Sukses

7 Trik Wawancara Kerja yang Wajib Anda Tahu Sebelum Ketemu HRD

Liputan6.com, Jakarta - Dalam dunia kerja, melihat melalui CV kandidat dan melakukan wawancara standar dengan mereka tidak cukup dalam mencari karyawan yang sempurna.

Itulah mengapa perusahaan harus menggunakan beberapa trik dan kebanyakan dari mereka sangat sederhana, sehingga pelamar bisa gagal salah satu dari tes psikologi ini dan bahkan tidak menyadari tes itu sendiri.

Dilansir dari laman Bright Side, Selasa (17/5/2022), berikut adalah sejumlah trik yang bisa dipelajari para pelamar sebelum menghadapi HRD:

1. Anda ditawari secangkir kopi karena suatu alasan

Baru-baru ini tes “secangkir kopi” semakin populer di kalangan pengusaha. Di awal wawancara, bos membawa kandidat ke dapur dan menawarkan mereka secangkir kopi. Setelah wawancara, majikan dengan hati-hati memperhatikan apa yang akan dilakukan kandidat dengan cangkir — apakah mereka akan bertanya di mana harus meletakkannya, apakah mereka akan meninggalkan cangkir di atas meja, atau akankah mereka mencucinya sendiri di dapur.

Kepala perusahaan pengembangan perangkat lunak akuntansi "Xero Australia," Trent Innes, yang menciptakan metode ini, mengatakan bahwa trik ini berbicara banyak tentang karakter dan perilaku seseorang, lebih dari jawaban mereka atas pertanyaan wawancara yang sebenarnya. Itu juga dapat menunjukkan seberapa cepat kandidat akan cocok dengan tim. Keputusan terbaik, dalam hal ini, adalah pergi ke dapur setelah wawancara dan mencuci cangkir sendiri.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

2. Pelamar Diminta Menunggu

Pada kenyataannya, tes "secangkir kopi" bukan trik yang paling parah. Situasinya bisa jauh lebih sulit jika wawancara dijadwalkan pada pukul 9 pagi, tetapi ketika kandidat datang ke kantor lebih awal, majikan masih sibuk dan pencari kerja harus menunggu selama 10 menit. Dan kemudian 10 menit lagi. Dan kemudian 15 menit lagi.

Trik ini dapat menunjukkan seberapa stabil secara emosional kandidat dalam situasi stres dan seberapa besar keinginan mereka untuk mendapatkan posisi ini secara umum.

3. Pewawancara tiba-tiba mulai berteriak

Mengangkat suara, berteriak, dan bahkan menggunakan kata-kata yang menghina adalah cara lain untuk menggambarkan situasi yang membuat stres dan kesempatan untuk memeriksa kemampuan kandidat untuk melawan stres. Para ahli menyarankan Anda untuk tetap tenang dan menjawab pertanyaan-pertanyaan ini setenang mungkin.

3 dari 4 halaman

4. Pewawancara membuat permintaan aneh dan meminta Anda untuk melompat keluar jendela

Kejutan lain yang tidak menyenangkan bagi pencari kerja mungkin bersembunyi di balik permintaan eksentrik  — seperti melompat keluar jendela, misalnya. Dalam hal ini, majikan ingin melihat kemampuan kandidat untuk menggunakan pemikiran “out of the box”.

Anda dapat menggunakan jalan keluar berikut dari situasi ini: naik ke ambang jendela, tetapi lompat ke lantai ruangan tempat wawancara berlangsung. Tidak ada yang menjelaskan di mana harus mendarat. 

Atau Anda dapat mengejutkan bos dengan mengajukan pertanyaan balasan dengan opsi menang-menang: “Bagaimana keuntungan perusahaan dari lompatan saya?”

5. Pewawancara tiba-tiba mulai bertingkah aneh

Trik lainnya adalah ketika pewawancara mulai bertingkah aneh. Kandidat mungkin diabaikan oleh pewawancara, baik dengan melihat layar komputer mereka atau dengan menjawab panggilan telepon dan meninggalkan ruangan di tengah wawancara.

Trik ini dapat menunjukkan bagaimana kandidat akan memfokuskan kembali perhatian pewawancara atau cara apa yang akan mereka gunakan untuk keluar dari situasi ini. Salah satu opsi yang paling efektif adalah meminta pewawancara untuk menjadwal ulang wawancara untuk hari lain.

4 dari 4 halaman

6. Kandidat diperkenalkan ke seluruh tim

Ada kemungkinan bahwa bos akan menawarkan kandidat kesempatan untuk berkomunikasi dengan calon rekan kerja mereka setelah wawancara. Bisa di kantor atau sepulang kerja. Ini bukan sikap sopan yang sederhana — ini adalah cara majikan untuk mengetahui pendapat karyawan mereka tentang kandidat.

7. Bos menjatuhkan pena mereka ke lantai

Tes lain yang dapat membantu pemberi kerja untuk menemukan kandidat yang responsif dan baik hati adalah dengan menjatuhkan pena dan melihat reaksi pelamar. Jika kandidat secara naluriah membungkuk dan mengambil pena, kemungkinan mereka akan dipekerjakan untuk pekerjaan itu. Jika pelamar mengizinkan pewawancara melakukannya, kemungkinan mereka tidak akan melakukannya.