Sukses

ASEAN Didesak Segera Tunjuk Utusan Khusus Myanmar

Liputan6.com, Bangkok - Para menteri luar negeri dari anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) berada di bawah tekanan untuk menunjuk seorang utusan khusus untuk Myanmar minggu ini setelah negosiasi berbulan-bulan gagal menemukan kandidat konsensus.

Enam bulan setelah militer menggulingkan pemerintah Myanmar yang terpilih secara demokratis, para menteri luar negeri ASEAN bertemu pada Senin (2/8) ketika para diplomat mengatakan mereka akan bertujuan untuk menyelesaikan utusan khusus yang ditugaskan untuk mengakhiri kekerasan dan mempromosikan dialog antara pemerintah militer dan lawan-lawannya.

Mengutip Channel News Asia, Senin (2/8/2021), PBB, Amerika Serikat dan China, antara lain, telah mengidentifikasi blok Asia Tenggara, yang 10 anggotanya termasuk Myanmar, sebagai yang terbaik untuk mempelopori upaya diplomatik untuk memulihkan stabilitas di Myanmar.

Myanmar telah disiksa oleh tindakan keras mematikan terhadap protes, keruntuhan ekonomi dan eksodus pengungsi sejak kudeta. 

Lonjakan infeksi virus corona telah membanjiri sistem kesehatannya, memperburuk krisis kemanusiaan dalam sebulan terakhir.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Desak Penunjukan Konsensus

Pencarian utusan khusus dimulai pada bulan April, ketika para pemimpin ASEAN menghasilkan "lima poin konsensus" untuk mengatasi gejolak di Myanmar. Pejabat PBB dan AS dalam beberapa pekan terakhir mendesak ASEAN untuk mempercepat penunjukan utusan khusus tersebut.

Menteri Luar Negeri kedua Brunei, Erywan Yusof, mengatakan pada Jumat malam bahwa dia berharap keputusan akhir akan dibuat pada Senin. Brunei adalah ketua ASEAN tahun ini.

"Tanpa utusan yang memimpin, sangat sulit" untuk mengatasi situasi di Myanmar, katanya.

ASEAN - yang anggotanya termasuk negara-negara demokrasi, negara komunis satu partai dan pemerintah otoriter - telah sangat terbagi dalam utusan itu, dan telah membahas penunjukan lebih dari satu untuk memecahkan kebuntuan.

Empat sumber diplomatik regional mengatakan Erywan lebih disukai menjadi utusan dan dibantu oleh "penasihat". Namun pertemuan pejabat senior ASEAN gagal mencapai kesepakatan, kata mereka.

Seperti halnya sembilan anggota ASEAN lainnya, rezim militer Myanmar harus menyetujui penunjukan tersebut, kata mereka.

3 dari 3 halaman

Infografis Penangkapan Aung San Suu Kyi dan Kudeta Militer Myanmar: