Sukses

6 Tips Efektif Kendalikan Rasa Ngantuk Setelah Makan Siang, Ayo Coba

Liputan6.com, Jakarta - Banyak orang yang mengantuk setelah makan siang.

Contohnya, saat Anda baru saja makan siang dan memiliki laporan penting untuk dibagikan kepada atasan Anda, tetapi tingkat produktivitas menurun drastis dan merasa sangat mengantuk. Bukankah kondisi tersebut tak menyenangkan?

Nah, kira-kira gambaran itulah yang terjadi setelah makan siang. Kondisi mengantuk yang memicu rasa malas.

Apa alasan di balik kelesuan setelah makan siang ini? Hal ini disebabkan oleh pankreas yang memproduksi insulin untuk mengatur kadar gula darah.

Jadi, semakin berat makanan yang kita konsumsi, semakin tinggi pula produksi insulin, yang pada akhirnya akan meningkatkan kadar gula darah.

Dengan peningkatan insulin ini, tubuh kita menghasilkan hormon tidur yang akan diubah dalam serotonin dan melatonin di otak kita, yang selanjutnya mendorong rasa ngantuk.

Hal ini menyebabkan tubuh kita melambat dan pada akhirnya merusak aktivitas kita di hari itu, sudah jelas bahwa kita tidak bisa melewatkan makan siang, tetapi kita pasti bisa mengendalikan rasa ngantuk yang menyebabkan pekerjaan kita terganggu.

Berikut adalah beberapa tips pola makan yang dapat diikuti agar terhindar dari rasa ngantuk seperti yang dikutip NDTV, Selasa (4/10/2022):

1. Jalan-jalan

Foto Ilustrasi

Jangan duduk kembali bekerja tepat setelah makan makanan Anda; yang perlu Anda lakukan adalah berjalan kaki di tempat Anda atau menaiki tangga.

Latihan singkat ini akan membantu meningkatkan kadar oksigen dalam darah dan meningkatkan tingkat energi Anda.

Jangan duduk kembali bekerja tepat setelah Anda makan.

 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

2. Kunyah Permen Karet

Menurut sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Physiology and Behaviour, mengunyah permen karet dapat mengurangi kelelahan dan memastikan peningkatan kewaspadaan; tentu saja mengonsumsi permen karet secara berlebihan dapat membalikkan efeknya.

Mengunyah permen karet dapat membantu karena secara konstan membantu meningkatkan suasana hati Anda.

Kunyahlah permen karet mint setidaknya selama lima menit untuk merasa berenergi kembali.

Mengunyah permen karet dapat mengurangi kelelahan dan memastikan peningkatan kewaspadaan

3. Banyak Minum Air Putih

Ilustrasi minum air putih saat diet (Engin Akyurt/Unsplash)

Dehidrasi dapat menyebabkan kelelahan, suasana hati yang rendah, dan kesulitan berkonsentrasi. Pastikan Anda minum cukup air sepanjang hari.

Hidrasi tubuh dengan cairan yang akan membantu menahan rasa lelah setelah makan siang.

 

 

3 dari 4 halaman

4. Hindari Junk Food

Makanan cepat saji dalam produk olahan dapat dicerna dengan cepat yang mengakibatkan lonjakan dan penurunan gula darah yang berkontribusi pada tingkat energi yang rendah.

Pilihlah untuk makan makanan yang lebih berenergi dengan lebih banyak zat besi (sayuran hijau berdaun), protein tanpa lemak (daging tanpa lemak, ikan dan telur) dan karbohidrat kompleks (biji-bijian utuh dan kacang-kacangan).

5. Ketahui Porsi Makan

Ilustrasi buah yang dikonsumsi setelah makanan utama. (Sumber foto: Pexels.com)

Makan berlebihan dapat dengan mudah menyebabkan kelesuan dengan memperlambat pencernaan, yang selanjutnya memberi Anda perasaan tidak nyaman dan kembung.

Sebaliknya, pilihlah untuk makan dalam porsi kecil untuk menghindari rasa ngantuk dan lesu serta mengatur kadar gula darah Anda.

6. Hindari Konsumsi Gula dan Lemak

Ilustrasi seorang perempuan mengonsumsi makanan sehat. (Sumber foto: Pexels.com)

Cobalah untuk tidak mengkonsumsi lebih banyak gula dan lemak dalam makanan olahan untuk menghindari penurunan energi.

Gula dapat memberikan dorongan energi awal tetapi akan hilang dengan cepat sehingga membuat Anda merasa sangat lelah dan letih.

Jadi, meskipun Anda menyukai makanan manis, pastikan Anda makan satu atau dua buah-buahan setelah makan siang.

 

4 dari 4 halaman

Konsumsi Makanan Sehat Ini Terlalu Sering Bisa Tingkatkan Risiko Kanker

Namun, beberapa makanan sehat juga tidak baik dikonsumsi seacara berlebihan.

Diperkirakan 20 persen orang Amerika akan mengalami kanker kulit pada ulang tahun ke-70 mereka, menjadikannya kanker paling umum di AS. Namun, itu juga salah satu jenis kanker yang paling dapat dicegah.

Hal-hal seperti membatasi paparan sinar matahari, selalu memakai tabir surya, menutupi kulit adalah cara yang baik untuk melindungi kulit Anda. 

Pemeriksaan mandiri bulanan untuk mengidentifikasi tahi lalat atau pertumbuhan baru atau yang meragukan juga sangat dianjurkan. Tetapi mencegah kanker kulit melampaui permukaan, dan apa yang Anda makan juga dapat berperan.

Meskipun tidak ada pil ajaib atau suplemen yang dapat Anda konsumsi untuk mencegah kanker kulit, makanan tertentu telah terbukti mengurangi risiko penyakit ini. 

"Pasti ada makanan yang kita makan yang dapat meningkatkan kemampuan kita untuk melindungi kulit kita dari sinar matahari," Patricia Farris, MD, seorang dokter kulit dan rekan dari American Academy of Dermatology, mengatakan kepada CNN.

Makanan seperti tomat dan semangka kaya akan likopen antioksidan yang terbukti membantu melindungi kulit dari sengatan matahari. Beta karoten, yang kita dapatkan dari buah-buahan dan sayuran seperti wortel, ubi jalar, dan mangga, diubah menjadi vitamin A dalam tubuh dan juga dapat membantu mengurangi kepekaan terhadap sinar matahari.

Selengkapnya di sini...

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.