Sukses

Benjamin Netanyahu Gagal Bentuk Kabinet Baru, Partai Likud Bakal Jadi Oposisi?

Liputan6.com, Tel Aviv - Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, pada Selasa 4 Mei 2021 gagal memenuhi tenggat waktu tengah malam untuk membentuk koalisi pemerintahan baru. Hal itu meningkatkan kemungkinan bahwa partai Likud bisa jadi oposisi untuk pertama kalinya dalam 12 tahun.

Batas waktu empat minggu itu diberikan kepada Netanyahu oleh presiden Israel. 

Masalah ini sekarang kembali ke Presiden Reuven Rivlin, yang mengumumkan tepat setelah tengah malam bahwa ia akan menghubungi 13 partai yang memiliki kursi di parlemen pada Rabu 5 Mei, untuk membahas “kelanjutan proses pembentukan pemerintahan.”

Melansir CNBC, Kamis (6/5/2021), Rivlin diharapkan dalam beberapa hari mendatang memberi salah satu lawan Netanyahu kesempatan untuk membentuk pemerintahan koalisi alternatif. Dia juga bisa meminta parlemen untuk memilih salah satu anggotanya sendiri sebagai perdana menteri. 

Jika semuanya gagal, negara itu akan dipaksa mengikuti pemilihan lain pada musim gugur ini - yang kelima hanya dalam dua tahun.

Lawannya, terlepas dari perbedaan ideologis yang dalam, telah mengadakan pembicaraan informal dalam beberapa pekan terakhir. Dengan harapan bisa menempa kesepakatan pembagian kekuasaan.

Netanyahu telah berjuang untuk mendapatkan mayoritas parlemen sejak 23 Maret - ketika pemilu berakhir dengan kebuntuan untuk keempat kalinya berturut-turut dalam dua tahun terakhir. 

Meskipun pertemuan berulang kali dengan banyak saingannya dan penjangkauan yang belum pernah terjadi sebelumnya kepada pemimpin partai kecil Islamis Arab, Netanyahu tidak dapat mencapai kesepakatan.

Prioritas dari Presiden

Rivlin memberi Netanyahu kesempatan pertama untuk membentuk koalisi setelah 52 anggota parlemen mendukungnya sebagai perdana menteri bulan lalu. Jumlah itu kurang dari mayoritas, tetapi jumlah tertinggi untuk pemimpin partai mana pun.

Pemimpin oposisi Yair Lapid, yang mendapat dukungan dari 45 anggota parlemen, sekarang tampaknya menjadi kandidat yang paling mungkin mendapatkan kesempatan untuk membentuk pemerintahan.

Naftali Bennett, ketua partai kecil nasionalis Yamina yang religius, juga memungkinkan. Bennett, mantan sekutu Netanyahu yang menjadi saingan, hanya menguasai tujuh kursi di parlemen, tetapi ia telah muncul sebagai raja dan tampaknya membawa suara yang dibutuhkan Lapid untuk mengamankan mayoritas parlemen.

Lapid sudah mengatakan dia siap untuk berbagi pekerjaan perdana menteri dengan Bennett, dengan Bennett bertugas pertama secara bergilir. Sejauh ini, mereka belum mencapai kesepakatan tegas.

 

2 dari 4 halaman

Partai Menyalahkan Bennett Atas Kegagalan Perdana Menteri

Dalam sebuah pernyataan singkat, partai Likud Netanyahu menyalahkan Bennett atas kegagalan perdana menteri.

“Karena penolakan Bennett untuk berkomitmen pada pemerintah sayap kanan, sesuatu yang pasti akan mengarah pada pembentukan pemerintah bersama dengan anggota Knesset lainnya, Perdana Menteri Netanyahu mengembalikan mandat kepada presiden,” kata pernyataan itu.

Menteri Pertahanan Benny Gantz, pemimpin partai sentris Biru dan Putih, meminta lawan Netanyahu untuk berbaris di belakang Lapid.

“Orang-orang Israel telah mengambil satu pukulan demi satu pukulan: pandemi, pengangguran, politik yang buruk, kehilangan kepercayaan pada kepemimpinan, dan polarisasi yang dalam,” katanya. “Kami bisa menyelesaikan semuanya dalam hitungan jam. Adalah tugas kami untuk membentuk pemerintahan secepat mungkin demi negara Israel dan semua warganya. ”

Netanyahu, yang diadili atas tuduhan korupsi, telah menjadi tokoh yang memecah belah dalam politik Israel, dengan empat pemilihan terakhir semuanya dipandang sebagai referendum atas pemerintahannya. 

Sebagian besar perjuangannya berasal dari rintangan yang diciptakan oleh mantan sekutu di basis agama dan nasionalisnya sendiri.

Partai Harapan Baru, yang dipimpin oleh mantan ajudan Netanyahu, menolak untuk bertugas di bawah perdana menteri karena perbedaan pribadi yang mendalam. Zionisme Keagamaan, sebuah partai sayap kanan yang mendukung platform rasis secara terbuka, mendukung Netanyahu tetapi mengesampingkan tugasnya dalam pemerintahan dengan mitra Arab yang telah ia ajak.

Bennett, yang memiliki hubungan tegang dengan Netanyahu, tidak dapat mencapai kesepakatan apa pun dengan mantan mentornya.

Membayangi Netanyahu telah menjadi pengadilan korupsinya. Netanyahu telah didakwa melakukan penipuan, pelanggaran kepercayaan, dan penyuapan dalam serangkaian skandal. 

Sidang telah pindah ke tahap saksi, dengan kesaksian memalukan yang menuduhnya melakukan perdagangan dengan seorang maestro media yang kuat. Netanyahu membantah tuduhan tersebut.

 

 

3 dari 4 halaman

Netanyahu Semakin Frustasi

Dalam beberapa pekan terakhir, Netanyahu tampak semakin frustrasi, memutuskan untuk memanjakan calon mitra dan kemudian menyerang mereka dengan kata-kata kasar di hari berikutnya.

Penyerbuan mematikan minggu lalu di sebuah festival keagamaan, di mana 45 orang Yahudi ultra-Ortodoks terbunuh, hanya memperumit tugasnya dengan membuat pengalihan yang tidak diinginkan dan menyerukan penyelidikan resmi atas kemungkinan kelalaian di jam tangannya.

Netanyahu juga menderita serangkaian kekalahan yang memalukan - dan tidak biasa - di parlemen. Pada Selasa 4 Mei 2021, Likud gagal mendorong proposal yang menyerukan pemilihan langsung perdana menteri. Para penentang mengkritik tindakan itu sebagai upaya putus asa Netanyahu untuk menemukan cara baru untuk mempertahankan kekuasaan.

Terlepas dari semua kerentanan Netanyahu, masih belum jelas apakah lawan-lawannya dapat membentuk pemerintahan alternatif.

Oposisi mencakup spektrum partai yang luas yang memiliki sedikit kesamaan kecuali permusuhan mereka terhadap Netanyahu. Dia diharapkan melakukan yang terbaik dalam beberapa minggu mendatang untuk mencegah lawan-lawannya menyelesaikan kesepakatan.

Jika mereka gagal, dia akan tetap menjabat sampai pemilihan berikutnya. Itu akan memberinya waktu beberapa bulan untuk melawan tuduhan korupsinya dari jabatan perdana menteri dan memberinya kesempatan lagi untuk memenangkan masa jabatan baru, bersama dengan kemungkinan kekebalan dari penuntutan.

Reporter: Lianna Leticia

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: