Sukses

Sejumlah Negara Diperkirakan Butuh Waktu Puluhan Tahun Pulih dari Pandemi COVID-19

Liputan6.com, Jakarta - Pandemi Virus Corona COVID-19 mengakibatkan ekonomi global mengalami penurunan paling tajam sejak Depresi Hebat. 

Tetapi sementara semua orang mengalami kerugian dari sisi kesehatan, negara-negara termiskin di dunia yang akan merasakan dampak paling parah kecuali mereka menerima lebih banyak bantuan. 

Mengutip laman Channel News Asia, Selasa (1/11/2020), sekitar 1,5 miliar orang tinggal di negara berkembang berpenghasilan rendah, berjuang untuk mengatasi sistem kesehatan masyarakat yang lemah, kapasitas kelembagaan yang terbatas, dan dalam banyak kasus, tingkat utang yang tinggi.

Semua negara ini memasuki krisis dengan kemampuan terbatas untuk melawannya. 

Mereka menghadapi peningkatan kebutuhan belanja yang dramatis tepat ketika pandemi menyebabkan penurunan pendapatan dari pariwisata, pengiriman uang, dan harga komoditas.

Sementara tindakan untuk melindungi bisnis dan pekerja ekonomi maju berjumlah sekitar 20 persen dari PDB, dukungan di negara-negara berpenghasilan rendah ini hanya sekitar 2 persen.

2 dari 4 halaman

Sebabkan Ketidakpastian

Dengan tambahan sebanyak 115 juta orang yang berisiko jatuh ke dalam kemiskinan ekstrem tahun ini, penurunan ekonomi yang dalam saat ini mengancam untuk membalikkan peningkatan standar hidup selama dua dekade.

Kerusakan saat ini akan berlangsung selama bertahun-tahun yang akan datang, karena anak-anak - terutama anak perempuan - mengalami putus sekolah, kualitas layanan kesehatan memburuk, dan tingkat pekerjaan tetap tertekan.

Ketidakamanan di negara-negara miskin diterjemahkan menjadi ketidakstabilan di seluruh dunia. Dan, yang lebih penting, krisis COVID-19 tidak akan pernah benar-benar berakhir sampai virus tersebut sepenuhnya hilang. 

Untuk itu, lembaga internasional dan donor bilateral harus membantu negara-negara miskin yang berupaya menciptakan kondisi ekonomi yang tepat untuk pemulihan di dalam negeri.

Dana Moneter Internasional terus memberikan bantuan teknis dan pelatihan langsung kepada para anggotanya, membantu pemerintah menangani hutang, meningkatkan pendapatan, dan mengelola keuangan publik untuk memastikan penyampaian layanan vital yang efektif, termasuk kesehatan. 

Belanda telah mendukung upaya-upaya ini dengan menyumbangkan dana tematik IMF yang berdedikasi dan jaringan pusat pengembangan kapasitas regional IMF di Afrika Sub-Sahara, Timur Tengah, dan Karibia. 

Tugas penting sekarang adalah membantu negara-negara berkembang berpenghasilan rendah mengatasi krisis saat ini dan memperkuat ketahanan untuk masa depan. 

Donor bilateral seperti Belanda melengkapi program pinjaman IMF dengan intervensi yang ditargetkan untuk kesehatan, pendidikan, dan penciptaan lapangan kerja, serta melalui program yang menangani perubahan iklim dan penghijauan ekonomi. 

3 dari 4 halaman

Hutang Negara Membeludak

Dunia perlu berbuat lebih banyak untuk membantu negara-negara dengan beban hutang yang tidak berkelanjutan. Bahkan sebelum pandemi, sekitar setengah dari negara berpenghasilan rendah berada dalam atau berisiko tinggi, kesulitan hutang. 

Sekarang banyak negara hanya memiliki akses terbatas, jika ada, ke pembiayaan pasar baru, mereka menghadapi pertukaran yang mengerikan antara mendukung rakyat mereka selama pandemi dan membayar hutang mereka.

Komunitas internasional telah mengambil beberapa langkah penting untuk mengatasi masalah ini.

Dengan dukungan dari 13 donor bilateral, termasuk Belanda, IMF telah memberikan keringanan utang selama satu tahun sekitar US $ 500 juta kepada 29 anggota termiskinnya, dan sekarang sedang mencari sumber daya tambahan untuk memperpanjang bantuan ini setelah April 2022.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: