Sukses

Wilayah Kherson Ukraina Minta Gabung Rusia, Ini Respons Presiden Zelensky

Liputan6.com, Kherson - Pemerintah Wilayah Kherson di Ukraina berencana meminta Presiden Rusia Vladimir Putin untuk menjadikan wilayah itu bagian dari Rusia, kata wakil kepala militer regional dan administrasi sipil, Kirill Stremousov, pada konferensi pers, Rabu 11 Mei 2022.

"Referendum, yang secara mutlak diadakan secara legal di Krimea, tidak diakui oleh komunitas dunia, yang melakukan segalanya untuk tidak mengakui Rusia sebagai anggota penuh komunitas global," kata Kirill Stremousov seperti dikutip dari kantor berita RusiaTASS, Kamis (12/5/2022).

Disebutkan TASS bahwa wilayah Kherson yang diduduki Rusia di Ukraina berencana untuk meminta Presiden Vladimir Putin untuk memasukkannya ke Rusia pada akhir 2022.

"Oleh karena itu, ini akan menjadi satu dekret berdasarkan seruan kepemimpinan wilayah Kherson kepada Presiden Rusia Vladimir Putin. Akan ada permintaan untuk menjadikan wilayah Kherson sebagai konstituen penuh Federasi Rusia."

Presiden Rusia Vladimir Putin pada 21 Februari mengumumkan pengakuan kedaulatan republik rakyat Donetsk dan Lugansk. Lalu pada 24 Februari, ia mengumumkan operasi militer khusus sebagai tanggapan atas permintaan bantuan oleh kepala republik Donbas.

Beberapa daerah di Ukraina sekarang berada di bawah kendali Rusia, termasuk Wilayah Kherson, di mana kehidupan damai terus kembali. Wilayah tersebut memiliki perayaan Hari Kemenangan yang tepat pada tanggal 9 Mei untuk pertama kalinya dalam delapan tahun terakhir.

Kherson Kota Besar Pertama di Ukraina yang Diklaim Dikuasai Rusia

Otoritas pro-Kremlin di Kherson Ukraina mengatakan pada Rabu 11 Mei bahwa mereka akan meminta Rusia untuk menganeksasi wilayah itu ketika Moskow berusaha untuk menopang keuntungannya dalam perang yang semakin berlarut-larut dan berdarah.

Pasokan gas ke Eropa yang kekurangan energi juga terganggu oleh penghentian pasokan Rusia yang mengalir melalui Ukraina, karena gelombang kejut internasional dari invasi 24 Februari berlanjut.

Mengutip AFP, perkembangan itu terjadi ketika Ukraina mengatakan pihaknya mendorong pasukan Rusia menjauh dari kota kedua negara itu, Kharkiv di timur laut, tetapi menghadapi perlawanan keras dari pasukan penyerang.

Rusia telah memusatkan perhatian pada Ukraina timur dan selatan, sejak gagal merebut Kiev pada minggu-minggu pertama setelah invasi 24 Februari, dan intelijen AS telah memperingatkan bahwa Putin siap untuk perang yang panjang.

Kherson, kota besar Ukraina pertama yang dikuasai setelah invasi Rusia terhadap tetangganya yang pro-Barat, berada di utara Krimea, yang dianeksasi oleh Moskow pada 2014 setelah pemungutan suara yang dikecam secara internasional.

Kirill Stremousov, wakil kepala administrasi sipil dan militer Kherson yang ditempatkan di Moskow, mengatakan akan ada 'permintaan untuk menjadikan wilayah Kherson sebagai subjek penuh dari Federasi Rusia."

Stremousov memprediksi pihak berwenang akan mengajukan banding langsung ke Putin tanpa melakukan pemungutan suara. Tetapi Kremlin menjawab bahwa terserah kepada penduduk Kherson untuk “menentukan nasib mereka sendiri.”

Kherson berada tepat di utara Krimea dan penting untuk persediaan air. Tetapi Rusia juga tampaknya akan membuat jembatan darat ke Krimea dari wilayahnya sendiri, dengan intelijen AS menyarankan mereka ingin melintasi pantai selatan ke Moldova.

Kherson adalah wilayah pertama yang akan dianeksasi sejak Moskow memulai kampanye militernya pada Februari dengan mengatakan perlu melucuti senjata Ukraina dan melindungi penutur bahasa Rusia dari "fasis". Alasan itu telah ditolak oleh Ukraina dan Barat sebagai dalih tak berdasar untuk perang agresi imperialis.

Kremlin mengatakan terserah penduduk yang tinggal di wilayah tersebut untuk memutuskan apakah mereka ingin bergabung dengan Rusia. Tetapi Hennadiy Lahuta, gubernur Ukraina yang digulingkan di wilayah Kherson, mengatakan kepada wartawan di Kota Dnipro di Ukraina bahwa penduduk hanya menginginkan “pembebasan yang cepat dan kembali ke pangkuan tanah air mereka – Ukraina”.

Rusia mengatakan pada bulan April bahwa mereka telah memperoleh kendali penuh atas wilayah itu, yang telah menyaksikan protes anti-Rusia sporadis.

Kherson, rumah bagi kota pelabuhan dengan nama yang sama, menyediakan bagian dari hubungan darat antara semenanjung Krimea, yang direbut Rusia dari Ukraina pada 2014, dan daerah separatis yang didukung Rusia di Ukraina timur.

Respons Presiden Zelensky

 

Mengutip SCMP, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan bahwa negosiasi dengan Moskow akan berisiko jika Rusia menggunakan "referendum semu" untuk membenarkan pencaplokan atau aneksasi wilayah Kherson dan Zaporizhzhia yang diduduki.

Dalam pidato video larut malam pada Rabu 11 Mei, Zelensky mengutuk "orang-orang marjinal ini, yang ditemukan oleh negara Rusia sebagai kolaborator." Dia mengatakan mereka membuat pernyataan "kebodohan kosmik".

Dia menambahkan: "Tetapi apa pun yang dilakukan penjajah, itu tidak berarti apa-apa – mereka tidak memiliki peluang. Saya yakin bahwa kami akan membebaskan tanah kami dan rakyat kami."

Pada tahun 2014, sebulan setelah menduduki Krimea dalam invasi kilat, Moskow menyelenggarakan referendum di sana – yang dianggap tidak sah oleh Ukraina dan Barat – yang sangat mendukung pencaplokan oleh Rusia.

Ditanya pada hari Rabu tentang Kherson bergabung dengan Rusia, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan penduduk harus memutuskan nasib mereka sendiri, tetapi keputusan seperti itu membutuhkan dasar hukum yang jelas, "seperti halnya dengan Krimea".

Namun, Kirill Stremousov, wakil kepala administrasi militer-sipil yang dikendalikan Rusia, dikutip oleh kantor berita RIA mengatakan kepada wartawan: “Tidak akan ada referendum karena itu sama sekali tidak penting, mengingat bahwa referendum yang diadakan benar-benar legal di negara itu. Republik Krimea tidak diterima oleh masyarakat dunia.”

Pemerintah tidak segera membalas telepon Reuters yang meminta komentar.

Di Dnipro, Lahuta mengatakan 300.000 dari jutaan penduduk kawasan itu telah pergi sebagai akibat dari pengambilalihan Rusia. Sementara Ukraina mengatakan telah terjadi protes di Kherson terhadap pendudukan Rusia, dan unjuk rasa dua minggu lalu dibubarkan dengan gas air mata.

"Setelah orang-orang terluka berulang kali di Kherson, di Nova Kakhovka … semakin sedikit orang yang mulai memprotes karena musuh mulai bertindak semakin keras, mulai menahan orang-orang," kata Lahuta.

Rusia telah memperkenalkan mata uang rubel di wilayah Kherson, untuk menggantikan hryvnia Ukraina.

TASS mengutip pemerintah yang dikendalikan Rusia yang mengatakan bahwa badan-badan pensiun dan sistem perbankan akan dibuat dari awal untuk wilayah tersebut, dan bahwa cabang-cabang bank Rusia dapat dibuka di sana sebelum akhir Mei.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Presiden Ukraina Puji Kekuatan Super Para Pembela Negaranya

 

Di medan perang, pasukan Ukraina didorong oleh apa yang dikatakan Kiev adalah merebut kembali empat desa di sekitar Kharkiv.

Presiden Volodymyr Zelensky mengatakan dalam pidato malamnya hari Selasa bahwa dia mendapat “kabar baik” dari Kharkiv dan memuji “kekuatan manusia super” dari para pembela Ukraina.

Staf umum angkatan bersenjata Ukraina mengatakan pada hari Rabu bahwa “penjajah terus memfokuskan upaya mereka untuk mencegah kemajuan lebih lanjut pasukan kami menuju perbatasan negara Ukraina” dari Kharkiv.

Tetapi Ukraina terlibat dalam upaya yang tampaknya semakin putus asa untuk mempertahankan wilayah Donbas yang berbahasa Rusia di timur.

“Mereka datang dalam gelombang,” kata pejuang relawan Mykola tentang upaya berulang-ulang Rusia untuk mendorong ke selatan melewati sungai strategis di dekat pemukiman pedesaan yang disebut Bilogorivka.

Di dekatnya, selongsong amunisi tandan berdiri tegak seperti tiang pagar tidak jauh dari tim medis Ukraina yang membantu seorang tentara berdarah dari front timur.

Salah satu dokter meyakinkan petarung yang meringis bahwa torniket yang ditekan tepat di atas lututnya tidak berarti dia akan kehilangan sebagian kakinya.

Intel AS: Vladimir Putin Bersiap untuk Konflik Berkepanjangan

Direktur Intelijen Nasional AS Avril Haines pada hari Selasa mengatakan Putin sedang "bersiap untuk konflik berkepanjangan" dan "masih berniat untuk mencapai tujuan di luar Donbas."

Perang di Ukraina juga telah memicu krisis energi yang berkembang di Eropa, dengan Kiev mendesak embargo impor minyak dan gas dari Rusia.

Ukraina pada Rabu mengatakan Rusia telah menghentikan pasokan gas melalui pusat transit utama di timur negara itu, sehari setelah perusahaan energi negara Ukraina Naftogaz mengatakan tidak lagi bertanggung jawab atas gas yang masuk melalui wilayah yang diduduki Rusia.

Jerman mengatakan aliran masuk gas Rusia sebagai akibatnya turun seperempat dibandingkan sehari sebelumnya, meskipun mendapat pasokan tambahan dari Norwegia dan Belanda.Jerman sangat bergantung pada Rusia untuk pasokan gasnya dan telah menolak embargo penuh langsung pada gas Rusia, meskipun mendukung penghentian minyak Rusia yang dicari UE.

 

 

3 dari 4 halaman

Ukraina Desak Dukungan Negara Barat, AS yang Terbaru Tambah Bantuan

Ukraina telah mendorong negara-negara Barat untuk lebih banyak dukungan di semua lini, dengan Washington yang terbaru untuk meningkatkan bantuannya.

Ketika Presiden Joe Biden memperingatkan bahwa Ukraina dalam beberapa hari kemungkinan akan kehabisan dana untuk terus berjuang, Dewan Perwakilan Rakyat AS memilih Selasa malam untuk mengirim paket bantuan senilai $40 miliar ke negara itu.

"Dengan paket bantuan ini, Amerika mengirimkan pesan yang kuat kepada dunia tentang tekad kami yang tak tergoyahkan untuk berdiri bersama rakyat Ukraina yang berani sampai kemenangan diraih," kata Ketua DPR Nancy Pelosi.

Amerika Serikat memandang semakin besar kemungkinan bahwa Putin akan memobilisasi seluruh negaranya, termasuk memerintahkan darurat militer, dan mengandalkan ketekunannya untuk mengurangi dukungan Barat untuk Ukraina.

Ketika Rusia menindak secara internal, seorang anggota band Pussy Riot, Maria Alyokhina, mengatakan dia telah meninggalkan Rusia dengan menyamar sebagai kurir pengiriman makanan untuk melarikan diri dari polisi.

 

4 dari 4 halaman

Mariupol, Simbol Perlawanan Ukraina Atas Invasi Rusia

Salah satu simbol utama perlawanan Ukraina adalah pelabuhan strategis Mariupol, di mana Ukraina mengatakan sekitar 1.000 tentara masih terjebak dalam situasi yang semakin mengerikan di pabrik baja Azovstal.

Pabrik yang luas adalah benteng terakhir dari pembangkangan Ukraina di kota yang hancur, di mana Rusia sekarang memiliki kendali penuh.

Pabrik saudara dari pabrik Azovstal di kota selatan Zaporizhzhia telah menyoroti bagaimana fasilitas Mariupol telah membuktikan kunci perlawanan Ukraina terhadap pasukan Rusia yang unggul secara numerik.

"Kami bisa tinggal di tempat penampungan untuk waktu yang lama," kata karyawan Zaporizhstal, Ihor Buhlayev, 20, dengan perlengkapan keselamatan peraknya saat logam cair mengalir dan berkobar di belakangnya. "Saya pikir itu akan memberi kita kesempatan untuk bertahan hidup."

Satu titik temu lainnya untuk Ukraina adalah kontes lagu Eurovision, acara musik live terbesar di dunia yang berlangsung akhir pekan ini.

Band rap folk Ukraina Kalush Orchestra adalah favorit untuk memenangkan perayaan kamp, ​​dan mereka maju melalui semifinal Selasa malam untuk memastikan mereka berpartisipasi dalam grand final hari Sabtu.

“Kami di sini untuk menunjukkan bahwa musik Ukraina dan budaya Ukraina ada,” kata vokalis rapper Oleh Psiuk.