Sukses

Studi Terbaru Temukan Gejala COVID Omicron yang Muncul di Mata

Liputan6.com, Jakarta - Kasus COVID-19 varian Omicron secara global belum menurun signifikan. Di saat kasus yang masih terus saja bertambah, para peneliti memerhatikan bahwa banyak dari gejala COVID Omicron yang tergolong baru bermunculan, dibandingkan dengan varian sebelumnya selama pandemi.

Terlepas dari tiga gejala COVID seperti batuk, demam, dan kehilangan atau perubahan rasa dan bau, muncul gejala-gejala Omicron lainnya yang kurang disadari tetapi terjadi secara signifikan.

Menurut penelitian terbaru bahwa salah satu gejala itu bisa muncul dari mata. Jadi, untuk memastikan kesehatan mata Anda, sebaiknya waspadai tanda-tanda yang mungkin terkait dengan Omicron. Serta konsultasikan dengan dokter atau dokter mata untuk perawatan.

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal BMJ Open Ophthalmology menemukan bahwa gejala COVID juga dapat memengaruhi mata kita, yang dapat dialami dari berbagai gejala terkait mata.

Melihat 83 subjek, para peneliti menggunakan kuesioner terstruktur untuk mendapatkan data yang dilaporkan sendiri dari pasien COVID positif. Bertanya tentang frekuensi dan durasi tanda-tanda yang berhubungan dengan mata, tim peneliti menemukan tanda-tanda COVID yang paling umum terjadi di mata.

Seperti dikutip dari situs Times of India pada Minggu, 4 September 2022, para peneliti menemukan bahwa gejala mata yang paling umum dialami oleh subjek penelitian adalah fotofobia, mata perih, dan mata gatal. Fotofobia dialami oleh sebagian besar peserta.

Untuk yang belum berpengalaman, tanda ini menggambarkan kepekaan terhadap cahaya yang ditandai dengan ketidaknyamanan.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Gejala COVID Omicorn di Mata

Sementara para peneliti menemukan bahwa sensitivitas cahaya adalah tanda yang paling umum, mereka menambahkan bahwa sakit mata adalah gejala paling signifikan. Gejala lain termasuk penglihatan kabur dan merah, mata merah.

Studi ini melihat bahwa gejala tidak memiliki perbedaan untuk pria dan wanita. Selanjutnya, sekitar 81 persen peserta berbagi bahwa mereka mengalami gejala mata dalam waktu dua minggu setelah gejala COVID-19 lainnya.

Sebanyak 80 persen peserta studi melaporkan bahwa gejala terkait mata mereka berlangsung kurang dari dua minggu.

 

3 dari 4 halaman

Penelitian Lainnya

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Canadian Journal of Ophthalmology juga mengidentifikasi konjungtivitis atau mata merah muda sebagai gejala COVID. Konjungtivitis mengacu pada peradangan konjungtiva, yang merupakan selaput tipis yang melapisi bagian dalam kelopak mata.

Penelitian ini memeriksa seorang wanita berumur 29 tahun yang datang ke rumah sakit setempat pada Maret 2020. Wanita itu memiliki gejala pernapasan terkait COVID yang minimal tetapi menderita kasus konjungtivitis yang parah.

Menurut penelitian BMJ, konjungtivitis tidak mencapai signifikansi seperti sakit mata.

Lebih lanjut, mereka menambahkan,"Istilah 'konjungtivitis' terlalu luas dan harus digunakan dengan hati-hati."

 

4 dari 4 halaman

Gejala Lain dari COVID

Selain mata, berikut adalah berbagai gejala lain dari COVID yang memengaruhi fungsi tubuh Anda:

- Sakit badan

- Sakit kepala

- Sakit tenggorokan

- Hidung tersumbat atau berair

- Kehilangan selera makan

- Diare

- Suhu tinggi

- Batuk baru dan terus menerus

- Kehilangan atau perubahan pada indra penciuman atau perasa Anda

- Sesak napas

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

  • Penyebaran Covid-19 ke seluruh penjuru dunia diawali dengan dilaporkannya virus itu pada 31 Desember 2019 di Wuhan, China
    COVID-19
  • Varian Omicron dikenal sebagai garis keturunan B.1.1.529, adalah sebuah varian SARS-CoV-2, sebuah koronavirus yang menyebabkan COVID-19.
    COVID-19 omicron
  • Setelah Covid-19 varian Delta dan Delta Plus, kini varian Omicron menimbulkan kekhawatiran di berbagai negara.
    Omicron
  • Setelah Covid-19 varian Delta dan Delta Plus, kini varian Omicron menimbulkan kekhawatiran di berbagai negara.
    Omicron Covid-19
  • COVID-19 varian baru telah masuk ke Indonesia. Tiga varian mutasi yang telah masuk itu dikenal dengan sebutan Alpha, Beta, dan Delta.
    gejala covid
  • Omicron adalah sebuah varian SARS-CoV-2, sebuah koronavirus yang menyebabkan COVID-19.
    Omicron adalah sebuah varian SARS-CoV-2, sebuah koronavirus yang menyebabkan COVID-19.
    Gejala Covid Omicron
  • Mata