Sukses

Caleg Stres Rentan Kena Gangguan Jiwa, Kenali Gejalanya

Liputan6.com, Jakarta Salah satu isu kesehatan yang sering diangkat setelah Pemilu 2019 adalah kesehatan jiwa yang mungkin saja mengganggu para caleg. Stres dan depresi karena gagal lolos ke parlemen dianggap sebagai penyebab terbesarnya.

Ari Fahrial Syam, klinisi sekaligus Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, mengatakan bahwa stres dan kecewa bisa menjadi faktor utama terjadinya gangguan jiwa dan mengarah pada gangguan fisik pada seseorang.

"Gangguan jiwa yang terjadi bisa ringan sampai berat. Mulai dari sakit kepala, susah tidur, atau nafsu makan menurun. Gangguan jiwa bisa berupa depresi sampai yang berat, seperti psikosis akut," kata Ari dalam siaran pers yang diterima Health Liputan6.com pada Kamis (18/4/2019).

Ari mengatakan, keinginan para caleg untuk meraih kursi merupakan perjalanan yang panjang. Tidak jarang, berbagai hal dari yang rasional hingga tidak bisa diterima akal sehat sering sekali dilakukan.

 

 

2 dari 4 halaman

Berbagai Gejala yang Mengintai

Dana yang harus dikeluarkan di masa kampanye juga bisa menjadi pemicu stres itu sendiri.

"Belum lagi jika uang tersebut didapat melalui pinjaman uang, baik melalui kantor pegadaian atau bank, atau bahkan melalui rentenir. Rumah, tanah, atau aset lain mungkin sudah jadi jaminan dari proses utang piutang ini," ujar Ari.

Apabila tidak balik modal, jelas masalah jiwa mengintai mereka yang gagal. Ari mengatakan, beberapa rumah sakit jiwa juga memprediksi akan banyak orang yang terganggu kejiwaannya usai Pemilu 17 April 2019.

Ari mengungkapkan beberapa keluhan yang timbul ketika seseorang mengalami stres. Diantaranya adalah sakit kepala, pusing seperti melayang, tangan gemetar, sakit leher, nyeri punggung, otot terasa kaku, berkeringat terutama di daerah ujung jari tangan, kaki terasa dingin, serta gatal-gatal tanpa sebab yang jelas.

"Mereka juga bisa mengalami nyeri dada, nyeri ulu hati, mual, perut kembung, dan begah serta diare."

Gejala fisik yang muncul tersebut bisa dikarenakan adanya penyakit organik sebelumnya. Oleh karena itu pastikan dulu bahwa tidak ada penyakit organik hingga mendapat kesimpulan bahwa keluhan-keluhan yang timbul tersebut diakibatkan penyakit psikosomatik yang dicetuskan oleh stress.

 

3 dari 4 halaman

Mendapat Perhatian Kemenkes

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Masalah Kesehatan Jiwa dan Napza, Kementerian Kesehatan RI, dr. Fidiansjah mengatakan bahwa masalah ini juga akan menjadi perhatian Kemenkes.

Mengutip Sehatnegeriku.kemkes.go.id, Fidi mengatakan bahwa stres pasca pemilu bisa dianggap sebagai kejadian yang tidak biasa atau dianalogikan seperti bencana alam yang tidak dapat diprediksi.

“Ini sebuah situasi yang diketahui banyak pihak sebagai sesuatu seperti kejadian yang tidak biasa atau bencana. Proses ini (Pemilu) adalah proses persaingan dan gangguan jiwa itu bisa terjadi dari ringan sampai tingkat berat,” katanya.

Kemenkes sendiri sudah meminta agar semua RS betul-betul menyiapkan, serta disarankan mengumpulkan data terkait gangguan jiwa.

“Ini situasi yang saya katakan pada dasaranya rumah sakit, seperti rumah sakit jiwa, siap dengan kejadian yang tidak biasa ini. Tapi, langsung melakukan sebuah penyesuaian, misalnya rumah sakit umum, Puskesmas, semuanya diberdayakan,” kata Fidi.

4 dari 4 halaman

Simak juga video menarik berikut ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Saksikan Jokowi Menang di Madrid, WNI Disuguhi Camilan Khas RI
Artikel Selanjutnya
Usai Pilpres 2019, Warganet Cuitkan Tagar Bolos Hari Kejepit