Sukses

Daftar 7 Negara Pemboikot Olimpiade Beijing 2022, Siapa Selanjutnya?

Liputan6.com, Jakarta - Keputusan pemerintahan Joe Biden minggu ini untuk mengumumkan boikot diplomatik terhadap Olimpiade Beijing 2022 mendatang di Beijing telah membuat marah China. Mungkin hal itu juga dapat memicu tindakan serupa oleh pemerintah besar lainnya.

Amerika Serikat dan sejumlah negata menuduh Beijing melakukan kebijakan genosida dan kejahatan kemanusiaan terhadap jutaan orang Uyghur dan kelompok minoritas Muslim lainnya yang tinggal di barat laut China. Isu yang banyak menjadi topik diskusi selama berbulan-bulan.

China yang berusaha untuk boikot, memperingatkan soal "politisasi olahraga".

Upaya tersebut juga mengancam "tindakan balasan" yang tidak ditentukan jika ada yang mengambil langkah simbolis untuk memprotes tindakan Beijing selama periode sensitif untuk reputasi dan legitimasi kepemimpinan China, termasuk Sekretaris Jenderal Partai Komunis China Xi Jinping, yang akan mengharapkan Olimpiade Musim Dingin yang sukses untuk mendorong dia menuju masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya di pada musim gugur mendatang.

Banyak ibu kota mungkin memilih keluar dari boikot diplomatik itu terkoordinasi, karena takut mempermalukan dan memusuhi pemerintah China; yang lain mungkin secara diam-diam menarik delegasi untuk Olimpiade Musim Dingin 2022 mereka dan tidak mengirim perwakilan senior sama sekali sambil memilih untuk tidak mempublikasikan keputusan tersebut karena alasan yang sama.

Berikut ini daftar negara berkembang yang ikut memboikot Olimpiade Beijing 2022 untuk mengambil sikap terbuka terhadap kebijakan kontroversial China, dikutip dari News Week, Jumat (10/12/2021):

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

AS hingga Kanada

1. Amerika Serikat

Boikot diplomatik AS terhadap Olimpiade Beijing secara resmi dikonfirmasi oleh sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki pada 6 Desember.

2. Lithuania

Negara Baltik secara teknis adalah yang pertama secara terbuka mengkonfirmasi niatnya untuk memboikot Olimpiade Beijing 2022 pada tingkat resmi. Pada 3 Desember, Presiden Lithuania Gitanas Nauseda mengatakan baik dia maupun menterinya tidak akan menghadiri Olimpiade.

Lithuania adalah anggota Uni Eropa pertama dan satu-satunya yang mengumumkan boikot diplomatik sejauh ini.

3. Selandia Baru

Boikot semi-diplomatik Selandia Baru diumumkan oleh Menteri Olahraga Grant Robertson pada 7 Desember, ketika dia mengatakan kepada wartawan bahwa tidak ada anggota kabinet Perdana Menteri Jacinda Ardern yang akan menghadiri Olimpiade Musim Dingin di China.

4. Skotlandia

Menteri Olahraga Skotlandia Maree Todd mengkonfirmasi rencana boikot diplomatik negara itu dalam tanggapan tertulis kepada anggota parlemen Skotlandia Ross Greer pada 7 Desember.

5. Australia

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengumumkan boikot diplomatik terhadap Beijing 2022 pada 8 Desember, dengan mengatakan keputusan itu "tidak mengejutkan" mengingat hubungan yang memburuk dengan China mulai musim semi 2020, ketika ia menyerukan penyelidikan independen terhadap asal usul virus corona.

6. Inggris

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson melakukan dua upaya untuk mengkonfirmasi boikot diplomatik Inggris pada 8 Desember, tetapi dia melakukannya sambil menekankan penentangannya terhadap tindakan tersebut pada kedua kesempatan.

7. Kanada

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau mengumumkan boikot diplomatik Kanada terhadap Olimpiade mendatang pada 8 Desember, membenarkan bahwa tidak ada pejabat pemerintah federal yang akan menghadiri pertandingan tersebut.

3 dari 3 halaman

Infografis 5 Tips Tidur Malam Berkualitas di Masa Pandemi COVID-19