Sukses

Situasi di India Kacau Balau Akibat COVID-19, Apa Sebabnya?

Liputan6.com, New Delhi - India terguncang akibat lonjakan COVID-19 baru, meregangkan rumah sakit hingga batasnya dengan kekurangan tempat tidur, oksigen, dan obat-obatan karena lebih dari 2.000 orang meninggal setiap hari.

Melansir Channel News Asia, Jumat (23/4/2021), beberapa alasan menjadi penyebab melonjaknya kasus COVID-19 di India. 

Sementara pandemi COVID-19 mengamuk di tempat lain pada awal 2021, di India, infeksi harian turun menjadi di bawah 9.000 dengan kurang dari 80 kematian.

Hal ini meningkatkan harapan bahwa India, meskipun memiliki beberapa kota terpadat di planet ini, telah lolos dari yang terburuk.

Survei darah menunjukkan bahwa sebagian besar penduduk mungkin memiliki antibodi, dan bahwa India mungkin telah mencapai "kekebalan kelompok".

Faktor lain yang mungkin dikutip adalah populasi muda India dan paparan yang lebih besar terhadap patogen lain meningkatkan resistansi terhadap virus.

Tetapi mungkin karena varian baru, kasus-kasus meroket lagi pada bulan Maret. Bulan ini saja, India telah mencatat lebih dari empat juta infeksi COVID-19 baru.

2 dari 4 halaman

Kembalinya Aktivitas Publik

Ketika kasus mulai turun pada bulan Oktober dan November, pemerintah pusat nasionalis Hindu dan otoritas negara mengizinkan sebagian besar aktivitas untuk kembali ke tingkat yang mendekati normal.

Produksi Bollywood dilanjutkan, pernikahan mewah kembali dan penonton menyaksikan India mengalahkan Inggris di kriket di Chennai dan di Stadion Narendra Modi baru yang besar di Ahmedabad.

Puluhan ribu petani ikut serta dalam demonstrasi menentang undang-undang pertanian yang baru, dan orang-orang memadati festival keagamaan seperti Durga Puja dan Dussehra.

Festival terbesar adalah Kumbh Mela di Haridwar, yang antara Januari dan minggu ini dihadiri oleh lebih dari 25 juta peziarah Hindu.

Masker dan jarak sosial sebagian besar dilupakan, karena mereka berada pada rapat umum pemilihan di beberapa negara bagian. Selain itu, ada kejadian di Kolkata di mana Perdana Menteri Narendra Modi berbicara kepada sekitar 800.000 orang.

3 dari 4 halaman

Kurangnya Kesiapan Otoritas Kesehatan

Selain itu, pihak berwenang juga gagal menggunakan waktu untuk meningkatkan sistem perawatan kesehatan India yang kekurangan dana kronis dan persediaan obat-obatan dan fasilitas oksigen rumah sakit.

Pada awal 2021, produksi remdesivir "dapat diabaikan atau nol" setelah perusahaan ditinggalkan dengan persediaan yang tidak diinginkan, beberapa di antaranya kedaluwarsa dan dihancurkan, harian Indian Express melaporkan.

"Pemerintah telah meminta kami untuk mengurangi produksi karena kasus COVID-19 berkurang dan tidak ada permintaan," kata DJ Zawar, direktur pelaksana Kamla Life Science, kepada surat kabar itu.

"Salah satu solusi untuk krisis ini adalah menciptakan persediaan obat antivirus ketika kasusnya rendah, tetapi itu tidak terjadi," kata Raman Gaikwad, spesialis penyakit menular di Rumah Sakit Sahyadri di Pune.

Para ahli telah lama memperingatkan bahwa India, sama dengan negara-negara miskin lainnya, memiliki kekurangan oksigen medis yang parah, yang sangat penting untuk mengobati kasus COVID-19 yang serius.

Menurut situs berita Scroll, pemerintah membutuhkan waktu hingga Oktober untuk mengadakan tender untuk membangun unit oksigen di 150 rumah sakit kabupaten. Sebagian besar masih belum aktif dan berjalan.

Di Punjab, 290 ventilator baru tergeletak di gudang, lapor harian Tribune. Rumah sakit belum memesannya, sebagian karena staf tidak terlatih untuk mengoperasikannya.

4 dari 4 halaman

Diplomasi Vaksin

Pada saat yang sama, untuk menunjukkan kemurahan hati dan "diplomasi vaksin", India mengekspor puluhan juta suntikan AstraZeneca yang dibuat di dalam negeri oleh Serum Institute of India.

Tetapi begitu kasus mulai melonjak, New Delhi membekukan ekspor - termasuk ke inisiatif inokulasi COVAX untuk negara-negara miskin - untuk memprioritaskan India.

Sejauh ini, India telah memberikan sekitar 130 juta suntikan, dan mulai 1 Mei, semua orang dewasa akan memenuhi syarat meskipun stok menipis di beberapa daerah.

Sementara itu, Institut Serum memperingatkan bahwa produksi akan sangat terpengaruh kecuali Amerika Serikat mencabut kendali ekspor atas bahan mentah yang dibutuhkan untuk membuat vaksin.

"Saya pikir deklarasi kemenangan yang terlalu dini membuai penduduk ke dalam rasa puas diri yang palsu," kata Ramanan Laxminarayan dari Pusat Dinamika Penyakit, Ekonomi dan Kebijakan kepada AFP.