Sukses

Studi Ungkap Kentang Bisa Jadi Bagian dari Diet Sehat

Liputan6.com, Jakarta - Para peneliti menemukan manfaat kesehatan yang mengejutkan dari kentang. Sebuah studi baru mengungkap, ternyata pati kentang sangat padat nutrisi dan bisa menjadi "bagian penting dari diet sehat". Studi dilakukan oleh para peneliti di Pennington Biomedical Research Center di Baton Rouge, Louisiana, Amerika Serikat.

Jenis sayuran umbi ini telah lama diremehkan karena dianggap mengandung terlalu banyak tepung untuk dikonsumsi oleh individu yang resisten terhadap insulin. Bahkan, kentang juga pernah diduga berkontribusi bagi diabetes tipe 2. Namun reputasi buruk kentang saat ini sepertinya telah berubah karena penelitian terbaru mengklaim kentang bisa jadi bagian dari diet ideal.

Pati kentang memiliki kalori rendah tapi sangat mengenyangkan. Para peneliti menemukan, mengonsumsi sepiring kentang bisa mengurangi lingkar pinggang.

"Orang cenderung makan makanan dengan berat yang sama terlepas dari kandungan kalorinya agar merasa kenyang," kata profesor Candida Rebello, salah satu penulis studi tersebut, dilansir New York Post, Sabtu (3/12/2022).

"Dengan mengonsumsi makanan yang memiliki berat yang sama namun rendah kalori, Anda akan bisa secara mudah mengurangi konsumsi kalori."

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Kentang Bisa Bantu Jaga Pola Makan

Studi tersebut melibatkan 36 orang berusia antara 18 dan 60 tahun yang kelebihan berat badan, obesitas, atau memiliki resistensi insulin. Peserta diberi dua diet berbeda, baik buah-buahan dan sayuran tinggi dan menukar 40 persen konsumsi daging khas Amerika dengan kacang-kacangan, kacang polong atau kentang.

Kacang telah disebut-sebut sebagai makanan super bagi diabetesi, karena para dokter pernah menyebut kacang sebagai makanan terbaik untuk menjaga gula darah tetap stabil. Para peneliti pun menguji teori itu. 

“Aspek utama dari penelitian kami adalah bahwa kami tidak mengurangi ukuran porsi makanan tetapi menurunkan kandungan kalorinya dengan memasukkan kentang,” lanjut Rebello.

“Makanan setiap peserta disesuaikan dengan kebutuhan kalori pribadi mereka, namun dengan mengganti beberapa kandungan daging dengan kentang, peserta merasa lebih kenyang, lebih cepat, dan seringkali bahkan tidak menghabiskan makanan mereka.”

"Akibatnya, Anda bisa menurunkan berat badan dengan sedikit usaha," lanjut Rebello. 

Kentang mengandung vitamin C, vitamin B6, potasium, magnesium, folat, dan serat, yang semuanya meningkatkan kesehatan, dan juga diketahui memiliki antioksidan. 

Kentang direbus - dengan kulitnya - kemudian dimasukkan ke dalam lemari es selama 12 hingga 24 jam untuk memaksimalkan seratnya. Kentang kemudian dimasukkan dalam menu makan siang dan makan malam untuk para peserta dalam bentuk kentang tumbuk, pai gembala, kentang iris, salad, dan scallop. 

 

3 dari 4 halaman

Memiliki Nutrisi yang Sama dengan Buncis dan Kacang Polong

Setelah memperbandingkan kandungan nutrisi, para ilmuwan menemukan bahwa kentang sama sehatnya dengan buncis dan kacang polong.

“Kami menunjukkan bahwa bertentangan dengan kepercayaan umum, kentang tidak berdampak negatif terhadap kadar glukosa darah,” kata Rebello.

"Faktanya, individu yang berpartisipasi dalam penelitian kami mengalami penurunan berat badan."

Studi yang diterbitkan dalam Journal of Medical Food, menegaskan bahwa orang masih dapat menjaga pola makan sehat dan menikmati kentang, menantang apa yang sebelumnya diyakini tentang pati yang dulunya dianggap buruk.

“Orang biasanya tidak bertahan dengan diet yang tidak mereka sukai atau tidak cukup bervariasi,” lanjut profesor itu.

“Rencana makan menyediakan beragam hidangan, dan kami menunjukkan bahwa rencana makan yang sehat dapat memiliki beragam pilihan bagi individu yang ingin makan sehat.”

Jelas pecinta karbohidrat tidak hanya bisa memakan kentang, tetapi juga tidak perlu. Faktanya, kentang "sangat murah" dan mudah dimasukkan ke dalam makanan sehari-hari. 

 

4 dari 4 halaman

Efek Makanan Terhadap Diabetes dan Obesitas

Dr. John Kirwan, peneliti utama studi tersebut dan Direktur Eksekutif dari Pennington Biomedical Research Center, menggunakan studi untuk meneliti efek makanan terhadap diabetes dan obesitas, dengan mengatakan masih banyak yang perlu diketahui tentang “penyakit kompleks” dan cara mengatasinya. 

“Obesitas adalah penyakit yang sangat kompleks yang kami tangani di tiga bidang berbeda: penelitian yang melihat bagaimana dan mengapa tubuh kita bereaksi seperti itu, penelitian yang melihat tanggapan individu terhadap diet dan aktivitas fisik, serta diskusi tingkat kebijakan dan komunitas. program yang membawa penelitian kami ke dalam strategi yang dapat digunakan komunitas lokal dan global kami untuk menjalani hidup yang lebih sehat,” katanya.

“Data baru tentang dampak kentang pada metabolisme kita ini merupakan tambahan yang menarik untuk gudang bukti yang harus kita lakukan.”

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS