Sukses

Zelensky Tuduh Rusia Hancurkan Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporizhzhia

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky pada Sabtu (6/8) menuduh Rusia menggunakan pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia "untuk kepentingan teror" setelah operator fasilitas tersebut melaporkan kerusakan besar.

Energoatom, operator pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia di selatan negara itu, mengatakan bahwa bagian dari fasilitas tersebut telah "rusak parah" oleh serangan militer dan salah satu reaktornya terpaksa ditutup.

Serangan hari Jumat telah merusak sebuah stasiun yang menampung nitrogen dan oksigen dan sebuah bangunan tambahan, kata Energoatom pada layanan pesan Telegram, seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Minggu (7/8/2022).

Saat perang berkecamuk di timur dan selatan Ukraina, otoritas pro-Moskow di wilayah Kherson yang diduduki Rusia melaporkan pembunuhan seorang pejabat senior.

Dan kepala kantor Amnesty International Ukraina mengumumkan bahwa dia telah mengundurkan diri dari organisasi tersebut atas publikasi laporan kontroversial kelompok tersebut yang menuduh militer negara itu membahayakan warga sipil.

Kiev dan Moskow saling menyalahkan atas serangan terhadap pabrik Zaporizhzhia, kompleks tenaga atom terbesar di Eropa.

Zelenskyy, dalam pidato malamnya pada hari Sabtu, menuduh Moskow melakukan terorisme, dengan mengatakan, "Teroris Rusia menjadi yang pertama di dunia yang menggunakan pembangkit listrik untuk teror."

Diplomat top Uni Eropa Josep Borrell mengutuk serangan itu "sebagai pelanggaran serius dan tidak bertanggung jawab terhadap aturan keselamatan nuklir dan contoh lain dari pengabaian Rusia terhadap norma-norma internasional".

Kepala pengawas nuklir PBB juga menyatakan kekhawatirannya. Serangan itu menggarisbawahi "risiko yang sangat nyata dari bencana nuklir", kata Rafael Grossi, direktur jenderal Badan Energi Atom Internasional (IAEA).

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Zelensky Minta Warga Sipil di Donetsk Timur Ukraina Segera Mengungsi

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky memerintahkan semua warga sipil yang masih tinggal di beberapa bagian wilayah Donetsk timur di bawah kendali Ukraina untuk mengungsi.

Berbicara dalam pidato larut malam dari Kiev, Zelensky memperingatkan intensifikasi pertempuran, dikutip dari laman BBC, Minggu (31/7/2022).

"Semakin banyak orang meninggalkan wilayah Donetsk sekarang, semakin sedikit orang yang akan dibunuh oleh tentara Rusia," katanya.

Wilayah tersebut telah mengalami bentrokan hebat di tengah kemajuan lambat dari pasukan Rusia, yang telah menguasai sebagian besar wilayah itu.

"Semakin banyak orang meninggalkan wilayah Donetsk sekarang, semakin sedikit orang yang akan dibunuh oleh tentara Rusia," kata pemimpin Ukraina itu.

"Kami akan menggunakan semua cara yang tersedia untuk menyelamatkan nyawa sebanyak mungkin dan membatasi teror Rusia."

Intervensi Zelensky datang ketika Rusia mengundang pejabat PBB dan Palang Merah untuk menyelidiki kematian 50 tawanan perang Ukraina (POW) di bagian lain wilayah Donetsk yang ditahan oleh separatis yang didukung Rusia.

Pasukan tewas dalam keadaan yang tidak jelas selama serangan terhadap sebuah penjara di Olenivka, dengan kedua belah pihak saling menyalahkan.

Berbicara pada Sabtu malam, pejabat pertahanan Rusia mengatakan Moskow akan menyambut baik "penyelidikan objektif" atas insiden tersebut.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Simpang Siur Informasi

Palang Merah mengatakan pada Jumat kemarin bahwa pihaknya meminta akses ke fasilitas penahanan yang dikelola Rusia dan tahanan yang masih hidup - tetapi tidak ada izin yang segera diberikan.

Wakil kepala delegasi di Ukraina, Daniel Bunnskog, mengatakan bahwa pemberian akses ke tawanan perang adalah kewajiban di bawah Konvensi Jenewa.

Kamp penjara Olenivka dikendalikan oleh Republik Rakyat Donetsk (DNR) yang didukung Rusia.

Apa yang terjadi di sana pada Jumat kemarin masih belum jelas. Rekaman video Rusia yang belum diverifikasi setelah kejadian itu menunjukkan jalinan ranjang susun yang rusak dan tubuh manusia yang hangus parah.

Pada Sabtu kemarin, Rusia menerbitkan daftar 50 tawanan perang yang tewas dalam serangan itu. Moskow mengatakan, serangan itu dilakukan oleh Ukraina menggunakan sistem artileri HIMARS buatan AS.

Kiev membantah melakukan serangan itu dan menuduh Rusia menembaki fasilitas di wilayah tersebut untuk menutupi bukti kejahatan perang.

4 dari 4 halaman

Wilayah Utara Ukraina Terus Digempur oleh Pasukan Rusia

Sejumlah warga Belarusia yang kini terasingkan mengatakan kegiatan militer Rusia terbaru di Belarusia, yang merupakan sekutu penting Moskow, menunjukkan bahwa Rusia terus berusaha menyerang wilayah utara Ukraina dari wilayah negaranya.

Langkah tersebut diambil setelah Rusia gagal dalam melancarkan serangan darat ke ibu kota Ukraina, Kyiv, pada awal tahun ini.

Sementara para wartawan, analis, dan pembangkang Belarusia mengatakan bahwa invasi Rusia lainnya ke wilayah Ukraina utara dari negara tersebut tampaknya tidak akan segera terjadi, hal itu telah memicu perdebatan di antara mereka tentang apakah pasukan arahan Presiden Belarusia, Alexander Lukashenko, akan bergabung dengan pasukan Rusia untuk menyerang Ukraina.

Pasukan Rusia yang bermarkas di Belarusia menyerbu wilayah Ukraina utara pada awal invasi Rusia ke negara itu pada akhir Februari lalu, dengan harapan dapat merebut Kyiv, yang berjarak 150 kilometer dari perbatasan Belarusia.

Lukashenko menjauhkan pasukannya dari keterlibatan langsung dalam invasi itu. Di saat yang sama, ia secara terbuka mendukung invasi tersebut dan mengizinkan militer Rusia menggunakan wilayah dan prasarana yang dimiliki Belarusia.

Pasukan Ukraina, yang didukung dengan pasokan senjata dari Barat, menghentikan serangan Rusia di luar Kyiv dan melakukan serangan balik.

Mereka berhasil memaksa pasukan Rusia mundur dari wilayah Ukraina utara di sekitar Kyiv untuk kembali ke Belarusia pada awal April lalu.

Rusia mengerahkan puluhan ribu tentara di Belarusia pada awal invasinya ke Ukraina. Saat ini, kehadiran pasukan Rusia di Belarusia hanya berjumlah ratusan, menurut Franak Viacorka, penasihat senior pemimpin oposisi Belarusia Sviatlana Tsikhanouskaya.  

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS