Sukses

Makan 7 Croissant Sehari Bisa Mempersingkat Umur

Liputan6.com, Jakarta - Makan apapun kalau berlebihan tidak bagus buat kesehatan. Apalagi kalau mengonsumsi makanan olahan hingga berkali-kali dalam sehari, seperti mengonsumsi croissant dan roti putih. Penelitian menemukan konsumsi produk yang dimodifikasi secara signifikan meningkatkan risiko penyakit dan bahkan memperpendek umur Anda.

Seperti dilansir Eat This, para peneliti melihat data dari studi Prospective Urban Rural Epidemiology (PURE). Mereka menganalisa pola makan dari beragam populasi di negara-negara berpenghasilan rendah, menengah, dan tinggi di seluruh dunia. Penelitian tersebut diterbitkan di The British Medical Journal.

Penelitian itu mengungkapkan bahwa mengonsumsi biji-bijian rafinasi, seperti croissant dan roti putih, terkait dengan tingginya risiko penyakit jantung. Peningkatan risiko stroke dan kematian juga terkait dengan konsumsi produk olahan.

Para peneliti menggunakan PURE untuk menemukan hubungan antara konsumsi biji-bijian rafinasi, biji-bijian dan nasi putih dengan penyakit kardiovaskular, kematian, lipid darah, dan tekanan darah.

Peneliti memeriksa data selama 16 tahun dari 137.130 peserta di 21 negara, dan menemukan bahwa makan tujuh porsi biji-bijian rafinasi per hari dikaitkan dengan:

  • 27 persen risiko lebih tinggi untuk kematian dini
  • 33 persen risiko lebih tinggi untuk penyakit jantung
  • Risiko stroke 47 persen lebih tinggi

 

 

2 dari 5 halaman

Tak Ditemukan Efek Negatif Signifikan dari Konsumsi Biji-Bijian atau Nasi Putih

Di sisi lain, tidak ditemukan efek negatif yang signifikan terhadap kesehatan dengan mengonsumsi biji-bijian atau nasi putih. Dalam studi PURE, roti putih adalah sumber utama karbohidrat, dan para peneliti mencatat bahwa konsumsi biji-bijian olahan dan gula tambahan telah meningkat selama beberapa dekade terakhir.

"Kami tidak terkejut dengan temuan penelitian kami," kata penulis studi Mahshid Dehghan, PhD, mengutip penelitian PURE sebelumnya mengaitkan asupan karbohidrat tinggi dengan peningkatan risiko kematian dan penyakit jantung.

"Biji-bijian olahan memiliki serat makanan yang lebih rendah, terutama karena proses pemurnian. Oleh karena itu, biji-bijian tersebut memiliki indeks glikemik yang lebih tinggi dan meningkatkan kadar glukosa darah dengan sangat cepat."

Hal ini pada akhirnya dapat menyebabkan masalah seperti hipoglikemia (penurunan gula darah) dan stimulasi rasa lapar (yang menyebabkan makan berlebihan). Ini sebagian dapat menjelaskan efek buruk yang terkait dengan asupan tinggi biji-bijian olahan.

Tentu saja, dengan hasil penelitian ini bukan berarti Anda harus menjalani diet keto atau mengurangi karbohidrat secara ketat dengan cara lain. Ingatlah, dalam penelitian ini terlihat makan tujuh porsi biji-bijian olahan per hari yang merugikan kesehatan.

3 dari 5 halaman

Batasi Makanan yang Diolah Berlebihan

Untuk menguranginya, Anda dapat dengan mudah mengganti banyak porsi ini dengan biji-bijian seperti gandum utuh, gandum hitam, millet, barley, atau bahkan popcorn.

"Pengurangan jumlah biji-bijian dan gula rafinasi, dan peningkatan kualitas karbohidrat sangat penting untuk hasil kesehatan yang lebih baik," kata Dehghan. "Namun, kami tidak menyarankan penghapusan total biji-bijian olahan."

Sementara itu, Scott Lear, ketua Pfizer / Heart & Stroke Foundation dalam dalam penelitian pencegahan kardiovaskular dan profesor ilmu kesehatan mengatakan studi ini menegaskan kembali bahwa diet sehat itu termasuk membatasi makanan yang diproses dan diolah secara berlebihan, seperti dilansir AJC.

Chan Harvard T.H. Chan School of Public Health juga mengatakan bahwa biji-bijian adalah pilihan yang lebih baik daripada biji-bijian olahan. Yang pertama memberikan nilai gizi penuh sementara biji-bijian olahan mengosongkan manfaat kesehatannya selama pemrosesan.

4 dari 5 halaman

Infografis

5 dari 5 halaman

Simak Juga Video Berikut Ini