Sukses

Prancis Laporkan Kematian Pertama Terkait COVID-19 di Eropa

Liputan6.com, Jakarta Prancis mengumumkan kematian pertama terkait COVID-19 yang terjadi di Eropa. Pernyataan ini dinyatakan oleh Menteri Kesehatan Agnes Buzyn tersebut pada Sabtu (15/2) waktu setempat.

"Kondisinya dengan cepat memburuk dan dia berada dalam kondisi kritis selama beberapa hari," kata Buzyn seperti dikutip dari New York Post pada Minggu (16/2/2020).

Seperti dikutip dari Deutsche Welle, wanita ini merupakan seorang turis Tiongkok berusia 80 tahun. Selain pasien tersebut, sang putri juga dikabarkan menerima perawatan di Bichat Hospital karena COVID-19.

Keduanya sudah mendapatkan perawatan sejak 25 Januari lalu. Namun, Buzyn mengatakan kondisi sang putri sudah membaik dan kemungkinan akan diperbolehkan pulang.

2 dari 3 halaman

Sempat Ditolak untuk Tes Virus Corona

Dikutip dari France24, pria ini berasal dari provinsi Hubei dan meninggal karena infeksi paru-paru serius akibat COVID-19. Namun, laporan tentang kronologis jatuh sakitnya pasien tersebut kontradiktif.

Berdasarkan pernyataan Buzyn, lansia tersebut tiba di Prancis pada 16 Januari dan dirawat di rumah sakit pada 25 Januari untuk kemudian diisolasi. Sementara itu, media Prancis lain melaporkan bahwa pria ini sudah tiba di Prancis pada 23 Januari lalu.

Kepala Unit Penyakit Menular Bichat, Yazdan Yazdanpanah mengatakan bahwa pria ini telah mengunjungi dua rumah sakit namun ditolak untuk tes karena dinyatakan tidak memenuhi definisi seseorang yang terinfeksi. Lansia tersebut akhirnya dinyatakan positif pada 29 Januari.

Hingga saat ini, sudah ada tiga kematian terkait COVID-19 lain yang dilaporkan di luar Tiongkok. Tiga kasus tersebut terjadi di Filipina, Hong Kong, dan Jepang. Di Prancis sendiri, terdapat 11 kasus infeksi virus corona.

3 dari 3 halaman

Simak juga Video Menarik Berikut Ini

Loading