Sukses

120 Orang Tewas dan Ratusan Hilang Akibat Banjir di Jerman, Belanda, dan Eropa Barat

Liputan6.com, Rheine - Setidaknya 120 orang telah meninggal dan ratusan lainnya hilang menyusul banjir yang menyapu kawasan Eropa barat dan disebut sebagai yang terburuk dalam beberapa dekade.

Rekor curah hujan menyebabkan sungai meluap ke tepian, menghancurkan wilayah itu.

Jerman mencatatkan angka korban tewas tertinggi, 100 orang. Selain itu, setidaknya 20 orang tewas di Belgia. Belanda, Luksemburg, dan Swiss.

Banyak faktor berkontribusi terhadap banjir, tetapi pemanasan global yang disebabkan oleh perubahan iklim membuat curah hujan ekstrem lebih mungkin terjadi.

Dunia telah menghangat sekitar 1,2C sejak era industri dimulai dan suhu akan terus meningkat kecuali pemerintah di seluruh dunia melakukan pemotongan emisi karbon.

Perdana Menteri Belgia Alexander De Croo menyatakan 20 Juli sebagai hari berkabung nasional.

"Kami masih menunggu angka korban final, tetapi ini bisa menjadi bencana banjir terparah yang pernah dialami negara kami," katanya seperti dikutip dari BBC, Sabtu (17/7/2021).

Sekitar 15.000 polisi, tentara, dan pekerja layanan darurat telah dikerahkan di Jerman untuk membantu pencarian dan penyelamatan.

Seluruh desa hancur, dan para pejabat di distrik Jerman barat Ahrweiler mengatakan sekitar 1.300 orang tidak ditemukan.

Gregor Jericho, seorang penduduk Rheinbach di Rhine-Westphalia Utara, mengatakan kepada BBC: "Ini adalah situasi yang sangat menyedihkan. Jalan-jalan, jembatan dan beberapa bangunan hancur. Ada sampah di mana-mana.

"Serpihan bangunan ada di jalan, orang-orang duduk dan menangis. Ini sangat menyedihkan. Orang-orang kehilangan rumah mereka, mobil mereka di ladang terendam banjir. Kota saya terlihat seperti baru menyelesaikan pertempuran."

Di kota yang sama, Ansgar Rehbein mengatakan kepada Reuters dia melihat ketinggian air sungai naik begitu cepat sehingga dia harus segera keluar dari rumahnya.

"Begitu sungai mulai meluap dan air turun dari lereng bukit, itu adalah hitungan dua menit sebelum halaman dibanjiri air setinggi pinggang," katanya kepada kantor berita.

"Kami harus keluar melalui jendela dan menanjak untuk menyelamatkan diri."

2 dari 2 halaman

Situasi di Belgia

Di Belgia, rekaman dramatis banjir menunjukkan mobil-mobil tersapu di sepanjang jalan di kota Verviers. Jam malam diberlakukan karena risiko penjarahan.

Penduduk Liège, daerah perkotaan terbesar ketiga di Belgia setelah Brussels dan Antwerpen, diperintahkan untuk mengungsi pada hari Kamis. Pejabat setempat mengatakan mereka yang tidak dapat pergi harus pindah ke lantai atas bangunan mereka.

Sungai Meuse, yang mengalir melalui kota, stabil pada Jumat pagi, dengan luapan kecil di beberapa daerah.

Belanda telah melaporkan tidak ada korban tetapi ribuan orang di kota-kota dan desa-desa di sepanjang sungai Meuse telah didesak untuk meninggalkan rumah mereka dengan cepat.

Sungai yang mengalir melalui ibukota Swiss Bern meledak tepinya, mengalir pada tingkat rekor 560 meter kubik per detik kedua pada hari Jumat.

Danau Lucerne membanjiri kota dan orang-orang di Basel telah diberitahu untuk menjauhkan diri dari Sungai Rhine. Ada juga risiko longsoran lumpur dan batu di Pegunungan Alpen saat air banjir.