Sukses

WHO Catat 3.200 Kasus Cacar Monyet Monkeypox di 48 Negara

Liputan6.com, New York - Cacar monyet atau Monkeypox belum menjadi darurat kesehatan global, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memutuskan pada Sabtu (25 Juni).

Meskipun Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan, dia sangat prihatin dengan wabah tersebut, demikian dikutip dari laman Channel News Asia, Minggu (26/6/2022).

"Saya sangat prihatin dengan wabah cacar monyet, ini jelas merupakan ancaman kesehatan yang berkembang yang diikuti oleh rekan-rekan saya dan saya di Sekretariat WHO," kata Tedros.

Label "darurat global" saat ini hanya berlaku untuk pandemi virus corona dan upaya berkelanjutan untuk memberantas polio, dan badan PBB itu telah mundur dari penerapannya pada wabah cacar monyet setelah mendapat saran dari pertemuan para ahli internasional.

Ada lebih dari 3.200 kasus cacar monyet yang dikonfirmasi dan satu kematian dilaporkan dalam enam minggu terakhir dari 48 negara di mana biasanya tidak menyebar, menurut WHO.

Sejauh tahun ini hampir 1.500 kasus dan 70 kematian di Afrika tengah, di mana penyakit ini lebih umum, juga telah dilaporkan, terutama di Republik Demokratik Kongo.

Monkeypox, penyakit virus yang menyebabkan gejala mirip flu dan lesi kulit, telah menyebar sebagian besar pada pria yang berhubungan seks dengan pria di luar negara endemik.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Perawatan untuk Cacar Monyet

Ini memiliki dua clades - strain Afrika Barat, yang diyakini memiliki tingkat kematian sekitar 1 persen dan yang merupakan strain yang menyebar di Eropa dan tempat lain, dan strain Congo Basin, yang memiliki tingkat kematian mendekati 10 persen, menurut WHO.

Ada vaksin dan perawatan yang tersedia untuk cacar monyet, meskipun persediaannya terbatas.

Keputusan WHO kemungkinan akan mendapat beberapa kritik dari para ahli kesehatan global, yang mengatakan menjelang pertemuan bahwa wabah itu memenuhi kriteria untuk disebut darurat.

Namun, yang lain menunjukkan bahwa WHO berada dalam posisi sulit setelah COVID-19.

Deklarasi Januari 2020 bahwa virus corona baru mewakili keadaan darurat kesehatan masyarakat sebagian besar diabaikan oleh banyak pemerintah sampai sekitar enam minggu kemudian, ketika badan tersebut menggunakan kata "pandemi" dan negara-negara mengambil tindakan.

3 dari 4 halaman

Otoritas Kesehatan Inggris Keluarkan Pedoman Baru Kendalikan Cacar Monyet Monkeypox

Otoritas kesehatan di Inggris mengeluarkan pedoman baru untuk mengendalikan penyebaran virus cacar monyet di negara tersebut.

Pedoman yang dikeluarkan oleh Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA) serta rekan-rekannya di Skotlandia, Wales dan Irlandia Utara, menetapkan langkah-langkah untuk profesional kesehatan dan masyarakat untuk mengelola penyakit dan mencegah penularan lebih lanjut sebagai "penularan komunitas terjadi di Inggris dan negara-negara lain."

Angka resmi terbaru menunjukkan, sekarang ada lebih dari 100 kasus cacar monyet monkeypox yang dikonfirmasi di Inggris, demikian dikutip dari laman Xinhua, Selasa (31/5/2022).

Secara global, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pada akhir pekan ada 257 kasus yang dikonfirmasi dan 120 kasus suspek di 23 negara di mana virus tidak endemik.

Termasuk dalam pedoman baru adalah agar orang tidak melakukan hubungan seks saat bergejala cacar monyet.

"Meskipun saat ini tidak ada bukti cacar monyet dalam ekskresi genital, sebagai tindakan pencegahan, kasus disarankan untuk menggunakan kondom selama delapan minggu setelah infeksi dan panduan ini akan diperbarui saat bukti muncul," kata UKHSA.

Orang-orang yang mungkin, kemungkinan, atau dikonfirmasi monkeypox diberitahu untuk sekarang mengisolasi di rumah, jika mereka tetap cukup sehat. Kontak seseorang dengan monkeypox juga akan dinilai risikonya dan disuruh mengisolasi selama 21 hari jika perlu.

4 dari 4 halaman

Panduan yang Dikeluarkan

Panduan juga telah dikeluarkan untuk dokter, perawat, dan staf kesehatan yang merinci peralatan pelindung diri (APD) minimum yang direkomendasikan untuk staf yang bekerja dengan kasus yang dikonfirmasi.

UKHSA juga mengatakan, telah membeli lebih dari 20.000 dosis vaksin cacar yang aman, yang ditawarkan untuk mengidentifikasi kontak dekat dari orang yang didiagnosis dengan cacar monyet untuk mengurangi risiko infeksi simtomatik dan penyakit parah.

Ruth Milton, Penasihat Medis Senior dan Direktur Respons Strategis monkeypox di UKHSA, mengatakan: "Panduan monkeypox baru ini menetapkan langkah-langkah penting bagi profesional kesehatan dan masyarakat untuk mengelola penyakit ini termasuk cara mengisolasi dengan aman di rumah dan mengurangi risiko bagi orang lain."

"Risiko penularan tertinggi adalah melalui kontak langsung dengan seseorang yang menderita cacar monyet. Risiko bagi penduduk Inggris tetap rendah."

Meskipun pedoman baru mencakup tindakan pencegahan serupa yang diperkenalkan untuk staf rumah sakit dan rumah perawatan yang menangani virus corona, Paul Hunter, seorang ahli mikrobiologi dan pengendalian penyakit menular, mengatakan kepada Xinhua: "Cacar monyet bukanlah situasi COVID-19 dan tidak akan pernah menjadi situasi COVID-19."

Hunter mengatakan, para ilmuwan bingung karena saat ini tampaknya tidak ada hubungan yang jelas antara banyak kasus dalam gelombang infeksi monkeypox saat ini.