Sukses

Sekjen PBB Antonio Guterres Minta China-AS Perbaiki Hubungan Sebelum Tercipta Perang Dingin

Liputan6.com, New York City - Sekretaris Jenderal PBB  Antonio Guterres meminta China dan Amerika Serikat untuk memperbaiki hubungan sebelum masalah dua negara besar dan sangat berpengaruh itu meluas lebih jauh.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres berbicara kepada The Associated Press akhir pekan ini menjelang pertemuan tahunan para pemimpin dunia untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa minggu ini -- pertemuan yang diwarnai oleh COVID-19 dan masalah iklim.

Antonio Guterres mengatakan, dua kekuatan ekonomi utama dunia harus bekerja sama dalam iklim dan bernegosiasi lebih kuat tentang perdagangan dan teknologi, demikian dikutip dari AP, Senin (20/9/2021).

Bahkan terdapat pula celah politik yang terus berlanjut tentang hak asasi manusia, ekonomi, keamanan online, dan kedaulatan di Laut China Selatan.

"Sayangnya, hari ini kami hanya memiliki konfrontasi," kata Guterres pada Sabtu (18/9) dalam wawancara AP.

"Kita perlu membangun kembali hubungan fungsional antara kedua kekuatan," katanya, menyebut bahwa "penting untuk mengatasi masalah vaksinasi, masalah perubahan iklim dan banyak tantangan global lainnya yang tidak dapat diselesaikan tanpa hubungan konstruktif di dalam dunia internasional, masyarakat dan terutama di antara negara adidaya."

Dua tahun lalu, Guterres memperingatkan para pemimpin global tentang risiko dunia terbelah menjadi dua, dengan Amerika Serikat dan China menciptakan persaingan mata uang, perdagangan, aturan keuangan "dan strategi geopolitik dan militer zero-sum mereka sendiri."

Dia mengulangi peringatan itu dalam wawancara AP, menambahkan bahwa dua strategi geopolitik dan militer yang bersaing akan menimbulkan "bahaya" dan memecah dunia.

Karena itu, katanya, hubungan yang kandas itu harus diperbaiki dengan segera.

"Kita harus menghindari Perang Dingin yang akan berbeda dari yang lalu, dan mungkin lebih berbahaya dan lebih sulit untuk dikelola," kata Guterres.

Apa yang disebut Perang Dingin antara Uni Soviet dan sekutu blok Timurnya dan Amerika Serikat dan sekutu Baratnya dimulai segera setelah Perang Dunia II dan berakhir dengan pecahnya Uni Soviet pada tahun 1991.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Ancaman Perang Dingin

Sekjen PBB mengatakan Perang Dingin baru bisa lebih berbahaya dari sebelumnya, seperti kasus Soviet-AS. Antipati menciptakan aturan yang jelas, dan kedua belah pihak sadar akan risiko nuklir.

Dia mengatakan kesepakatan AS-Inggris untuk memberikan kapal selam bertenaga nuklir Australia sehingga dapat beroperasi tanpa terdeteksi di Asia "hanyalah satu bagian kecil dari teka-teki yang lebih kompleks di hubungan yang benar-benar disfungsional antara China dan Amerika Serikat."

Kesepakatan yang dinegosiasikan secara rahasia membuat marah China dan Prancis, yang telah menandatangani kontrak dengan Australia senilai setidaknya US$ 66 miliar untuk selusin kapal selam diesel-listrik konvensional Prancis.

Dalam wawancara AP yang luas, sekretaris jenderal juga membahas tiga masalah utama yang akan dihadapi para pemimpin dunia minggu ini: krisis iklim yang memburuk, pandemi yang masih mengamuk, dan masa depan Afghanistan yang tidak pasti di bawah penguasa baru Taliban.

Mereka mengambil alih kekuasaan pada 15 Agustus 2021 tanpa perlawanan dari tentara pemerintah yang dilatih AS saat pasukan Amerika berada di tahap akhir penarikan dari negara itu setelah 20 tahun.