Sukses

Ahli: Vaksin Selamatkan 50 Juta Nyawa, Tapi COVID-19 Ancam Manusia di Masa Depan

Liputan6.com, Jakarta - Sebuah studi terbaru menyebut, program vaksinasi terhadap beberapa penyakit paling mematikan di dunia telah menyelamatkan puluhan juta nyawa selama dua puluh tahun terakhir.

Namun, para peneliti memperingatkan bahwa kemajuan yang berkelanjutan terancam oleh pandemi COVID-19, demikian dikutip dari laman VOA Indonesia, Sabtu (31/7/2021).

Para ilmuwan dari Vaccine Impact Modelling Consortium (Konsorsium Pemodelan Dampak Vaksin), yang didanai oleh Gavi, Aliansi Vaksin, dan Yayasan Bill & Melinda Gates, mengamati program vaksinasi selama dua dekade terakhir yang menarget sepuluh penyakit menular di 112 negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Mereka menemukan bahwa sekitar 50 juta nyawa telah diselamatkan oleh vaksin, kebanyakan dari mereka adalah anak-anak.

Penyakit yang diamati oleh para peneliti itu termasuk campak, hepatitis B, human papillomavirus (HPV), demam kuning, Haemophilus influenzae tipe b, Streptococcus pneumoniae, rubella, rotavirus, Neisseria meningitidis serogrup A, dan Japanese ensefalitis.

Studi itu merupakan penilaian terbesar terhadap dampak vaksin sebelum dimulainya pandemi COVID-19.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Pencegahan Penyakit Tertentu

Dr. Katy Gaythorpe, salah seorang penulis laporan itu di Imperial College London, mengatakan kepada VOA bahwa keberhasilan dua dekade terakhir akan direplikasi jika kemajuan dalam program vaksinasi dapat dipertahankan.

Program imunisasi juga telah memberikan manfaat di luar pencegahan penyakit-penyakit tertentu.

Tetapi para peneliti memperingatkan bahwa pandemi COVID-19 telah mengganggu program vaksinasi – dan dapat menyebabkan penurunan cakupannya.