Sukses

Boris Johnson Dikabarkan Bidik Posisi yang Ditinggalkan Liz Truss, Jadi PM Inggris Lagi?

Liputan6.com, London - Tiga bulan setelah berhenti karena skandal 'partygate' dan kontroversi lainnya, mantan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dilaporkan sedang membangun dukungan untuk kembali ke kursi kepala pemerintahan Britania Raya, menyusul pengunduran diri Liz Truss yang merupakan penerus Johnson.

Johnson dan mantan menteri keuangan Rishi Sunak memimpin pesaing potensial pada hari Jumat untuk menggantikan Perdana Menteri Inggris Liz Truss yang mengundurkan diri sehari sebelumnya setelah 45 hari yang bergejolak menjabat, demikian seperti dikutip dari MSN News, Sabtu (22/10/2022).

Johnson, yang dilaporkan terbang kembali dari Karibia, belum mengkonfirmasi apakah dia akan turut bersaing, tetapi sekutunya sedang bekerja untuk mengumpulkan dukungan. Jika dia berhasil, itu akan menjadi comeback bagi seorang politikus yang populer dan terpolarisasi.

Johnson terpaksa mundur pada Juli karena sejumlah skandal etika dan keuangan, termasuk mengadakan pesta resmi pemerintah selama penguncian COVID-19.

"Saya pikir dia memiliki rekam jejak yang terbukti untuk membalikkan keadaan," kata anggota parlemen Konservatif Paul Bristow tentang Johnson di radio LBC, menambahkan bahwa dia adalah "karakter yang ditakuti Partai Buruh" karena dia "dapat memenangi pemilihan umum berikutnya." Buruh saat ini menjadi oposisi.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Manuver Partai Konservatif Inggris

Partai Konservatif sekarang melakukan jajak pendapat pada titik terendah dalam sejarah Inggris, berkat skandal berbulan-bulan yang memuncak dalam rencana Truss yang tidak didanai untuk memotong pajak, yang menyebabkan larinya pound Inggris dan merusak dana pensiun Inggris. Dia kemudian dipaksa untuk melakukan serangkaian kebijakan putar balik yang memalukan.

Skeptisisme besar tetap ada atas kedudukan Johnson di dalam partai.

Salah satu mantan penasihat Johnson yang meminta untuk tidak diidentifikasi mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa dia tidak mungkin mencapai target, setelah mengasingkan puluhan Konservatif selama masa jabatannya yang dilanda skandal.

Anggota parlemen Konservatif lainnya mengancam akan keluar dari partai jika dia kembali sebagai pemimpin mereka.

 

3 dari 3 halaman

Siapa Favorit Lainnya?

Favorit taruhan lainnya adalah mantan kepala Departemen Keuangan Rishi Sunak dan pemimpin House of Commons Penny Mordaunt.

Sunak, yang berada di urutan kedua setelah Truss dalam kontes kepemimpinan musim panas, disukai oleh beberapa orang sebagai sepasang tangan yang aman yang dapat menstabilkan ekonomi yang sedang berjuang.

Dia terbukti benar dalam peringatannya bahwa rencana fiskal Truss mengancam ekonomi, tetapi dia tetap sangat tidak populer dengan beberapa Konservatif setelah dia membantu memicu pemberontakan musim panas melawan Johnson.

Mordaunt, yang berada di urutan ketiga dalam kontes yang dimenangkan Truss, dipandang sebagai sepasang tangan baru yang sebagian besar tidak diwarnai oleh pemerintahan sebelumnya. Mordaunt adalah mantan menteri pertahanan di bawah perdana menteri Tory lainnya, Theresa May, dan populer di kalangan akar rumput partai.

Kandidat yang ingin menggantikan Truss perlu mendapatkan dukungan dari 100 anggota Parlemen dari Konservatif yang berkuasa untuk memasuki perlombaan untuk memimpin partai dan menjadi perdana menteri.

Partai telah menetapkan tenggat waktu satu minggu untuk memilih pemimpin barunya, setelah menghabiskan seluruh musim panas mempersempit kandidat untuk menggantikan Johnson dalam pemungutan suara sebelumnya.

Kali ini, nominasi akan ditutup pada Senin sore dan hanya tiga kandidat yang dapat memenangkan dukungan yang cukup dari 357 anggota parlemen Konservatif.

Situs web politik Guido Fawkes, yang menjalankan penghitungan dukungan yang dinyatakan, memiliki Johnson di 52, Sunak di 55 dan Mordaunt di 19 pada tengah hari Jumat.

Salah satu kandidat ini kemudian akan tersingkir oleh pemungutan suara oleh anggota parlemen yang akan mengadakan pemungutan suara indikatif pada dua yang terakhir.

172.000 anggota partai kemudian akan memutuskan antara dua finalis dalam pemungutan suara online dengan pemenang diumumkan pada 28 Oktober.

Pemimpin baru itu akan menjadi PM Inggris kelima dalam enam tahun.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS