Sukses

Jiang Zemin Mantan Presiden China Meninggal di Usia 96 Tahun

Liputan6.com, Hongkong - Mantan presiden China yang berkuasa setelah protes Tiananmen Square (1989), Jiang Zemin meninggal dunia pada usia 96 tahun.

Media pemerintah mengatakan Jiang Zemin sang mantan presiden China meninggal tepat setelah tengah hari di Shanghai hari Rabu, 30 November 2022, dikutip dari BBC.

Jiang Zemin adalah salah satu tokoh utama dalam sejarah Tiongkok di beberapa dekade terakhir. Dia memimpin Tiongkok yang terbuka dalam skala besar dan mengalami pertumbuhan pesat.

Kematian Jiang Zemin bersamaan dengan beberapa protes paling serius sejak Tiananmen, dengan banyak yang berdemonstrasi menentang pembatasan COVID.

Sebuah pernyataan Partai Komunis China (CCP) mengatakan dia meninggal karena leukemia dan kegagalan banyak organ.

Pernyataan itu menambahkan bahwa dia diakui "sebagai pemimpin yang luar biasa dengan prestise tinggi" dan "pejuang Komunis yang telah lama diuji".

Jiang naik ke tampuk kekuasaan setelah penumpasan berdarah tahun 1989 terhadap pengunjuk rasa di sekitar Lapangan Tiananmen Beijing. Kejadian ini menyebabkan China dikucilkan secara internasional.

Peristiwa itu memicu perebutan kekuasaan yang pahit di puncak Partai Komunis China antara partai garis keras dan reformis.

Hal itu menyebabkan Jiang, yang awalnya dilihat sebagai birokrat yang lamban, diangkat ke jabatan tinggi. Dia dipilih sebagai pemimpin kompromi, dengan harapan dia akan menyatukan garis keras dan elemen yang lebih liberal.

Di bawah kepengurusannya, ekonomi yang tangguh ditempa, Komunis memperketat cengkeraman mereka pada kekuasaan, dan China mengambil tempat di meja teratas kekuatan dunia.

Dia mengawasi penyerahan Hong Kong secara damai pada 1997 dan masuknya China ke dalam Organisasi Perdagangan Dunia pada 2001 yang menjalin negara dengan ekonomi global.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Pemimpin yang Lebih Berwarna dari Penerusnya

Di bawah kepemimpinan Jiang, reformasi politik juga dikesampingkan dan dia menghancurkan perbedaan pendapat internal sambil mengejar sikap garis keras di Taiwan.

Dia dikritik karena tindakan keras terhadap sekte agama Falun Gong pada 1999, yang dipandang sebagai ancaman bagi Partai Komunis.

Dia juga ingin memastikan bahwa posisinya di dalam Partai Komunis aman, dan muncul dengan ideologi politiknya sendiri -- teori The Three Represents -- dalam upaya memodernisasi partai.

Selama berkuasa, Jiang berusaha memperkuat hubungan dengan AS, mengunjungi negara itu beberapa kali dan menawarkan kerja sama presiden George W. Bush saat itu dalam "perang melawan teror" Washington setelah serangan 11 September.

Di negaranya, dia dipandang memiliki kepribadian yang 'lebih berwarna' dibandingkan penerusnya. Dia menyanyikan lagu Elvis Presley di pertemuan global, dan pergi berenang di lepas pantai Hawaii.

Di tahun-tahun terakhirnya, dia menarik diri dari pemerintahan dan jarang terlihat di depan umum. Bahkan, ketika dia jarang muncul, secara online dia menjadi subjek meme viral internet yang tidak mungkin.

Banyak orang Tionghoa dengan 'penuh kasih' mengkarikaturkan kacamata besar khasnya, dan menyamakan penampilannya dengan katak. Penggemar muda menyebut diri mereka "penyembah kodok".

3 dari 4 halaman

Kasus COVID-19 di China Melonjak, Kali Ini Lebih Tinggi dari Gelombang Sebelumnya

Sementara itu, saat ini China kembali mengalami kenaikan kasus COVID-19. Data himpunan Komisi Kesehatan Nasional per 29 November, kasus baru yang dilaporkan hari itu mencapai 37.828.

Pada Rabu, 30 November 2022, dari mereka yang terinfeksi COVID-19 ada 4.288 orang diantaranya yang dinyatakan positif kemarin mengalami gejala, sementara sisanya 33.540 tidak bergejala.

Kasus COVID-19 harian tersebut pun sebenarnya telah menurun bila dibandingkan dengan sehari sebelumnya yang mencapai 38.645 kasus. 

Sedangkan merujuk pada data yang dipublikasikan oleh BBC, saat ini China tengah menyentuh puncak kasus COVID-19 tertingginya, melebihi kasus yang terjadi pada bulan April 2022 lalu.

Dalam seminggu, jumlah kasus COVID-19 di China telah mencapai hampir 200 ribu. Infeksi baru terjadi pada seluruh kota. Termasuk Guangzhou, Beijing, Shanghai, dan Chongqing.

Meski sedang terjadi lonjakan kasus, tak menghalang warga China untuk melakukan protes menolak aturan lockdown yang berlaku. Demo besar-besaran berlangsung di sana, banyak warga yang bentrok dengan para polisi di Guangzhou pada Selasa, 29 November 2022.

Seperti diketahui, China memiliki salah satu rezim anti COVID-19 terberat di dunia. Pihak otoritas setempat memberlakukan lockdown meskipun hanya ada segelintir kasus.

Sejauh ini, saat ada kasus baru, tes COVID-19 massal diadakan pada tempat-tempat dimana kasus telah dilaporkan. Warganya yang positif COVID-19 diperbolehkan untuk isolasi di rumah maupun di fasilitas pemerintah.

4 dari 4 halaman

Protes Anti-Lockdown COVID-19 Meluas di China, Polisi Kepung Beijing dan Shanghai

Di tengah meningkatnya kasus COVID-19, kota-kota besar China di Beijing dan Shanghai dipenuhi pasukan keamanan pada Selasa 29 November 2022 setelah demonstrasi mendesak kebebasan politik dan diakhirinya lockdown COVID-19 berlangsung secara nasional.

Dilansir Channel News Asia, Rabu (30/11/2022), China menghadapi protes akhir pekan yang tidak terlihat dalam beberapa dekade, karena kemarahan atas lockdown berkepanjangan yang memicu frustrasi hingga mengakar pada sistem politik negara itu secara keseluruhan.

Kebakaran mematikan pekan lalu di Urumqi, ibu kota wilayah Xinjiang, China barat laut, menjadi pemicu gelombang kemarahan, dengan pengunjuk rasa turun ke jalan-jalan kota di seluruh negeri.

Para demonstran mengatakan, pembatasan COVID-19 harus disalahkan karena menghambat upaya penyelamatan --klaim yang dibantah pemerintah karena menuduh "pasukan dengan motif tersembunyi" menghubungkan kematian akibat kebakaran dengan kontrol ketat COVID-19.

Kemarahan atas lockdown telah meluas menjadi seruan untuk perubahan politik, dengan pengunjuk rasa memegang lembaran kertas kosong untuk melambangkan sensor yang menjadi sasaran negara terpadat di dunia itu.

Di Shanghai, dekat lokasi di mana protes akhir pekan menampilkan seruan berani untuk pengunduran diri Presiden Xi Jinping, staf bar mengatakan kepada AFP bahwa mereka telah diperintahkan untuk tutup pada pukul 22:00 untuk "pengendalian penyakit".

 

Penulis: Safinatun Nikmah.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS