagai contoh, sebuah studi 4 hari pada 100 perempuan hamil menunjukkan minyak esensial lemon yang berbau menyebabkan pengurangan yang signifikan dalam mual dan muntah.

Madu menyeimbangkan bau asam lemon yang juga sifat antibakteri-nya yang dapat melindungi terhadap infeksi yang dapat menyebabkan mual. Sangat mudah untuk membuat teh lemon madu yaitu tambahkan dua sendok teh (10 ml) jus lemon dan 2 sendok teh (15 ml) madu ke 1 gelas (240 ml) air panas dan aduk.

5. Teh Licorice

Licorice adalah ramuan dengan rasa pahit yang berbeda. Selain ditambahkan ke permen, permen karet, dan minuman, licorice telah lama digunakan dalam pengobatan tradisional untuk mengobati gangguan pencernaan.

Satu studi selama sebulan pada 54 orang menemukan mengonsumsi 75 mg ekstrak licorice dua kali sehari mengurangi gejala gangguan pencernaan, termasuk mual, muntah, sakit perut, dan kembung.

Namun karena sebagian besar penelitian yang tersedia pada topik menggunakan ekstrak, studi tambahan berkualitas tinggi diperlukan untuk menentukan keamanan dan efektivitas teh licorice. Ramuan ini dapat menyebabkan efek samping negatif seperti tekanan darah tinggi jika dikonsumsi dalam jumlah tinggi. Efek samping ini dapat diperburuk oleh kadar kalium yang rendah.

Untuk itu, lebih baik membatasi asupan Anda menjadi hanya segelas (240 ml) per hari. Pastikan untuk berbicara dengan penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda memiliki kondisi kesehatan tertentu.

Seperti halnya dengan teh herbal lainnya, perempuan hamil tidak boleh minum teh licorice sebelum berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan mereka, karena dapat menimbulkan risiko bagi kehamilan.

4 dari 5 halaman

6. Teh Peppermint

Teh peppermint adalah salah satu teh paling populer untuk mengobati sakit perut dan mual. Penelitian pada 123 orang menemukan hanya dengan menghirup minyak peppermint secara signifikan mengurangi mual setelah operasi.

Anda bisa membuatnya sendiri dengan merendam 10--15 lembar daun peppermint yang dihancurkan dalam 1 gelas (240 ml) air panas selama 10--15 menit.

 
5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Fakta Diet Viral 22 Hari Beyonce, Hingga Buku Menunya Dijual
Loading