Sukses

COVID-19 Belum Usai, Ilmuwan AS Peringatkan Ancaman Virus Khosta-2 dari Rusia

Liputan6.com, Washington - Ketika SARS-CoV-2 - virus di balik COVID-19 - muncul di China dan dengan cepat membuat seluruh dunia terhenti, Presiden Donald Trump saat itu suka menyebutnya sebagai "virus China". 

Kini, 2,5 tahun sejak awal pandemi COVID-19, para ilmuwan AS memperingatkan bahwa virus yang baru-baru ini ditemukan dari kelelawar tapal kuda Rusia, mampu menginfeksi manusia dan menghindari antibodi serta vaksin COVID-19.

Virus kelelawar, bernama Khosta-2, dikenal sebagai sarbecovirus - sub-kategori Virus Corona yang sama dengan SARS-CoV-2 - dan virus ini menampilkan "sifat-sifat yang meresahkan," menurut sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal PLoS Pathogens.

Sebuah tim yang dipimpin oleh para peneliti di Paul G. Allen School for Global Health di Washington State University (WSU) menemukan bahwa Khosta-2 dapat menggunakan protein lonjakannya untuk menginfeksi sel manusia seperti yang dilakukan SARS-CoV-2.

"Penelitian kami lebih lanjut menunjukkan bahwa sarbecovirus yang beredar di satwa liar di luar Asia - bahkan di tempat-tempat seperti Rusia barat di mana virus Khosta-2 ditemukan - juga menimbulkan ancaman bagi kesehatan global dan kampanye vaksin yang sedang berlangsung melawan SARS-CoV-2," ungkap Michael Letko, seorang ahli virologi di WSU.

Dia mengatakan penemuan ini menyoroti pentingnya mengembangkan vaksin baru yang tidak hanya menargetkan varian SARS-CoV-2 yang diketahui, seperti Omicron, tetapi juga melindungi terhadap semua sarbecovirus.

Di antara ratusan sarbecovirus yang ditemukan dalam beberapa tahun terakhir, sebagian besar telah ditemukan pada kelelawar Asia dan tidak mampu menginfeksi sel manusia.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Virus Rusia yang Janggal

Virus Khosta-1 dan Khosta-2 ditemukan pada kelelawar di dekat Taman Nasional Sochi Rusia pada tahun 2020, dan pada awalnya tampaknya virus ini bukan ancaman bagi manusia, demikian menurut penulis studi.

"Secara genetik, virus-virus aneh Rusia ini tampak seperti beberapa virus lain yang telah ditemukan di tempat lain di seluruh dunia, tetapi karena mereka tidak terlihat seperti SARS-CoV-2, tidak ada yang mengira virus-virus itu benar-benar sesuatu yang terlalu heboh," kata Letko.

"Tetapi ketika kami melihat mereka lebih banyak, kami benar-benar terkejut menemukan mereka dapat menginfeksi sel manusia. Hal itu mengubah sedikit pemahaman kita tentang virus-virus ini, dari mana mereka berasal dan daerah mana yang mengkhawatirkan," tambahnya.

Untungnya, para penulis percaya bahwa virus baru ini tidak memiliki beberapa fitur genetik yang dianggap "melawan" sistem kekebalan tubuh dan berkontribusi terhadap penyakit pada manusia

Namun ada risiko bahwa Khosta-2 dapat mendatangkan malapetaka dengan rekombinasi dengan virus kedua seperti SARS-CoV-2.

"Ketika Anda melihat SARS-2 memiliki kemampuan ini untuk kembali dari manusia dan ke satwa liar, dan kemudian ada virus lain yang menunggu di sana," jelas Letko.

"Seperti Khosta-2 menunggu di hewan-hewan itu dengan sifat-sifat yang kita benar-benar tidak ingin mereka miliki, itu membuat skenario ini, di mana Anda terus menggulirkan dadu sampai mereka bergabung untuk membuat virus yang berpotensi lebih berisiko," lanjutnya.

3 dari 4 halaman

Sifat yang Mengganggu

Letko dan rekan-rekannya menentukan bahwa Khosta-1 memiliki risiko rendah bagi manusia, tetapi Khosta-2 lebih mengkhawatirkan.

Secara khusus, seperti SARS-CoV-2, Khosta-2 dapat menggunakan protein lonjakannya untuk menginfeksi sel dengan menempel pada protein reseptor, yang disebut angiotensin-converting enzyme 2 (ACE2), yang ditemukan di seluruh sel manusia.

Para ilmuwan kemudian ingin mengetahui apakah virus ini dapat menghindari kekebalan yang ditawarkan baik oleh infeksi virus Corona sebelumnya atau vaksin COVID-19.

Dengan menggunakan serum dari orang-orang yang terinfeksi varian Omicron, tim menemukan antibodi mereka tidak efektif melawan virus ini.

Mereka juga menguji serum yang berasal dari orang yang divaksinasi COVID-19 dan menemukan Khosta-2 juga tidak dinetralkan oleh vaksin saat ini.

"Dalam percobaan ini, kami menggabungkan virus (atau dalam kasus kami, partikel mirip virus) dengan serum dari orang-orang yang telah menerima vaksin Moderna atau Pfizer, dan kemudian menambahkannya ke sel dalam tabung reaksi," tutur Letko kepada Euronews.

"Jika antibodi dalam serum dari orang yang divaksinasi dapat mengikat virus, maka virus tidak dapat menginfeksi sel - kita dapat mengukurnya, sambungnya.

Namun, ia menambahkan tidak terlalu mengejutkan bahwa vaksin COVID-19 tidak dapat secara efektif menghentikan Khosta-2 menginfeksi sel, mengingat betapa berbedanya kedua virus tersebut.

 

4 dari 4 halaman

Seberapa Cepat Vaksin COVID Dapat Diadaptasi?

Letko juga mencatat hasil ini berasal dari percobaan kultur sel, "jadi kami tidak dapat mengatakan dengan kepastian 100 persen bahwa respons ini benar-benar meniru infeksi nyata pada seseorang".

"Mungkin saja respons kekebalan pada orang sungguhan akan lebih beragam dan efektif daripada sistem eksperimental sederhana yang kami gunakan ini," ucapnya.

Ketidakpastian seputar respons imun ini membuat sulit untuk mengatakan apakah dan seberapa cepat vaksin COVID saat ini dapat dimodifikasi untuk mengatasi virus baru ini, tambahnya.

Ditanya apakah dia khawatir tentang teori konspirasi yang mungkin muncul di sekitar temuannya, Letko menjawab bahwa "sayangnya siapa pun yang meneliti virus kelelawar akhir-akhir ini tunduk pada teori konspirasi".

"Tujuan dari pekerjaan ini adalah untuk memberikan gambaran yang lebih baik tentang seberapa luas penyebaran jenis ancaman virus ini, menggarisbawahi gagasan bahwa mereka tidak hanya di China atau bahkan hanya di Asia," imbuhnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.