Sukses

Arab Saudi Rombak Pemerintahan, Pangeran MBS Jadi Perdana Menteri

Liputan6.com, Riyadh - Putra mahkota Arab Saudi, Pangeran Mohammed bin Salman (MBS), diangkat sebagai perdana menteri dalam perombakan pemerintah yang diumumkan Selasa 27 September 2022. Sebuah jabatan yang secara tradisional dipegang oleh raja.

Pangeran MBS, yang telah menjadi penguasa de facto kerajaan Saudi selama beberapa tahun, sebelumnya menjabat sebagai wakil perdana menteri di bawah Raja Salman serta menteri pertahanan.

Kini sang adik, Khalid bin Salman, yang merupakan wakil menteri pertahanan, menggantikan posisinya sebagai menteri pertahanan.

Kepala kementerian penting lainnya, termasuk urusan dalam negeri, luar negeri dan energi, tidak berubah. Demikian menurut keputusan kerajaan dari Raja Salman yang diterbitkan oleh Saudi Press Agency, seperti dikutip dari AFP, Rabu (28/9/2022).

Pangeran MBS, yang berusia 37 tahun bulan lalu, berada di urutan pertama untuk menggantikan ayahnya sebagai raja Arab Saudi sejak 2017.

Arab Saudi telah bertahun-tahun berusaha memadamkan spekulasi mengenai kesehatan raja berusia 86 tahun itu, yang telah memerintah negara pengekspor minyak utama dunia sejak 2015.

Pada 2017, ia menepis laporan dan spekulasi yang meningkat bahwa raja berencana untuk turun tahta demi Pangeran Mohammed.

Raja Salman telah dirawat di rumah sakit dua kali tahun ini, yang terbaru tinggal satu minggu di bulan Mei yang melibatkan tes termasuk kolonoskopi, menurut media pemerintah.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Penggagas Banyak Perubahan

Pangeran MBS menjadi menteri pertahanan pada tahun 2015, sebuah langkah kunci dalam konsolidasi cepat kekuasaan.

Dalam peran itu dia telah mengawasi kegiatan militer Arab Saudi di Yaman, di mana kerajaan memimpin koalisi yang mendukung pemerintah yang diakui secara internasional dalam perjuangannya melawan pemberontak Houthi yang bersekutu dengan Iran.

Dia juga menjadi wajah publik dari agenda reformasi besar-besaran yang dikenal sebagai Visi 2030.

Perubahan termasuk memberikan perempuan hak untuk mengemudi, membuka bioskop, menyambut turis asing, memfitnah polisi agama dan menjadi tuan rumah bintang pop dan pertarungan kelas berat terkenal dan acara olahraga lainnya.

Namun dia juga telah memenjarakan para kritikus dan, dalam pembersihan elit negara, menahan dan mengancam sekitar 200 pangeran dan pengusaha di hotel Ritz-Carlton Riyadh dalam tindakan keras anti-korupsi 2017 yang memperketat cengkeramannya pada kekuasaan.

Pangeran MBS mendapatkan ketenaran global atas kasus pembunuhan pada 2018, terhadap jurnalis pembangkang Saudi Jamal Khashoggi di konsulat kerajaan di Istanbul.

Tahun lalu, Presiden AS Joe Biden mendeklasifikasi laporan intelijen yang menemukan bahwa Pangeran MBS telah menyetujui operasi terhadap Khashoggi, sebuah pernyataan yang dibantah oleh otoritas Saudi.

Tetapi lonjakan harga energi yang dipicu oleh invasi Rusia ke Ukraina mendorong sejumlah pemimpin Barat untuk melakukan perjalanan ke Arab Saudi untuk memohon peningkatan produksi minyak, terutama Perdana Menteri Inggris saat itu Boris Johnson dan Joe Biden, yang sebelumnya pernah menyebut bakal menjadikan kepemimpinan Saudi sebagai "paria".

Kanselir Jerman Olaf Scholz menjadi pemimpin besar terbaru yang mengunjungi kerajaan itu akhir pekan lalu.

 

3 dari 4 halaman

Para Pangeran Arab Saudi Bersihkan Ka'bah Dipimpin Putra Mahkota MBS

Sebelumnya, Putra Mahkota Arab Saudi, Pangeran Mohammed bin Salman (MBS), terpantau membersihkan Ka'bah pada Selasa pagi (16/8/2022). Pangeran MBS mewakili Raja Salman yang merupakan Penjaga Dua Masjid Suci.

Dilaporkan Saudi Gazette, Pangeran Arab Saudi datang ke Masjidil Haram bersama Menteri Olahraga Pangeran Abdulaziz bin Turki. Mereka disambut oleh Sheikh Abdulrahman Al-Sudais, kepada Presidensi Umum Urusan Dua Masjid Suci. 

Pangeran MBS lebih dahulu melakukan tawaf, dan salat sunnah dua rakaat. Selanjutnya, ia masuk ke dalam Ka'bah untuk melaksanakan upacara pembersihan, dan kemudian ia pun kembali melakukan salat dua rakaat. 

Terlihat Gubernur Taif Pangeran Saud bin Nahar bin Saud dan Gubernur Jeddah Pangeran Saud bin Abdullah bin Jalawi. Para cendekiawan juga ikut mendampingi para pangeran melakukan pembersihan Ka'bah.

Kegiatan tahunan pembersihan Ka'bah ini dilakukan dengan air Zamzam yang dicampur air mawar, oud, dan parfum-parfum lainnya. Pembersihan Ka'bah juga dilaksanakan di zaman Rasulullah SAW. 

Sesuai adat di Arab Saudi, anggota monarki atau perwakilannya membersihkan Ka'bah dari dalam. Interior dalam Ka'bah dibersihkan dengan handuk putih yang dicelupkan parfum mawar dan musk. Air Zamzam yang dicampur parfum mawar juga dicurahkan ke lantai dan dibersihkan dengan tangan kosong dan daun pohon kurma.

4 dari 4 halaman

Mantan Intel Arab Saudi Sebut Pangeran MBS Ingin Racuni Raja Abdullah dengan Cincin Rusia

Sebelumnya lagi, Mantan intel Arab Saudi, Dr. Saad Aljabri, mengungkap sejumlah cerita terkait Pangeran Muhammad bin Salman (MBS) yang merupakan putra mahkota kerajaan. Dr. Saad menyebut sang pangeran pernah sesumbar ingin meracuni Raja Abdullah. 

Raja Abdullah adalah pemimpin Arab Saudi pada 2005 hingga wafat di 2015. Menurut Dr. Saad, Pangeran MBS ingin meracuni sang raja dengan cincin beracun. 

 Sesumbar itu dilakukan di hadapan Pangeran Nayef yang merupakan bos dari Dr. Saad. 

"Ia (Pangeran MBS) bilang kepadanya (Pangaren Nayef), saya ingin membunuh Raja Abdullah. Saya memiliki cincin beracun dari Rusia. Cukup bagi saya untuk menjabat tangan dengannya dan ia akan selesai," ungkap Dr. Saad dalam wawancara eksklusif dengan CBS News, dikutip Senin (25/10/2021).

Dr. Saad berkata tak tahu apakah Pangeran MBS sedang bercanda, namun para intel memutuskan untuk menganggapnya serius, sehingga ucapan itu ditangani secara internal. 

Kondisi Dr. Saad saat ini sedang lari dari Kerajaan Arab Saudi. Ia menyebut sedang diincar Pangeran MBS, anak-anak dan menantunya di Arab Saudi juga telah ditangkap.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.