Sukses

Saling Klaim Soal Vaksin COVID-19 Buatan AstraZeneca, Inggris dan Uni Eropa Bentrok

Liputan6.com, Brussels - Inggris berada di jalur yang bertentangan dengan UE mengenai kekurangan vaksin setelah Brussels menolak untuk menerima bahwa orang-orang di Inggris telah mengklaim pertama kali pada dosis Oxford / AstraZeneca yang diproduksi di pabrik lokal.

Melansir The Guardian, Kamis (28/1/2021), komisaris kesehatan Uni Eropa langsung menolak argumen yang dibuat oleh Pascal Soriot, kepala eksekutif perusahaan Anglo-Swedia, bahwa dia secara kontrak diwajibkan untuk memasok Inggris terlebih dahulu.

Dalam pernyataan pedasnya, Stella Kyriakides mengatakan Inggris seharusnya tidak mendapatkan keuntungan apapun dari penandatanganan kontrak dengan AstraZeneca tiga bulan sebelum cabang eksekutif UE menandatangani kontrak.

“Kami menolak logika: pertama datang, pertama dilayani,” kata komisaris. 

"Itu mungkin berhasil di toko daging tetapi tidak dalam kontrak dan tidak dalam perjanjian pembelian lanjutan kami."

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 3 halaman

Uni Eropa Kecewa pada AstraZeneca

AstraZeneca telah membuat kecewa pihak Uni Eropa dengan memperingatkan bahwa mereka hanya akan dapat memberikan 25% dari dosis yang dijadwalkan untuk pengiriman pada kuartal pertama tahun ini setelah otoritas obat-obatan Eropa memberikan persetujuannya, seperti yang diharapkan pada hari Jumat lalu.

Pada saat yang sama, perusahaan telah meyakinkan pemerintah Inggris, yang memilih untuk tidak menjadi bagian dari program vaksin UE, bahwa mereka akan memenuhi janjinya untuk memberikan dosis 2 juta seminggu untuk kepentingan penduduk Inggris.

Pada hari Selasa (26/1), sumber pemerintah Inggris bersikeras bahwa hanya sekali fasilitas Inggris di Oxford dan Staffordshire telah menghasilkan dosis sebanyak 100m untuk penduduk lokal barulah tanaman tersebut dapat bebas untuk memasok negara lain.

Seorang juru bicara pemerintah mengatakan: “Kami terus berhubungan dengan produsen vaksin dan tetap yakin bahwa pasokan vaksin ke Inggris tidak akan terganggu. Kami memiliki kesepakatan dengan tujuh pengembang vaksin yang akan memastikan pasokan kami terus bertambah karena kami dengan cepat memperluas peluncuran di minggu-minggu mendatang. ”

UE menginvestasikan € 336 juta (£ 297 juta) di AstraZeneca dengan imbalan 400 juta dosis vaksinnya, yang 100 juta pertama diharapkan sebelum April.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut: