Sukses

Dua Menteri di Pemerintahan PM Boris Johnson Mengundurkan Diri

Liputan6.com, London - Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berjuang untuk kelangsungan hidup politiknya pada Selasa (5 Juli) setelah menteri keuangan Rishi Sunak dan menteri senior lainnya tiba-tiba mengundurkan diri karena skandal terbaru yang merusak pemerintahannya.

Sunak dan menteri kesehatan Sajid Javid mengirim surat pengunduran diri kepada Johnson dalam beberapa menit satu sama lain di mana keduanya membidik kemampuannya untuk menjalankan pemerintahan yang mematuhi standar. Demikian seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Rabu (6/7/2022). 

Menandakan niatnya untuk tetap berkuasa selama mungkin, Johnson dengan cepat menunjuk mantan pengusaha dan menteri pendidikan saat ini, Nadhim Zahawi, sebagai menteri keuangan barunya. 

Steve Barclay, ditunjuk untuk menerapkan disiplin dalam pemerintahan Johnson pada bulan Februari, dipindahkan ke portofolio kesehatan.

Pengunduran diri itu terjadi ketika Johnson meminta maaf karena telah menunjuk seorang anggota parlemen untuk peran yang terlibat dalam menawarkan pelayanan pastoral kepada partainya, bahkan setelah diberi pengarahan bahwa politisi tersebut telah menjadi subyek pengaduan tentang pelanggaran seksual.

Sejauh ini, mereka adalah satu-satunya dua menteri di tim kabinet utama perdana menteri Inggris yang mengundurkan diri, dengan tokoh senior lainnya menyatakan dukungan untuk Johnson. Menteri Luar Negeri Liz Truss, yang dianggap sebagai pesaing utama untuk menggantikannya, mengatakan dia "100 persen di belakang PM".

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Anggota Parlemen Berhenti

Empat anggota parlemen lainnya berhenti dari peran pemerintah junior sementara utusan perdagangan mundur dan wakil ketua Partai Konservatif mengundurkan diri dari jabatannya di siaran langsung televisi.

Pengunduran diri itu terjadi setelah berbulan-bulan skandal dan salah langkah, dengan Johnson sejauh ini menghadapi kritik atas laporan yang memberatkan ke pesta-pesta di kediaman dan kantornya di Downing Street yang melanggar penguncian ketat COVID-19 dan membuatnya didenda oleh polisi.

Ada kebijakan lain yang berbalik arah, pembelaan naas dari anggota parlemen lain yang melanggar aturan lobi dan dia juga mendapat kecaman karena tidak berbuat cukup untuk mengatasi krisis biaya hidup, dengan banyak warga Inggris berjuang untuk mengatasi kenaikan harga bahan bakar dan makanan.

Para ekonom mengatakan negara itu sekarang menuju perlambatan tajam atau mungkin resesi. 

Baik Sunak dan Javid sebelumnya secara terbuka mendukung Johnson, tetapi dalam surat mereka mengatakan cukup sudah.

3 dari 3 halaman

Mundur dari Jabatan

Sunak, yang dilaporkan berselisih dengan perdana menteri secara pribadi tentang pengeluaran, mengatakan: "Bagi saya untuk mundur sebagai Kanselir (Bendahara) sementara dunia menderita konsekuensi ekonomi dari pandemi, perang di Ukraina dan tantangan serius lainnya adalah keputusan yang tidak saya anggap enteng."

“Masyarakat sudah sepatutnya mengharapkan pemerintahan berjalan dengan baik, kompeten dan serius,” tambahnya. 

"Saya menyadari ini mungkin pekerjaan menteri terakhir saya, tetapi saya percaya standar ini layak diperjuangkan dan itulah sebabnya saya mengundurkan diri."

Sunak telah memenangkan pujian untuk tanggapan terhadap gejolak ekonomi yang disebabkan oleh pandemi COVID-19, tetapi rusak parah oleh pengungkapan bahwa istrinya telah menghindari membayar pajak di Inggris.