Sukses

Regulator Obat Eropa Mulai Kaji Vaksin COVID-19 Sinovac

Liputan6.com, Jakarta Regulator Obat Eropa, European Medicines Agency (EMA) telah memulai kajian terhadap vaksin COVID-19 yang dikembangkan oleh perusahaan China, Sinovac. Proses ini dilakukan oleh EMA Human Medicines Committee (CHMP).

Dalam pernyataannya, Keputusan CHMP untuk memulai peninjauan didasarkan hasil awal studi laboratorium dan studi klinis terhadap vaksin virus corona yang telah digunakan di Indonesia tersebut.

"Studi ini menunjukkan bahwa vaksin memicu produksi antibodi yang menargetkan SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19, dan dapat membantu melindungi dari penyakit," kata EMA di laman resminya, dikutip Rabu (5/5/2021).

EMA akan mengevaluasi data saat mereka tersedia, untuk memutuskan apakah manfaatnya lebih besar daripada risiko. "Tinjauan bergulir akan berlanjut sampai tersedia cukup bukti untuk aplikasi otorisasi pemasaran formal," kata mereka.

Adapun, regulator Eropa itu akan menilai vaksin COVID-19 Sinovac dengan standar Uni Eropa terkait efektivitas, keamanan, dan kualitas.

2 dari 4 halaman

Vaksin Corona China Pertama yang Dikaji EMA

Dalam keterangan lanjutannya, EMA menjelaskan bahwa vaksin COVID-19 buatan Sinovac adalah vaksin inactivated, yang mengandung SARS-CoV-2 yang sudah dimatikan dan tidak akan menyebabkan penyakit.

Selain itu, vaksin tersebut juga mengandung adjuvan untuk memperkuat respon imun terhadap vaksin.

Dikutip dari Al Jazeera, vaksin COVID-19 Sinovac menjadi vaksin dari China pertama yang dikaji oleh EMA.

Pengawas obat Eropa tersebut juga sedang melakukan rolling review (peninjauan bergulir) terhadap tiga vaksin COVID-19 lain yaitu CureVac yang dikembangkan di Jerman, vaksin Novavax buatan perusahaan Amerika Serikat, serta Sputnik V dari Rusia.

Peninjauan bergulir bertujuan untuk mempercepat proses persetujuan dengan memungkinkan peneliti mengirimkan laporan secara real time, sebelum data uji coba akhir tersedia.

Vaksin COVID-19 Sinovac saat ini juga masih dikaji oleh World Health Organization, untuk mendapatkan Emergency Use Listing, di samping vaksin corona dari pengembang Tiongkok lainnya yaitu Sinopharm.

3 dari 4 halaman

Infografis Perbandingan Vaksin Covid-19 Sinovac dengan AstraZeneca

4 dari 4 halaman

Simak Juga Video Menarik Berikut Ini