Sukses

Negara Eropa Hadapi Gelombang Panas Tak Biasa pada Pertengahan Juni 2022

Liputan6.com, Paris - Eropa menghadapi gelombang panas minggu ini menyusul gelombang panas yang luar biasa dan intens yang datang dari Afrika Utara, dengan pemerintah dari banyak negara Eropa mengeluarkan peringatan kepada publik dan instruksi tentang bagaimana "bertahan" dari situasi itu.

Di Prancis, rekor panas bulanan tercatat di beberapa kota, menurut Meteo Channel, demikian dikutip dari laman Xinhua, Senin (20/6/2022).

Menurut harian berita Le Figaro, rekor absolut untuk kota tepi laut barat daya Biarritz tercatat pada 42,4 derajat Celcius, dengan rata-rata 35 derajat Celcius di wilayah lain di Prancis.

Sebanyak 14 departemen Prancis berada dalam siaga gelombang panas pada Jumat oleh Meteo Channel, yang kemudian mengurangi jumlahnya menjadi 11 untuk hari Sabtu.

Sekitar tiga perempat dari populasi Prancis dipengaruhi oleh peringatan gelombang panas oranye dan merah.

Pada Sabtu malam, situasinya tetap ekstrem, belum pernah terjadi sebelumnya, dengan suhu yang sangat tinggi yang belum pernah diamati sebelumnya di awal musim, lapor Le Figaro.

Pemerintah Prancis juga telah menyiapkan jalur "panas" untuk membantu orang yang membutuhkan jika terjadi keadaan darurat.

Di seberang Selat Inggris, Kantor Inggris pada hari Jumat mengeluarkan peringatan tingkat tiga, tertinggi kedua, untuk gelombang panas di London, tenggara dan timur Inggris, karena suhu naik menjadi 33 derajat Celcius, tertinggi sejak musim panas 2020.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Peringatan dari Otoritas

Badan Keamanan Kesehatan Inggris telah mengeluarkan peringatan kesehatan panas tingkat tiga di London, Inggris tenggara dan timur, yang mengharuskan layanan sosial dan perawatan kesehatan untuk menargetkan tindakan spesifik pada kelompok berisiko tinggi.

Stephen Dixon, juru bicara Met Office, mengatakan kepada media bahwa suhu di awal 30-an "tidak pernah terjadi sebelumnya tetapi tidak biasa melihat suhu setinggi ini di awal tahun."

"Apa yang telah kami perhatikan selama beberapa tahun terakhir adalah bahwa bahkan ketika kita mendapatkan musim panas yang singkat ini, semburan panas dari Selatan ini menuju ke arah kita. Mereka cenderung sangat intens," kata ahli meteorologi Tomasz Schafernaker pada podcast BBC Newscast minggu ini.

Gelombang panas juga melanda Italia minggu ini, memicu keadaan darurat di setidaknya empat kota dan menempatkan setengah dari produksi pertanian di utara pada risiko kekeringan.

Darurat panas oranye, tingkat darurat tertinggi kedua, diumumkan Jumat di kota utara Brescia dan Turin, serta Florence dan Perugia di Italia tengah. Yang paling rentan, orang tua, anak-anak, orang sakit kronis, dan wanita hamil disarankan untuk tinggal di dalam rumah selama jam-jam terpanas hari itu.

Suhu di beberapa bagian utara mencapai 40 derajat Celcius pada hari Jumat.

 

3 dari 4 halaman

Ancaman Kekeringan

Asosiasi pertanian Agricotori Italiani mengatakan, sebanyak setengah dari produksi pertanian di Italia utara sekarang terancam karena kondisi kekeringan.

Dikatakan volume curah hujan di daerah-daerah ini sepanjang tahun ini hanya setengah dari volume tahun lalu, dan kerusakan yang ditimbulkan diperkirakan mencapai 1 miliar euro (1,1 miliar dolar AS).

Menurut Alberto Cirio, gubernur wilayah Piedmont tempat Turin berada, Sungai Po, jalur air terpanjang Italia yang penting untuk iritasi pertanian, berada 72 persen di bawah permukaan air normal.

Dia mengatakan, beberapa bagian wilayah itu tidak melaporkan hujan selama lebih dari 110 hari, situasi yang diperburuk oleh kurangnya hujan salju di bulan-bulan musim dingin.

Di Spanyol, suhu mencapai 42 derajat Celcius yang membuat 11 dari 17 komunitas otonom Spanyol berada dalam status siaga oranye untuk suhu tinggi, terus memicu serangkaian kebakaran hutan yang telah menghancurkan sekitar 13.000 hektar hutan dan semak belukar di beberapa bagian utara Spanyol selama masa lalu. tiga hari.

Layanan penyelamatan telah melaporkan kebakaran di komunitas Catalonia, Navarra, Aragon dan Castile-Leon, di mana kebakaran di Meseta Iberica di perbukitan Sierra de la Culebra di provinsi Zamora telah menghancurkan 9.000 hektar.

Kebakaran juga menyebabkan 650 orang mengungsi dari rumah mereka di beberapa kota kecil, setelah dimulai oleh sambaran petir pada Rabu malam.

Tiga kebakaran lebih lanjut di Catalonia sejauh ini telah menghancurkan 2.000 hektar, meskipun pemadam kebakaran Catalan memperingatkan bahwa suhu tinggi dan angin kencang berarti kebakaran ini berpotensi menyebar lebih banyak.

 

4 dari 4 halaman

Kebakaran Hutan

Lebih dari 1.200 hektar hutan juga telah terbakar di dekat kota Zaragoza di Aragon, setelah angin kencang semalaman membantu menggandakan ukuran api, yang dimulai pada hari Kamis.

Kebakaran ini terjadi dalam konteks gelombang panas bulan Juni terburuk dalam lebih dari 20 tahun, yang telah berlangsung selama seminggu dan diperkirakan akan berlanjut hingga setidaknya hari Minggu.

Salah satu Juni terpanas dalam catatan mengikuti Mei terkering sejak pencatatan dimulai dan jaringan TV pemerintah Spanyol, RTVE melaporkan pada hari Rabu bahwa 19.000 hektar lahan telah dihancurkan oleh kebakaran hutan pada tahun 2022.

Sementara waduk di Spanyol rata-rata berkapasitas 48 persen, turun 10 persen pada 2021 dan 20 persen lebih rendah dari rata-rata 10 tahun terakhir.

Ditanya tentang penyebab gelombang panas, Clare Nullis, dari Organisasi Meteorologi Dunia, mengatakan meskipun baru pertengahan Juni, suhu lebih khas akan terjadi dan bisa dirasakan di Eropa pada Juli atau Agustus.

"Di beberapa bagian Spanyol dan Prancis, suhu lebih dari 10 derajat Celcius lebih tinggi dari rata-rata sepanjang tahun ini. Ini dikombinasikan dengan kekeringan di banyak bagian Eropa," katanya.

Menurut Nullis, karena perubahan iklim, gelombang panas dimulai lebih awal dan menjadi lebih sering dan lebih parah karena rekor konsentrasi gas rumah kaca yang memerangkap panas.

"Apa yang kita saksikan hari ini adalah gambaran masa depan," dia memperingatkan.