Sukses

14-12-1972: Selesainya Eksplorasi Apollo 17, Misi Terakhir Manusia ke Bulan

Liputan6.com, D.C - Pada 14 Desember 1972, dua astronaut Amerika Serikat Eugene Cernan dan Harrison Schmitt melakukan perjalanan kembali ke Bumi dan menandai akhir program eksplorasi berawak manusia ke Bulan.

Kedua astronaut misi Apollo 17 itu menyelesaikan eksplorasi Bulan ketiga mereka setelah upacara singkat di mana mereka mengucapkan selamat tinggal kepada sang Lunar dan meluncurkan plakat peringatan kecil di lembah Taurus-Littrow.

Di atasnya tertulis, "Di sini manusia menyelesaikan eksplorasi pertamanya di Bulan, Desember 1972," demikian seperti dikutip dari BBC On This Day, Senin (14/12/2020).

Eugene Cernan juga membacakan dengan lantang tulisan: "Semoga semangat perdamaian di mana kita datang tercermin dalam kehidupan seluruh umat manusia."

Plakat itu juga memiliki tanda tangan para astronaut dan Presiden AS Richard Nixon.

"Ini adalah komemorasi kami," tambah Komandan Cernan, "yang akan berada di sini sampai seseorang kembali membacanya lagi untuk memajukan makna Apollo."

Rekannya, Dr Schmitt, menyebut eksplorasi itu sebagai "langkah evolusioner pertama manusia Bulan ke alam semesta", dan berkata, "Saya dapat memikirkan tidak ada kontribusi yang lebih signifikan yang telah dibuat Apollo terhadap sejarah."

Apollo 17 telah dipuji sebagai yang paling sukses dari mereka semua.

Komandan Cernan dan Dr Schmitt, ahli geologi terlatih pertama di luar angkasa, mengumpulkan lebih banyak sampel Bulan daripada sebelumnya, menghabiskan lebih lama di permukaan dan melaju lebih jauh dari kerajinan pendaratan daripada dalam misi Apollo sebelumnya.

Mereka juga mendirikan enam stasiun penelitian otomatis yang akan terus beroperasi setelah keberangkatan mereka.

Misi itu membuat satu penemuan terobosan: tanah oranye, yang ditemukan di kawah Shorty, diyakini sebagai indikasi pertama terjadinya aktivitas vulkanik di Bulan.

Selama perjalanan terakhir mereka, para astronaut menjelajahi dasar gunung setinggi 6.000 kaki (1.800 meter) yang dikenal sebagai Massif Utara. Mereka kemudian pergi ke timur laut ke kisaran yang sangat berbeda yang dikenal sebagai Sculptured Hills.

Terhitung hingga misi Apollo 17, total 12 orang telah berjalan di Bulan sejak Neil Armstrong melangkah keluar dari misi Apollo 11 pada Juli 1969.

Pada 1972, tidak ada rencana dalam waktu dekat bagi para astronaut untuk kembali, meskipun NASA masih berharap akan ada manusia yang terbang kembali ke Bulan pada 1980-an, mungkin sebagai usaha bersama AS-Soviet.

 

2 dari 3 halaman

Dalam Konteks

Harrison Schmitt pensiun dari Nasa pada tahun 1975, dan Gene Cernan pada tahun 1976. Kapten Cernan melanjutkan ke program televisi jangkar tentang pesawat ulang-alik, dan mendirikan perusahaan konsultannya sendiri.

Dr Schmitt menjadi Senator Republik untuk New Mexico, sebuah jabatan yang dipegangnya selama enam tahun.

Meskipun Apollo 17 menandai berakhirnya misi AS ke Bulan, NASA terus mengembangkan eksplorasi luar angkasa.

Tahun berikutnya, Skylab diluncurkan. Stasiun luar angkasa AS pertama, itu adalah kelanjutan dari program Apollo dan menampung tiga kru Apollo yang berbeda.

Kru terakhir yang tersisa pada tahun 1974 dan Skylab kembali ke Bumi pada tahun 1979, beberapa tahun lebih awal dari yang diharapkan, dan mendarat di atas Australia Barat.

NASA juga mengembangkan pesawat ulang-alik, diluncurkan untuk pertama kalinya pada tahun 1981.

Menyusul misi itu, eksplorasi ruang angkasa telah berfokus pada misi tak berawak ke Mars dan sekitarnya, dan pada pembangunan Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Pada Januari 2004 Presiden AS, George Bush, mewacanakan agar astronaut Amerika akan kembali ke Bulan pada 2020 sebagai titik peluncuran untuk misi lebih jauh ke luar angkasa --sebuah wacana yang hingga pada tahun itu tiba, belum juga terpenuhi. Namun, ambisi AS untuk eksplorasi antariksa berawak telah tumbuh kembali.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: