Sukses

Menlu Retno Marsudi Kunjungi Seoul, Perkokoh Hubungan Indonesia-Korea Selatan

Liputan6.com, Seoul - Menteri Luar Negeri Republik Indonesia Retno Marsudi, melakukan kunjungan kerja ke Seoul, Korea Selatan pada tanggal 29-31 Maret 2023.

Pada kunjungan tersebut, agenda utama Menlu Retno yaitu menghadiri 2nd Summit for Democracy Indo-Pacific Regional Anti-Corruption Meeting dan 4th Joint Commission Meeting (JCM) Indonesia-Korea.

Kehadiran Menlu RI pada 2nd Summit for Democracy Indo-Pacific Regional Anti-Corruption Meeting menindaklanjuti partisipasi Presiden RI pada 2nd Summit for Democracy secara daring pada 29 Maret 2023, demikian disampaikan dalam rilis yang diterim Liputan6.com dari KBRI Seoul, Jumat (31/3/2023).

Pada pidatonya, Menlu Retno tegaskan bahwa demokrasi harus bersifat inklusif, mendorong terwujudnya perdamaian, dan mendukung terwujudnya kemakmuran.

Untuk membangun demokrasi yang kuat, Menlu Retno menekankan pentingnya penguatan supremasi hukum, pelibatan publik untuk menghadapi korupsi, serta upaya meningkatkan kerja sama internasional. Selanjutnya, Menlu RI pada tanggal 31 Maret 2023 melakukan salah satu agenda utama kunjungan yakni menghadiri pertemuan ke-4 JCM Indonesia-ROK dengan Menlu Korsel, Park Jin, di Kementerian Luar Negeri Korea Selatan.

JCM adalah forum konsultasi bilateral berkala tingkat Menlu, dimana yang terakhir kali diselenggarakan adalah di Jakarta pada tahun 2019.

JCM kali ini bertepatan dengan peringatan 50 tahun hubungan persahabatan RI-ROK. Menlu RI dan Menlu Korsel dalam pertemuan tersebut sepakat menekankan arti penting implementasi konkret dari Plan of Action Kemitraan Strategis Khusus RI-ROK, pemanfaatan Indonesia-Korea Comprehensive Economic Partnership Agreement (IK-CEPA), peningkatan realisasi investasi Korea di bidang-bidang strategis, seperti kendaraan listrik, baja dan petrokimia.

 

2 dari 3 halaman

Menlu Retno Marsudi Undang Kalangan Swasta Korea Selatan, Bahas Pembangunan IKN

Menlu Retno juga mengundang partisipasi kalangan swasta Korea Selatan dalam pembangunan IKN Nusantara.

Selain mengenai kerja sama perdagangan dan investasi, Retno Marsudi juga menyampaikan harapan agar pemerintah Korea Selatan memperluas dan meningkatkan kuota tenaga kerja Indonesia, seperti di sektor welding dan caregiver.

Dalam rangkaian kunjungan kerja ke Korea Selatan, Menlu Retno juga melakukan courtesy call kepada Presiden Korea, Yoon Suk Yeol pada 30 Maret 2023 di Kantor Kepresidenan, didampingi oleh Duta Besar RI Seoul, Direktur Asia Timur dan Kepala BDSP Kementerian Luar Negeri.

Dalam pertemuan tersebut, secara umum Menlu RI menyampaikan pesan khusus Presiden RI Joko Widodo kepada Presiden Yoon, agar Korea Selatan terus memperkuat kemitraan ekonomi antara kedua negara, terutama melalui penguatan partisipasi sektor swasta Korea di berbagai industri strategis Indonesia seperti ekosistem kendaraan listrik, industri baja dan petrokimia.

Mendahului kedua agenda tersebut, Menlu Retno menyempatkan untuk bertemu dan melakukan dialog dengan para Duta Besar/Kepala Perwakilan negara anggota ASEAN, MIKTA dan Timor Leste di Seoul.

 

3 dari 3 halaman

Menlu Retno Marsudi Sempatkan Berbuka Puasa di Wisma Duta Besar RI di Seoul

Pertemuan tersebut sekaligus buka puasa bersama yang berlangsung di Wisma Duta Besar RI di Seoul pada 29 Maret 2023. Dalam diskusi yang dipandu oleh Dubes RI Seoul Gandi Sulistiyanto dan berlangsung secara informal dan bersahabat, Menlu Retno menyampaikan briefing singkat mengenai prioritas Keketuaan Indonesia di ASEAN dan MIKTA tahun 2023.

Menlu RI menggaris bawahi bahwa ASEAN dan MIKTA merupakan kekuatan positif (positive force) yang berkontribusi bagi perdamaian, stabilitas dan kesejahteraan regional serta global. Menlu Retno juga tekankan pentingnya kolaborasi dan kerja sama dalam menghadapi situasi global yang penuh dengan ketidakpastian.

Menlu Retno mengajak negara-negara ASEAN dan MIKTA untuk dapat berkolaborasi dalam 4 bidang prioritas ASEAN Outlook on the Indo-Pacific (AOIP), yaitu kerja sama maritim, infrastruktur, pencapaian SDGs, serta kerja sama perdagangan dan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.