Sukses

20 Contoh Norma Hukum, Pahami Juga Pengertian dan Jenis-Jenisnya

Liputan6.com, Jakarta Contoh norma hukum dalam kehidupan sehari-hari, menjadi salah satu cara untuk kita memahami dengan lebih baik, norma-norma hukum yang berlaku dalam masyarakat. Norma hukum adalah aturan yang dibuat secara resmi oleh negara, yang dapat mengikat semua orang dan pemberlakuannya dapat dipaksakan oleh aparat berwenang.

Norma hukum diperlakukan agar semua anggota masyarakatnya tidak melakukan suatu hal yang semena-mena dan dapat merugikan orang lain. Diatur dalam pasal-pasal dalam Undang-undang, contoh norma hukum dalam kehidupan sehari-hari sangat beragam, dan mencakup banyak lini kehidupan.

Terdapat banyak contoh norma hukum yang dapat dijadikan untuk pembelajaran, untuk bisa memahami norma yang berlaku di masyarakat dengan lebih baik lagi. Mengetahui contoh norma hukum yang ada, juga membantu kesadaran untuk mematuhinya demi menghindari sanksi yang mungkin dikenakan.

Lebih lengkapnya, berikut ini Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber tentang pengertian norma hukum, beserta dengan ciri-ciri, jenis dan contoh norma hukum dalam kehidupan sehari-hari, Jumat (9/12/2022).

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Apa Itu Norma Hukum?

Norma hukum  adalah mandat, aturan, atau persyaratan yang berasal dari otoritas hukum atau peradilan . Mereka menetapkan tugas, memberikan hak, atau menjatuhkan sanksi pada individu yang hidup dalam masyarakat, memberi mereka kerangka umum untuk menilai tindakan mereka, yaitu untuk menjalankan keadilan.

Norma hukum  adalah peraturan yang harus dihormati di suatu negara agar dapat hidup dalam kerangka hukum, karena ketidakpatuhan menghasilkan sanksi yang jelas diatur dalam salah satu kode saat ini (perdata, pidana, komersial). Misalnya, dilarang mempekerjakan anak, setiap orang berhak atas identitasnya .

Isi dari setiap norma hukum selalu merupakan hasil dari evolusi sejarah-sosial , dan masyarakat harus terbuka untuk mempertimbangkan kembali norma-norma tertentu jika perlu, karena keadaan berubah dan adalah suatu kesalahan untuk percaya bahwa tatanan yang paling adil dan benar mungkin sudah ada dan tercapai.

Biasanya, norma hukum dibedakan dari agama dan bentuk norma sosial lainnya, meskipun dalam masyarakat teokratis, seperti yang berlimpah di Abad Pertengahan Eropa, atau di antara peradaban kuno, teks agama pada saat yang sama adalah teks hukum. adalah, norma agama akan menjadi norma hukum yang sama.

3 dari 4 halaman

Ciri-Ciri Norma Hukum

Norma hukum memiliki tiga karakteristik penting yang membedakannya dari yang lain, seperti:

- Norma hukum heteronom : Artinya, norma hukum  dipaksakan pada individu oleh kolektif itu sendiri, yaitu oleh entitas di luar dirinya.

- Norma hukum dipaksa : Kepatuhan terhadap norma-norma ini diperkuat dengan pendidikan dan hukuman karena Negara yang mengawasi pemenuhannya memonopoli kekerasan.

- Norma hukum bilateral : Norma hukum melibatkan dua pihak, yaitu individu yang tunduk pada aturan dan pihak yang bertanggung jawab untuk memastikan kepatuhan terhadap ketentuan itu.

 

Jenis-Jenis Norma Hukum

Ada berbagai cara untuk mengklasifikasikan norma hukum. Berikut adalah beberapa jenis norma yang diklasifikasikan berdasarkan :

1. Kehendak individu, yaitu tergantung pada apa yang mereka tetapkan untuk orang-orang.

- Aturan imperatif : Mereka yang memaksakan perilaku tertentu, terlepas dari kehendak individu. Seperti hukum pidana.

- Aturan operatif : Mereka yang memaksakan suatu perilaku tertentu selama tidak ada yang mengungkapkan akan menentang.

- Aturan Interpretasi : Mereka yang menentukan atau menafsirkan peristiwa atau teks hukum dengan memperhatikan ketentuan undang-undang.

 

2. Ada juga klasifikasi serupa yang dikenal dengan klasifikasi Haryana, yang membedakan norma hukum berdasarkan kriteria yang sama.

- Norma primer : yang mengatur tingkah laku manusia, melarang, membolehkan, dan memaksa.

- Norma sekunder : yang mengaitkan kekuatan atau fakultas, menghadiri aspek publik dan privat yang berbeda.

- Aturan pertukaran : yang menetapkan bagaimana aturan hukum dapat dicabut seluruhnya atau sebagian, bagaimana memodifikasi atau memperkenalkan yang baru.

 

3. Bergantung pada kepentingan kolektif atau individu, yaitu apakah mereka dapat dimodifikasi oleh individu atau tidak. 

- Aturan ketertiban umum : Lahir dari kebaikan bersama dan kepentingan kolektif, norma ini bersifat umum dan individu harus tunduk kepada mereka, suka atau tidak suka.

- Aturan pesanan pribadi : Hal-hal yang kurang lebih dapat diuraikan oleh individu, yang secara diam-diam mengatur urusan dan perjanjian mereka, seperti kontrak.

4 dari 4 halaman

Contoh Norma Hukum

Contoh norma hukum adalah hukum yang memberikan kekuasaan, tugas atau melarang tindakan tertentu. Juga, kode hukum, peraturan peradilan, sistem hukum dan semua norma yang mengatur masyarakat dan yang berasal dari otoritas hukum. Dekrit  dan keputusan juga norma hukum, serta keputusan peradilan. Berikut ini contoh-contoh norma hukum:

1. Semua orang berhak atas identitas.

2. Setiap orang memiliki hak untuk memiliki pengacara untuk pembelaan mereka.

3. Diskriminasi terhadap orang lain dilarang.

4. Setiap orang berhak mencalonkan diri dalam pemilihan.

5. Semua petugas polisi harus mengidentifikasi diri mereka sebelum intervensi.

6. Jabatan publik yang dipilih oleh rakyat akan memiliki durasi yang tetap.

7. Semua orang harus melayani Tentara Nasional jika diminta.

8. Dilarang mempekerjakan seseorang lebih lama dari hari kerja maksimum.

9. Dilarang memberikan kesaksian palsu selama proses peradilan.

10. Semua orang memiliki hak untuk menjalankan agama mereka.

11. Dilarang menculik seseorang.

12. Dilarang melakukan segala jenis penipuan komersial.

13. Semua orang memiliki kewajiban untuk mematuhi peraturan lalu lintas.

14. Semua orang memiliki hak untuk menyatakan pendapatnya.

15. Dilarang melakukan hubungan seksual dengan anak di bawah umur.

16. Setiap orang berhak untuk menolak memberikan kesaksian dalam proses peradilan.

17. Dilarang mempekerjakan seseorang dan tidak memberinya liburan.

18. Ketidaktahuan akan hukum bukanlah alasan untuk ketidakpatuhan.

19. Dilarang membuat anak bekerja.

20. Seorang warga negara dapat bergerak bebas di seluruh wilayah nasional.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS