Sukses

Meningkat, Pemeriksaan COVID-19 di Indonesia Capai 62,53 Persen

Liputan6.com, Jakarta Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito mengungkapkan, pemeriksaan COVID-19 per orang di Indonesia terus mengalami peningkatan. Saat ini, sudah berhasil mencapai 62,53 persen.

"Target testing dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) minimal 1 banding per 1.000 penduduk per minggu. Indonesia sudah berhasil mencapai 62,53 persen dan menuju 267.000 orang testing per minggu," ungkap Wiku saat konferensi pers di Kantor Presiden, Jakarta, Kamis (24/9/2020).

Ketercapaian 62,53 persen tersebut dengan jumlah orang yang telah diperiksa sebanyak 168.823, menurut data Satuan Tugas Penanganan COVID-19 per 20 September 2020.

Pemeriksaan COVID-19, lanjut Wiku, bukan upaya yang mudah, terutama Indonesia sebagai negara yang besar. Beberapa kendala masih terjadi.

"Kami masih terkendala dengan keterbatasan jumlah tenaga kesehatan serta jumlah masyarakat yang cukup banyak untuk dilakukan tes COVID-19," lanjutnya.

2 dari 4 halaman

Menentukan Harga Terendah

Pemerintah sedang berupaya menentukan harga terendah pemeriksaan tes PCR agar terjangkau oleh masyarakat. Satgas COVID-19 pun mendorong kolaborasi antara pemerintah swasta dan masyarakat untukĀ  meningkatkan jumlah pemeriksaan.

"Sehingga bisa mencapai target seperti yang direkomendasikan WHO," tambah Wiku.

"Adapun upaya yang dilakukan pemerintah untuk peningkatan testing, yakni pengadaan penyediaan reagen, baik dari pemerintah pusat maupun pemerintah daerah dan mengefektifkan jumlah laboratorium yang ada."

Wiku menyebut sudah lebih dari 300 laboratorium yang ada untuk pemeriksaan spesimen COVID-19.

"Kami mohon agar laboratorium dapat meminimalkan kerusakan sampel dan mempercepat pengiriman datanya (hasil pemeriksaan). Supaya betul-betul kita semua dapat mengefektifkan testing," ujarnya.

3 dari 4 halaman

Infografis Target Uji Spesimen Corona 20 Ribu per Hari

4 dari 4 halaman

Simak Video Menarik Berikut Ini: