Sukses

Ditolak Ormas Islam, Utusan Khusus LGBT AS Jessica Stern Batal ke Indonesia

Liputan6.com, Jakarta - Utusan Khusus AS untuk Memajukan HAM LGBTQI+ (Lesbian, Gay, Biseksual, Transgender, Queer dan Interseks) Jessica Stern batal berkunjung ke Indonesia, seturut penolakan sejumlah Ormas Islam berpengaruh.

Penolakan itu didasari bahwa dalam Islam, praktik LGBT tak bisa dibenarkan dan jelas-jelas haram. Ormas penolak itu di antaranya, Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan Muhammadiyah.

Semula Jessica Stern dijadwalkan melawat ke sejumlah negara di Asia. Di antaranya Vietnam, Filipina dan Indonesia.

 

"Walaupun kami menantikan untuk melanjutkan dialog dengan para pemimpin keagamaan, pejabat pemerintah, dan anggota masyarakat tentang topik penting untuk memastikan penghormatan terhadap hak asasi manusia LGBTQI+, setelah berdiskusi dengan rekan-rekan kami di pemerintah Indonesia, kami telah memutuskan untuk membatalkan Kunjungan Utusan Khusus Stern ke Indonesia," kata Duta Besar AS untuk Indonesia Sung Kim dalam pernyataan tertulis yang disampaikan kedutaan besar AS di Jakarta, Jumat (2/12/2022).

Dalam jadwal semula, Jessica akan berkunjung ke Vietnam mulai 28 November-2 Desember 2022; Filipina dari 3-6 Desember 2022; dan Indonesia pada 7-9 Desember 2022.

Kabar kedatangan Jessica Stern ke Indonesia menuai polemik. MUI menyatakan menolak kunjungan kenegaraan tersebut. Kedutaan Besar AS di Jakarta kemudian merespons polemik tersebut.

Selama kunjungannya, Utusan Khusus Stern dijadwalkan akan bertemu dengan pejabat pemerintah dan perwakilan dari masyarakat sipil untuk membahas hak asasi manusia, termasuk memajukan hak asasi manusia LGBTQI+.

Menurut Dubes Sung Kim, mengetahui bahwa orang-orang LGBTQI+ di seluruh dunia mengalami tingkat kekerasan dan diskriminasi yang tidak proporsional, penting untuk melanjutkan dialog dan memastikan rasa saling menghormati satu sama lain, daripada menganggap seolah-olah isu tersebut tidak ada.

"Negara-negara seperti Indonesia dan AS dapat saling belajar mengenai cara melawan kebencian dan memastikan masyarakat yang lebih sejahtera dan inklusif untuk semuanya,".

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Penolakan MUI

 

Majelis Ulama Indonesia (MUI) menegaskan menolak kedatangan utusan khusus Amerika Serikat Jessica Stern ke Indonesia pada 7 hingga 9 Desember 2022 mendatang. Apalagi, kedatangan Jessica dalam rangka memajukan hak asasi manusia (HAM) Lesbian, Gay, Bisexual, Transgender, Questioning, and Intersex LGBTQI+ (Lesbian, Gay, Biseksual, Transgender, Queer dan Interseks).

"Sehubungan dengan akan datangnya Jessica Stern utusan Khusus Amerika Serikat untuk memajukan hak asasi manusia (HAM) LGBTQI+ tanggal 7-9 Desember ke Indonesia, maka MUI menyatakan menolak dengan tegas kehadiran dari utusan khusus tersebut," ujar Wakil Ketua Umum MUI, Anwar abbas dalam keterangan tertulisnya yang dikutip Kamis 1 Desember 2022.

Anwar Abbas memahami terkait istilah tamu adalah raja. Namun menurut dia, kedatangan Jessica hanya akan merusak agama dan budaya yang dianut bangsa Indonesia. Maka menurut dia menolak tamu lebih baik daripada menerima.

"Sebagai bangsa yang beragama dan beradab kita disuruh untuk menghormati tamu. Tapi kita juga tidak bisa menerima tamu yang tujuannya datang ke sini adalah untuk merusak dan mengacak-acak nilai-nilai luhur dari agama dan budaya bangsa kita. Karena kita tahu dari enam agama yang diakui di negeri ini, tidak ada satupun yang mentolerir praktek LGBTQ+ tersebut," demikian alasan Anwar Abbas.

MUI Tak Mentolerir Praktik LGBTQI+

Menurut Anwar, dari enam agama yang diakui oleh Negara Indonesia, tak ada satu pun yang mentolerir praktek LGBTQI+ tersebut. Lagipula, menurut Anwar, perilaku LGBTQI+ sangat berbahaya dan akan membuat umat manusia punah.

"Jika perilaku tersebut dibiarkan, maka dia bisa membuat umat manusia punah di muka bumi ini karena sudah merupakan fithrah laki-laki kalau kawin dengan laki-laki dan atau perempuan kawin dengan perempuan maka dia sudah pasti tidak akan bisa melahirkan keturunan," kata dia.

"Sehingga kalau praktek tersebut dibiarkan berkembang, maka dia akan bisa membuat manusia punah di atas bumi ini dan kita tentu saja tidak mau hal demikian terjadi," pungkas Anwar Abbas.

Tim Rembulan

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS