Sukses

Imbas Krisis Inggris, Rata-Rata Harga Rumah di London Capai Rp 11 M

Liputan6.com, London - Krisis yang saat ini terjadi di Inggris turut berdampak terhadap harga rumah di ibu kota, London. 

Menurut penelitian Rightmove, harga rumah di London telah meningkat 2,1 persen pada bulan lalu. Ini merupakan kenaikan bulanan terbesar di wilayah Inggris mana pun. Setiap tahun, ini berarti bahwa ibu kota telah mengalami kenaikan 6,9 persen dalam nilai rumahnya menjadi rata-rata £682.499 (Rp 11 miliar).

Ini terlepas dari tekanan ekonomi ganda dari suku bunga yang lebih tinggi yang membuat pinjaman hipotek lebih mahal dan krisis biaya hidup berdampak pada tagihan rumah tangga.

Peningkatan tak terduga ini didorong oleh sektor pasar menengah dan atas, yang lebih terisolasi daripada pembeli pertama kali dari kejatuhan finansial.

Pembayaran hipotek bulanan rata-rata untuk pembeli baru yang baru pertama kali menyetor 10 persen telah mencapai £1.057 (Rp 17,2 juta), yang merupakan 40 persen dari gaji kotor rata-rata untuk pertama kalinya sejak November 2012, dan ini bisa melonjak menjadi £1.114 (Rp 18,1 juta) per bulan jika pemberi pinjaman meneruskan kenaikan suku bunga 0,5 persen terbaru Bank of England.

“Pasar perumahan terus menjadi sangat tangguh bahkan dalam menghadapi tantangan ekonomi yang membebani keuangan rumah tangga. Meningkatnya biaya hidup semakin berperan dalam pertimbangan beberapa pembeli, karena mereka melihat anggaran mereka dan apa yang mereka mampu,” kata Direktur Ilmu Properti Tim Bannister Rightmove.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Kenaikan Harga Rumah

Kenaikan harga di area borough Havering atas, kini £ 483.814 (Rp 7,8 miliar), meningkat 10,4 persen dibandingkan tahun lalu. Kedua adalah Merton yang naik 10,4 persen menjadi £739.582 (12 miliar) dan ketiga adalah Barking dan Dagenham, naik 8,7 persen menjadi £376.815 (Rp 6,1 miliar).

Sementara tren pasar perumahan yang tangguh lebih terlihat di London, itu adalah sesuatu yang juga terlihat secara nasional.

3 dari 4 halaman

Permintaan Pembeli Naik

Jika dibandingkan dengan rata-rata lima tahun pra-pandemi, permintaan pembeli naik 20 persen di seluruh negeri dan properti di London rata-rata hanya membutuhkan waktu 50 hari untuk dijual. 

Meskipun pasokan masih menjadi masalah, Rightmove mengatakan jumlah rumah yang datang ke pasar telah meningkat kembali ke level 2019, memberi pembeli lebih banyak pilihan.

“Harga kemungkinan akan tetap kuat sementara permintaan terus melebihi pasokan. Namun, sama pentingnya untuk menentukan harga secara kompetitif, terutama di sektor-sektor di mana sekarang ada lebih banyak pilihan, karena ada garis tipis antara rumah dengan harga realistis dan rumah yang terasa terlalu mahal ketika banyak pembeli membuat setiap hitungan pound.”

4 dari 4 halaman

PM Liz Truss Janji Atasi Krisis

Perdana Menteri Inggris Liz Truss, pada Selasa 6 September 2022 mengatakan ia akan mengatasi isu yang memberatkan rakyat Inggris, dalam pidato pertamanya sebagai pemimpin negara itu.

Truss mengatakan ia akan memusatkan perhatian untuk mengatasi krisis energi di Inggris, perekonomian yang carut marut dan layanan kesehatan yang kelebihan beban.

Pada pidato di luar 10 Downing Street beberapa jam setelah ia ditunjuk secara resmi oleh Ratu Elizabeth II sebagai PM Inggris, ia juga berjanji untuk mendorong dan mengembangkan perekonomian dan menjadikan Inggris sebagai "negara yang memberi inspirasi."

Di saat yang sama, Truss juga mengakui bahwa negaranya kini menghadapi “tantangan global yang parah” akibat COVID-19 dan perang Rusia di Ukraina.

Inggris saat ini menghadapi krisis biaya hidup terburuk dalam puluhan tahun, dengan inflasi tercatat berada di atas 10 persen dan tagihan energi untuk bisnis dan rumah tangga juga mengalami lonjakan tinggi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.