Sukses

Asteroid Tabrak Bumi Berpotensi Picu Krisis Pengungsi, Orang Eropa Bisa Pindah ke Indonesia

Liputan6.com, London - "Krisis pengungsi besar" yang dipicu oleh asteroid yang diperkirakan bisa menghantam Bumi dapat melihat orang Eropa dan Amerika berebut untuk pindah ke Asia --termasuk Indonesia--, Timur Tengah dan Pasifik.

Para ahli luar angkasa akan datang bersama-sama bulan ini untuk menyusun rencana untuk jika asteroid pernah menabrak Bumi, dengan para ahli memperingatkan itu bukan hanya dampak awal yang perlu kita persiapkan tetapi serangkaian krisis hak asasi manusia yang bisa terjadi.

Konferensi Pertahanan Planet (Planetary Defense Conference) yang akan datang, yang akan diadakan di Wina dari 26 - 30 April 2021, akan melihat para ahli luar angkasa bergulat dengan apa yang harus dilakukan jika benda asing benar-benar datang cukup dekat untuk menimbulkan bahaya bagi Bumi.

PDC Hypothetical Asteroid Impact Scenario 2021 adalah latihan yang akan membentuk bagian penting dari konferensi.

Skenario itu menggambarkan bahwa asteroid akan ditemukan pada 21 April, dan sistem pemantauan dampak akan mengidentifikasi 20 Oktober 2021, sebagai tanggal dampak potensial - memberi Bumi hanya enam bulan untuk membuat rencana.

Pada awalnya, probabilitas Asteroid 2021 PDC benar-benar bertabrakan dengan planet kita hanya 1 dari 2500 dalam situasi hipotetis ini.

Namun simulasi mengatakan bahwa setelah seminggu para ilmuwan harus menghentikan sementara pengamatan mereka karena silau langit dari bulan purnama.

Ketika mereka melanjutkan melihat melalui teleskop mereka, situasinya menjadi jauh lebih serius karena menjadi jelas asteroid, yang perkiraan ukurannya berkisar antara 35 meter dan 700 meter, sedang menuju langsung ke kita.

"Jika asteroid berada pada lintasan dampak, probabilitasnya akan terus naik, mencapai setinggi 30% pada akhir minggu, 70% pada minggu depan, dan 90% selama minggu berikutnya," jelasnya.

Seiring berjalannya waktu para ilmuwan akan dapat menentukan di mana asteroid mungkin akan menyerang.

"Wilayah-wilayah di dunia yang berisiko akan sangat menyempit, pertama ke koridor yang semakin sempit membungkus sebagian besar Bumi, dan kemudian ke lokasi "jejak kaki" tertentu di Bumi," demikian pernyataan singkat tersebut.

"Bahaya yang dominan adalah semburan udara yang menyebabkan ledakan overpressures mungkin mencapai tingkat yang tidak dapat dibayangkan. Ukuran area potensi kerusakan ledakan dapat berkisar dari lokal (beberapa kilometer) di ujung kecil pada kisaran ukuran asteroid yang mungkin, hingga regional (ratusan kilometer) di ujung besar."

2 dari 3 halaman

Solusi Mengungsi Orang Eropa ke Asia, Termasuk ke Indonesia

Salah satu kelompok yang terlibat dengan konferensi ini adalah Planetary Society, sebuah organisasi yang bekerja dengan komunitas ilmiah dan pembuat keputusan dengan satu tujuan dalam pikiran: "Mengurangi risiko Bumi terkena asteroid atau komet."

Kelompok ini menekankan kehancuran dampak seperti itu dapat menyebabkan jika kita tidak siap - dan bukan hanya kerusakan langsung dari asteroid tetapi efek jangka panjang dari berbagai krisis yang dapat disebabkannya.

"Dampak pada atau lebih dari kota padat penduduk dapat menyebabkan jutaan kematian, dan dampak pada air dapat menyebabkan banjir besar di garis pantai," kata mereka.

"Setiap dampak besar akan menyebabkan kerusakan, cedera, dan kematian yang meluas, dan akan menciptakan krisis kemanusiaan dan pengungsi yang tak tertandingi di seluruh dunia."

Dalam simulasi konferensi, Asteroid 2021 PDC diprediksi akan menyerang Eropa, Amerika Utara dan sebagian Afrika sementara sebagian besar wilayah Asia, Indonesia dan Pasifik berada di luar zona ledakan.

Miliaran orang tinggal di wilayah target ini, dan juga merupakan rumah bagi sebagian besar "dunia pertama" - istilah yang agak ketinggalan zaman yang mengacu pada negara-negara industri bermodal eropa barat, Amerika Utara, Jepang, Australia dan Selandia Baru.

Berita tentang asteroid yang akan datang diatur untuk menghapus bagian dunia ini dan membuatnya tidak dapat dihuni untuk masa depan yang dapat diperkirakan tidak diragukan lagi akan mendorong kepanikan massal dan upaya relokasi ke bagian "aman" planet ini.

"Ketika lebih banyak pengamatan terjadi, lokasi dampak akan menjadi lebih spesifik daripada "setengah dunia" yang merupakan titik awal dalam skenario PDC," Dr Bruce Betts, kepala ilmuwan Planetary Society dan kepala program pertahanan planet, mengatakan kepada Daily Star.

"Jadi lebih sedikit pengungsi, tetapi jika dampaknya tidak bisa dihindari masih krisis pengungsi yang besar."

Warga kaya kemungkinan akan mengalami sedikit kesulitan bergerak di seluruh dunia. Selandia Baru sudah menjadi bolthole populer bagi miliarder seperti Peter Thiel, yang diberikan kewarganegaraan untuk banyak kontroversi dan diduga telah mendirikan "bunker kiamat" di negara kepulauan itu jika bencana seperti itu pernah terjadi.

Namun kebanyakan orang tidak akan memiliki sarana untuk merelokasi secara pribadi dengan uang receh mereka sendiri, yang berarti beberapa jenis program suaka darurat perlu ditetapkan untuk memungkinkan orang melarikan diri.

Ini kemungkinan akan menyebabkan ketegangan besar pada sumber daya negara dan benua "aman", dan tidak ada yang mengatakan persyaratan apa yang mungkin mereka butuhkan untuk masuk.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: