Sukses

Naik Tangga Punya Banyak Manfaat, Salah Satunya Bikin Jantung Sehat

 

Liputan6.com, Jakarta - Ketika tersedia lift atau tangga berjalan, naik-turun tangga secara manual kerap kali bukan pilihan. Lift dan elevator yang didesain untuk memudahkan dan memanjakan orang untuk mencapai lantai tertentu dalam waktu relatif singkat tentu lebih menarik. 

Namun, jika ditelaah lebih jauh, naik-turun tangga secara manual justru lebih bermanfaat bagi kesehatan ketimbang dua pilihan lainnya yang membuat gerak tubuh jadi minim. Di hari-hari sibuk, ketika kita sulit meluangkan waktu untuk berolahraga, naik-turun tangga setidaknya bisa sedikit berkontribusi bagi kebugaran tubuh. 

Setelah menghabiskan waktu berjam-jam duduk menatap komputer dan merampungkan pekerjaan atau tugas, berjalan dan naik-turun tangga secara manual bisa melemaskan otot-otot tubuh yang kaku. 

Menaiki anak tangga terbukti memiliki ribuan manfaat. Sebuah studi yang dipublikasikan para peneliti dari Universitas McMaster menunjukkan kebiasaan menaiki tangga dari level 'sedang' hingga 'berat' dapat menyingkirkan penyakit jantung dan membentuk otot tubuh bagian bawah.

Hal ini masuk akal sebab ketika menaiki tangga, Anda menggunakan otot kaki untuk mendorong Anda ke atas yang membantu membentuk otot kaki dan bokong.

Untuk lansia, otot-otot ini juga membantu bangkit dari kursi dan berdiri seimbang, jadi latihan ini bagus untuk siapa pun yang mampu naik turun tangga.

Studi ini hanya melihat upaya pemulihan setelah prosedur jantung, tetapi menunjukkan "peningkatan otot substansial" selain memberikan manfaat kardio yang besar. 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Mengapa Harus Memilih Tangga?

Apa sih manfaat naik tangga? Mengapa kita dianjurkan naik tangga daripada elevatorr? Berikut alasannya menurut situs verywellhealth:

1. Menaiki tangga membakar lebih banyak kalori daripada jogging

Benar sekali. Studi menunjukkan bahwa menaiki tangga yang dipertimbangkan sebagai aktivitas fisik intensitas tinggi membakar lebih banyak kalori per menit daripada jogging pelan.

StepJockey merupakan sebuah perusahaaan yang didanai Departemen Kesehatan Britania Raya dan memiliki misi tunggal yaitu membuat semua orang naik tangga kapan pun dan di mana pun memungkinkan.

Ia mencatat bahwa naik tangga menghabiskan sekitar 8 hingga 9 kali lebih banyak energi daripada duduk dan sekitar 7 kali lebih banyak energi daripada naik elevator. Sebagai bonus, Anda membakar kalori tidak hanya saat naik tetapi juga saat menuruni tangga!

Diperkirakan bahwa rata-rata individu akan membakar setidaknya 0,1 kalori untuk setiap langkah naik (jadi, setidaknya 1 kalori untuk setiap 10 langkah naik) dan 0,05 kalori untuk setiap langkah yang turun (jadi, 1 kalori untuk setiap 20 langkah dalam perjalanan turun).

Hal yang lebih menggembirakan bagi mereka yang sedang berjuang dengan kelebihan berat badan atau obesitas: semakin berat badan Anda, semakin banyak kalori yang terbakar saat menaiki tangga.

3 dari 4 halaman

2. Memperkuat otot

Pikirkan tentang apa yang diperlukan untuk menaiki tangga. Semua otot di kaki Anda, ditambah mengaktifkan otot perut Anda, bergerak dan mungkin memompa lengan Anda—belum lagi mengaktifkan otot-otot di punggung Anda.

Semua itu diubah ke dalam sistem muskuloskeletal—yaitu sistem otot rangka atau otot yang melekat pada tulang—yang lebih kuat dan lebih sehat.

Penelitian menunjukkan bahwa menggunakan otot rangka juga memiliki efek luar biasa pada peningkatan gula darah, yang memiliki implikasi untuk mencegah dan menangani diabetes. Selain itu, meningkatkan kesehatan muskuloskeletal secara keseluruhan dapat membantu mengatasi nyeri radang sendi, yang cenderung mengganggu mereka yang juga berjuang melawan obesitas.

3. Meningkatkan kebugaran kardiovaskular

Sebagai bentuk olahraga berat, menaiki tangga meningkatkan kebugaran kardiovaskular.

Hal ini berarti menjaga kesehatan jantung dalam jangka panjang. Penelitian selama beberapa dekade menunjukkan bahwa olahraga teratur meningkatkan kebugaran kardiovaskular dan dapat membantu mencegah penyakit kardiovaskular.

Penelitian juga menunjukkan bahwa latihan fisik yang teratur dapat meningkatkan umur panjang yang sehat hingga tujuh tahun!

 

4 dari 4 halaman

4. Menurunkan risiko terkena stroke

 

Menurut hasil dari studi kesehatan alumni Harvard dengan lebih dari 11.000 pria terdaftar, aktivitas fisik seperti menaiki tangga dapat mengurangi risiko stroke. Misalnya, pada pria yang mengaku naik tangga setara dengan setidaknya 20 penerbangan per minggu, terjadi penurunan risiko stroke yang signifikan dalam jangka panjang.

Ini adalah tambahan dari manfaat apa pun yang mungkin mereka miliki dari bentuk olahraga teratur lainnya.

5. Menaiki tangga adalah cara mudah untuk memerangi gaya hidup yang tidak banyak bergerak

Banyak penelitian menunjukkan gaya hidup malas gerak yang terlalu umum dari dunia berteknologi maju saat ini sebagai faktor utama yang berkontribusi terhadap epidemi obesitas global. Naik tangga bila memungkinkan adalah cara cepat dan mudah untuk keluar dari gaya hidup yang tidak banyak bergerak dan menambahkan lebih banyak aktivitas fisik dan gerakan ke dalam kehidupan sehari-hari Anda.

Tangga biasanya mudah dijumpai di mana-mana, sehingga jauh lebih gampang untuk naik tangga daripada pergi ke gym atau lapangan olahraga.

Yuk, biasakan naik tangga untuk membentuk pola hidup sehat!

(Adelina Wahyu Martanti)

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.