Sukses

Korea Utara Tembak 2 Rudal Balistik ke Laut Timur, Korsel dan Jepang Waspada

Liputan6.com, Seoul - Korea Utara menembakkan rudal balistik jarak pendek pada Minggu 25 September 2022 ke Laut Timur. Ini menjadi rentetan provokatif terbaru ketika kapal induk Amerika Serikat tengah mengunjungi Korea Selatan untuk latihan militer bersama sebagai tanggapan atas meningkatnya ancaman Korea Utara.

Kepala staf gabungan Korea Selatan mengatakan rudal yang diluncurkan dari kota pedalaman barat Taechon terbang sejauh 600 km (370 mil) lintas negara pada ketinggian maksimum 60 km (37 mil) sebelum mendarat di perairan lepas pantai timur Korea Utara.

Militer Korea Selatan mengutuk peluncuran Korea Utara sebagai pelanggaran terhadap resolusi dewan keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa, demikian seperti dikutip dari the Guardian, Minggu (25/9/2022).

Kantor kabinet PM Jepang juga mengonfirmasi hal tersebut dalam sebuah unggahan di akun Twitter resmi-nya.

Korea Selatan sebelumnya telah mendeteksi tanda-tanda bahwa Korea Utara sedang bersiap untuk menembakkan rudal balistik yang diluncurkan dari kapal selam (SLBM), kata kantor presiden pada hari Sabtu - senjata yang terakhir diuji Pyongyang pada bulan Mei.

Komando Indo-Pasifik AS mengatakan peluncuran itu tidak menimbulkan "ancaman langsung terhadap personel atau wilayah AS, atau sekutu kami", tetapi masih menyoroti dampak destabilising dari program senjata nuklir dan rudal ilegal Korea Utara.

Peluncuran hari Minggu itu adalah yang terbaru dalam serangan terobosan uji coba senjata yang memecahkan rekor oleh Pyongyang yang bersenjata nuklir tahun ini, termasuk menembakkan rudal balistik antarbenua pada jarak penuh.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Peluncuran Rudal Korea Utara Sebelumnya

Pada bulan Mei, Korea Utara melakukan uji coba rudal balistik jarak pendek dari Sinpo, galangan kapal angkatan laut utama di Korea Utara.

"Korea Utara menembakkan rudal balistik tak dikenal ke Laut Timur," kata kepala staf gabungan Seoul pada Minggu dini hari, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Pasukan penjaga pantai Jepang juga mengkonfirmasi kemungkinan peluncuran rudal balistik, mengutip informasi dari kementerian pertahanan Tokyo.

"Kapal-kapal harap waspada terhadap informasi baru dan jika Anda melihat benda asing, tolong jangan lebih dekat dengan mereka tetapi beri tahu penjaga pantai," kata penjaga pantai itu.

Penyiar publik Jepang NHK mengatakan objek itu tampaknya telah jatuh di luar zona ekonomi eksklusif Jepang.

 

3 dari 4 halaman

Korea Selatan Tingkatkan Latihan Militer dengan AS

Presiden Korea Selatan yang hawkish, Yoon Suk-yeol, yang menjabat pada Mei, telah bersumpah untuk meningkatkan latihan militer bersama dengan AS setelah bertahun-tahun diplomasi yang gagal dengan Korea Utara di bawah pendahulunya.

Pada hari Jumat, kapal induk USS Ronald Reagan bertenaga nuklir dan kapal-kapal dari kelompok pemogokannya berlabuh di kota pelabuhan selatan Busan, bagian dari dorongan oleh Seoul dan Washington untuk memiliki lebih banyak aset strategis AS yang beroperasi di wilayah tersebut.

Yoon juga dijadwalkan bertemu wakil presiden AS, Kamala Harris, pada Kamis ketika dia mengunjungi Seoul minggu ini, setelah kunjungan presiden Joe Biden pada Mei dan ketua DPR AS, Nancy Pelosi, bulan lalu.

USS Reagan akan mengambil bagian dalam latihan bersama di lepas pantai timur Korea Selatan bulan ini.

Washington adalah sekutu keamanan utama Seoul dan menempatkan sekitar 28.500 tentara di Korea Selatan untuk melindunginya dari Korea Utara.

 

4 dari 4 halaman

Korea Utara Meningkatkan Uji Coba Rudal Balistik

Pejabat Korea Selatan dan AS telah memperingatkan selama berbulan-bulan bahwa pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un, sedang bersiap untuk melakukan uji coba nuklir lagi.

Rezim yang terisolasi telah menguji senjata nuklir enam kali sejak 2006. Yang terakhir dan paling kuat pada tahun 2017 - yang diklaim Pyongyang sebagai bom hidrogen - diperkirakan menghasilkan 250 kiloton.

Pada hari Rabu, situs web yang berfokus pada Korea Utara 38 North mengatakan analisisnya terhadap citra satelit komersial menunjukkan beberapa tongkang dan kapal lain berkumpul di pelabuhan timur Sinpo, tempat Korea Utara memiliki galangan kapal besar yang membangun kapal selam. Laporan itu mengatakan Korea Utara mungkin sedang bersiap untuk meluncurkan kapal selam baru yang mampu menembakkan rudal balistik.

Korea Utara telah berusaha keras untuk dapat menembakkan rudal bersenjata nuklir dari kapal selam. Senjata semacam itu secara teori akan meningkatkan penangkalan Korea Utara dengan memastikan pembalasan setelah menyerap serangan nuklir di darat.

Kapal selam rudal balistik juga akan menambah ancaman maritim baru pada koleksi senjata berbahan bakar padat Korea Utara yang terus bertambah yang ditembakkan dari kendaraan darat, yang sedang dikembangkan dengan tujuan yang jelas untuk membanjiri sistem pertahanan rudal di Korea Selatan dan Jepang.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.