Sukses

Profil Rishi Sunak, Perdana Menteri Inggris Termuda Keturunan India

Liputan6.com, London - Rishi Sunak akan menjadi Perdana Menteri Inggris selanjutnya menggantikan Liz Truss yang mundur beberapa hari lalu. Sunak dipastikan bakal jadi PM Inggris karena tidak ada pesaing dalam pemilihan.

Rishi Sunak bukan nama baru. Saat itu, dua nama yang tersisa di pemilihan partai Konservatif, ia berada di belakang Liz Truss.

Rishi Sunak lahir pada tanggal 12 Mei 1980 di Southampton, Hampshire, Inggris Tenggara dari orang tua India, Yashvir dan Usha Sunak yang masing-masing lahir di Kenya dan Tanzania. Dengan usianya yang masih 42 tahun, Sunak menjadi salah satu PM Inggris termuda dalam sejarah. 

Ayahnya adalah seorang dokter umum, sementara ibunya adalah seorang apoteker yang mengelola apotek setempat, dikutip dari laman Anadolu Agency, Senin (24/10/2022).

Kakek-nenek Sunak lahir di Provinsi Punjab, India Inggris, dan beremigrasi ke Inggris pada tahun 1960-an dari Afrika Timur.

Sunak adalah anak tertua dari tiga bersaudara. Kakaknya, Sanjay, adalah seorang psikolog dan adiknya, Rakhi, bekerja sebagai Kepala Bidang Kemanusiaan, Pembangunan Perdamaian, Dana dan Program PBB di Kantor Luar Negeri, Persemakmuran dan Pembangunan.

Dia dididik di sekolah swasta sebelum pergi ke Universitas Oxford untuk belajar filsafat, politik, dan ekonomi (PPE) - gelar pilihan di universitas pilihan bagi elit politik Inggris.

Dia kemudian meraih gelar master dalam bidang administrasi bisnis (MBA) dari Stanford University di AS sebagai Fulbright Scholar.

Di Stanford, ia bertemu dengan istrinya, Akshata Murty, putri seorang miliarder India.

Setelah menyelesaikan pendidikannya, Sunak bekerja untuk Goldman Sachs sebelum pindah ke Hedge Fund.

Sunak dan Murty memiliki kekayaan gabungan sebesar 730 juta pound sterling (Rp 10 triliun) pada tahun 2022, menjadikan mereka orang terkaya ke-222 di Inggris menurut Sunday Times Rich List. Mereka dianugrahi memiliki dua anak perempuan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Karier di Parlemen

Sunak masuk parlemen pada tahun 2015, mewakili konstituensi Richmond di North Yorkshire, Inggris Utara. Dia memilih Leave dalam rujukan Brexit 2016. Peran pemerintahan pertamanya berada di bawah Perdana Menteri Theresa May saat itu, ketika ia menjadi wakil menteri parlemen untuk pemerintahan lokal. Setelah May mengundurkan diri, ia mendukung tawaran Boris Johnson untuk menjadi perdana menteri.

Dukungan itu dikembalikan, dan Johnson menunjuk Sunak sebagai kepala sekretaris Departemen Keuangan, yang merupakan orang kedua di bawah komando kanselir.

Pada saat itu, Johnson menunjuk Sajid Javid sebagai Kanselir, tetapi Javid dengan cepat mengundurkan diri setelah berselisih dengan penasihat khusus Johnson yang berkuasa, Dominic Cummings, mengenai masalah yang berkaitan dengan penempatan staf.

Menyusul pengunduran diri Javid, kenaikan meteorik Sunak terus berlanjut saat ia menjadi Kanselir baru pada tahun 2020, yang pada gilirannya menjadi politisi paling kuat kedua dalam politik Inggris.

Hanya beberapa minggu setelah posisinya, pandemi COVID-19 melanda Inggris, mengubah Sunak dari politisi yang sampai sekarang tidak dikenal menjadi seorang nama yang populer.

Dia merancang dan menerapkan program dukungan ekonomi yang luas untuk negara yang mencapai ratusan miliar poundsterling, mendukung pengusaha dan karyawan dengan dana pemerintah yang murah hati.

3 dari 4 halaman

Dibandingkan dengan Sikap Johnson

Pada pengarahan pers yang disiarkan televisi setiap hari, sikapnya yang cerdas dan profesional sangat kontras dengan gaya Johnson yang lebih kacau dan tidak terkendali.

Seiring dengan meningkatnya kritik terhadap Johnson, Sunak semakin sering dibicarakan sebagai calon penggantinya. "Brand Rishi" menjadi slogan di media lokal sebagai pengakuan atas kehadirannya di media sosial yang mengkilap.

Peringkat jajak pendapat Sunak dengan publik sangat tinggi. Kemudian datanglah partygate. Ini adalah skandal yang membuat puluhan pesta yang diadakan selama pandemi COVID-19 pada tahun 2020 dan 2021 di Downing Street dan departemen pemerintah terekspos di media.

Peringkat jajak pendapat Johnson dilenyapkan dan posisinya sebagai perdana menteri berada di ujung tanduk.

Sunak awalnya tidak terluka, dengan kemarahan publik yang ditujukan kepada Johnson karena mengizinkannya, dan dalam beberapa kasus juga menghadiri, pesta-pesta itu.

Namun, ketika Johnson dan istrinya didenda karena menghadiri pesta ulang tahun Johnson, Sunak juga terjebak dalam insiden itu - dia mengatakan bahwa dia tidak tahu ada pesta dan datang untuk rapat kerja lebih awal. Namun, Sunak juga didenda. Popularitasnya pun merosot, tetapi tidak separah Johnson, yang menjadi sorotan publik.

4 dari 4 halaman

Kemunduran Johnson

Kemudian dibocorkan kepada pers bahwa istri Sunak tidak berdomisili di Inggris untuk tujuan pajak, yang berarti dia tidak membayar pajak Inggris atas penghasilan di luar negeri, dan bahwa dia mempertahankan kartu hijau AS meskipun telah menjadi Kanselir.

Istrinya mengubah status pajaknya dan Sunak telah mencabut kartu hijaunya pada saat laporan tersebut, tetapi pengungkapan ini sangat merusak citranya yang telah dipoles.

Dalam berita utama yang buruk, ketika krisis biaya hidup mulai melanda dengan serius, Sunak dianggap pelit dengan dukungan pemerintah pada saat dia juga mendorong pajak ke level tertinggi selama 70 tahun untuk mulai membayar kembali tagihan COVID.

Hal ini, dikombinasikan dengan urusan pajak pribadinya dan keluarganya serta sisa kemarahan atas partygate, semuanya menghilangkan citra baiknya.

Setelah serangkaian skandal yang melibatkan kejujuran dan integritas pribadi, Johnson menempatkan pemerintahannya dalam mode krisis permanen.

Sunak adalah menteri kedua yang mengundurkan diri dari pemerintahannya, memberikan Johnson pukulan maut politiknya dan akhirnya memaksa pengumuman pengunduran dirinya.

Sejak itu, Sunak telah melakukan kampanye yang apik untuk kepemimpinan partai. Dia adalah kandidat paling populer di antara anggota parlemen Partai Konservatif tetapi kurang populer di kalangan anggota partai, yang pada akhirnya akan menentukan pengganti Johnson.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS