Sukses

Pria 21 Tahun Meninggal Usai Terima Vaksin AstraZeneca, Komnas KIPI Angkat Suara

Liputan6.com, Jakarta - Komisi Nasional Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (Komnas KIPI) mengungkapkan bahwa penyebab meninggalnya TFV, pria 21 tahun asal DKI Jakarta, belum cukup bukti untuk dikaitkan dengan vaksin AstraZeneca. TFV meninggal pada Kamis, 6 Mei 2021, setelah sehari sebelumnya menjalani vaksinasi COVID-19.

“Komnas bersama Komda DKI sudah audit bersama pada Jumat yang lalu, dan internal Komnas kemarin sore menyimpulkan bahwa belum cukup bukti untuk mengaitkan KIPI ini dengan imunisasi. Oleh sebab itu, masih perlu dilakukan investigasi lebih lanjut,” kata Ketua Komnas KIPI, Hindra Irawan Satari, dikutip dari laman Sehat Negeriku Kemkes.

Almarhum TFV disebut merasa demam usai menerima suntikan vaksin AstraZeneca. Kondisinya pun kian memburuk pada Kamis. Pria tersebut dikabarkan sempat dibawa ke rumah sakit dan dinyatakan meninggal dunia pada pukul 12.30 WIB.

2 dari 4 halaman

Belum Ada yang Meninggal karena Vaksin COVID-19

Komnas KIPI menyebut bahwa hingga saat ini belum pernah ada kejadian orang yang meninggal dunia akibat vaksinasi COVID-19 di Indonesia. Dalam beberapa kasus, orang yang meninggal setelah menerima vaksinasi justru karena penyebab lain, bukan akibat dari vaksinasi.

Sebagai contoh, dua lansia di Banyumas yang meninggal pada Maret lalu dinyatakan meninggal karena stroke bukan vaksin COVID-19. Sementara itu, Komandan Kompi Batalyon Brimob Polda Maluku Iptu LT yang meninggal dunia pada 30 Maret bukan karena vaksinasi, melainkan infeksi COVID-19.

 

Penulis: Abel Pramudya Nugrahadi

3 dari 4 halaman

Infografis Vaksinasi Covid-19 Lansia di Indonesia Masih Rendah

4 dari 4 halaman

Simak Juga Video Berikut