Sukses

[Kolom Pakar] dr. Desilia Atikawati: Post COVID-19 Syndrome Juga Bisa Menyerang Anak

Liputan6.com, Jakarta Berusia muda dan bergejala ringan tidak menjadi jaminan bagi para penyintas COVID-19 untuk terbebas dari post COVID-19 syndrome.

Siapa saja yang berpotensi mengalami post COVID-19 syndrome dan bagaimana mengenali gejalanya?

Dengan meningkatnya kasus aktif COVID-19 di Indonesia beberapa hari terakhir ini, kita seolah diingatkan kembali akan potensi bahaya yang dijinjing oleh COVID-19. Tak hanya menyerang saluran pernapasan, COVID-19 juga berpotensi mengakibatkan post COVID-19 syndrome pada penderitanya.

post COVID-19 syndrome merupakan sejumlah masalah kesehatan atau gejala yang baru, kembali muncul, atau terus terjadi selama 4 minggu atau lebih sejak pertama kali Anda terinfeksi virus penyebab COVID-19.

Walaupun mayoritas penderita COVID-19 akan membaik dalam beberapa minggu setelah sakit, sebagian penderita mengalami post COVID-19 syndrome yang gejalanya menetapselama beberapa waktu setelah sembuh.

Kondisi ini sangat bervariasi dan memiliki jangka waktu yang berbeda antar penyintas COVID-19.

 

2 dari 4 halaman

Dapat dialami berbagai usia

Penderita COVID-19 usia berapa pun dapat mengalami post COVID-19 syndrome. Meskipun post COVID-19 syndrome pada usia dewasa lebih sering terjadi dibandingkan grup usia anak atau remaja, tetapi kelompok anak dan remaja tetap berisiko mengalaminya.

Penelitian menunjukkan gejala jangka panjang pada anak, baik yang memiliki gejala ringan atau berat (termasuk multisystem inflammatorysyndrome, MIS), antara lain kelelahan/fatigue, pusing, gangguan tidur, gangguan konsentrasi, nyeriotot dan sendi, serta batuk.

Walau jarang, beberapa orang, terutama anak-anak, dapat mengalami MIS sesaat atau segera setelah mengalami infeksi COVID-19.

MIS merupakan kondisi di mana berbagai organ tubuh mengalami inflamasi, termasuk jantung, paru, ginjal, otak, kulit, mata, atau sistem pencernaan. Hingga saat ini, belum diketahui apa yang menjadi penyebabnya.

MIS merupakan kondisi serius dan dapat menyebabkan kematian. Gejala yang perlu diwaspadai sebagai MIS adalah adanya demam disertai minimal satu dari gejala berikut:

- nyeri perut,

- kemerahan pada mata,

- diare,

- pusing atau lightheadedness,

- ruam kulit, dan

- muntah.

 

3 dari 4 halaman

Gejala post-COVID syndrome

post COVID-19 syndrome tidak hanya terjadi pada penyintas COVID-19 yang bergejala berat saja. Penyintas COVID-19 dengan gejala ringan, bahkan tidak bergejala, juga dapat mengalaminya. Gejala-gejala yang sering dilaporkan antara lain:

- sesak napas/sulit bernapas lega,

- fatigue/rasa lelah,

- gejala yang dirasa memburuk setelah aktivitas/post-exertion malaise,

- kesulitanberpikir/berkonsentrasi/brain fog,

- batuk,

- nyeri dada/perut,

- pusing,

- rasa berdebar,

- nyeri otot/sendi,

- rasa kesemutan,

- diare,

- gangguan tidur,

- demam,

- pusing ketika berdiri/lightheadedness,

- ruam kulit,

- perubahan suasana hati,

- perubahan kemampuan indra penciuman/perasa,

- perubahan siklus menstruasi, dan

- rambut rontok.

 

4 dari 4 halaman

Hasil penelitian

Penelitian Lancet yang dipimpin oleh ilmuwan dari University College London (UCL), merupakan penelitian peer-reviewed terbesar tentang post COVID-19 syndrome yang melibatkan 3.765 partisipan dari 56 negara.

Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa lebih dari 91 persen partisipan membutuhkan waktu lebih dari 35 minggu untuk pulih sepenuhnya.

Selama sakit, partisipan mengalami rata-rata 55,9 gejala yang melibatkan 9,1 sistem organ. Gejala yang paling sering ditemukan setelah bulan keenam adalah kelelahan, post-exertion malaise, dan gangguan kognitif.

Sebanyak 85,9 partisipan mengalami kekambuhan gejala yang terutama dicetuskan oleh olahraga,aktivitas fisik atau mental, serta stres. Sedangkan sebanyak 1.700 partisipan membutuhkan pengurangan waktu kerja. Gangguan kognitif atau ingatan ditemukan di seluruh grup usia.

Bisa menyebabkan autoimun

Sebagian penderita COVID-19 yang bergejala berat mengalami dampak multiorgan atau kondisi autoimun dalam waktu yang lebih panjang dengan gejala yang menetap hingga beberapa bulan setelahnya.

Dampak multiorgan dapat melibatkan banyak sistem tubuh, seperti jantung, paru, ginjal,kulit, dan fungsi otak. Sedangkan kondisi autoimun terjadi ketika sistem imun mengalami kesalahan dan menyerang sel-sel sehat dalam tubuh, yang menyebabkan inflamasi (peradangan) atau kerusakan jaringan di berbagai bagian tubuh.

Cara paling baik untuk mencegah post COVID-19 syndrome tentu adalah dengan mencegah terjadinya infeksi COVID-19.

Bagi Anda yang sudah mendapatkan vaksinasi 1 dan 2, segera lakukan booster vaksinasi COVID-19 sehingga dapat mengurangi risiko terkena COVID-19 serta melindungi orang sekitar Anda.

 

**Penulis adalah dr. Desilia Atikawati, Sp.P, FAPSR, Dokter Spesialis Paru dan Pernapasan RS Pondok Indah - Puri Indah