Sukses

Efektivitas Vaksin COVID-19 pada Lansia Lebih Rendah, Ini Penjelasannya

Liputan6.com, Jakarta - Vaksin untuk Virus Corona baru atau COVID-19 tentu menjadi salah satu hal yang paling ditunggu-tunggu oleh masyarakat dunia, termasuk Indonesia.

Namun, proses pembuatan vaksin yang tengah berada dalam tahapan uji klinis saat ini ternyata tidak diperuntukkan untuk segala kalangan manusia. 

Menkes Terawan pun juga telah menyatakan bahwa vaksin tersebut dipastikan tidak untuk anak-anak dan lansia. Vaksin yang sedang dikembangkan saat ini, secara khusus diperuntukkan bagi mereka yang juga tidak memiliki penyakit bawaan. 

Secara khusus mengenai vaksin bagi lansia, ternyata kelompok usia tersebut memerlukan ramuan vaksin khusus yang sesuai dengan kondisi tubuh mereka sekaligus segala penyakit yang telah mendasarinya. Demikian seperti mengutip laman BBC, Sabtu (24/10/2020). 

"Kami memiliki sangat sedikit vaksin yang dirancang untuk populasi yang lebih tua," kata Shayan Sharif, seorang profesor vaksinasi di Universitas Guelph, Kanada.

Ternyata, hal ini tidak hanya berlaku untuk vaksin COVID-19 saja melainkan untuk jenis vaksin lainnya. Orang tua cenderung sulit menerima vaksin secara keseluruhan. 

Herpes zoster adalah satu pengecualian karena biasanya diberikan kepada pasien berusia 70-an, dan ada satu atau dua vaksin lain untuk penyakit seperti meningitis atau human papillomavirus yang dikembangkan untuk dewasa muda. Tetapi sebaliknya, imunologi condong ke arah anak-anak.

"Kami memiliki banyak sekali pengetahuan tentang penyakit anak-anak,” kata Sharif. “Dalam hal orang dewasa muda, paruh baya, dan usia tua, kami tidak memiliki banyak pengalaman."

2 dari 4 halaman

Lansia Lebih Sulit Divaksin

Untuk memahami mengapa orang lanjut usia lebih sulit untuk divaksinasi, kita harus melihat perbedaan dalam sistem kekebalan mereka. 

Banyak penyakit menular lebih parah pada orang dewasa yang lebih tua daripada orang dewasa yang lebih muda.

Orang tua memiliki lebih banyak faktor risiko misalkan seumur hidup terpapar karsinogen atau penyakit menular lainnya akan meningkatkan risiko penyakit masa depan dari infeksi baru. Tetapi mereka juga mengalami sesuatu yang disebut imunosenescence atau penuaan sistem kekebalan.

Sama seperti banyak bagian tubuh lainnya, sistem kekebalan kita menunjukkan tanda-tanda penuaan. 

Beberapa sel kekebalan kehilangan fungsinya. Sistem kekebalan adalah jaringan jenis sel yang sangat kompleks yang berinteraksi satu sama lain. Jika satu hal di suatu tempat dalam sistem tidak berfungsi, hal itu mengganggu keseimbangan respons imun yang rapuh.

3 dari 4 halaman

Sistem Kekebalan Menua

Ketika Anda terinfeksi oleh patogen, lapisan pertama dari sistem kekebalan, respons imun bawaan, mulai menyerang patogen di tempat infeksi. Untuk penyakit pernafasan, bisa paru-paru, trakea atau hidung. Sel darah putih, atau makrofag, menyerang patogen, menelannya sebelum menghancurkannya.

Ketika makrofag tersebut memecah patogen di dalam dirinya sendiri, mereka menyajikan potongan-potongan itu ke jenis sel kekebalan lain yang dikenal sebagai sel T. Ini berfungsi sebagai "memori" dari sistem kekebalan. 

Sel T tidak dapat melihat patogen sendiri dan membutuhkan makrofag tertentu, yang disebut sel penyaji antigen, untuk menunjukkan patogen tersebut kepada mereka. Itu mengaktifkan lapisan berikutnya yakni sistem kekebalan adaptif.

Ada beberapa jenis sel T. 

Sel T pembunuh, atau sitotoksin, menyerang sel tubuh kita sendiri untuk menghilangkan sel yang telah terinfeksi oleh patogen sehingga mengurangi perkembangbiakannya. Sel T pembantu memberikan bantuan kepada sel B, bagian lain dari sistem kekebalan adaptif.

Sel B dapat melihat patogennya sendiri tetapi untuk fungsi yang optimal mereka membutuhkan sel T pembantu. Sel B menghasilkan antibodi. Tetapi untuk menghasilkan antibodi yang paling efektif, mereka membutuhkan interaksi kompleks ini dengan sel T.

Tujuan vaksinasi adalah untuk menstimulasi sistem kekebalan kita dalam memproduksi antibodi yang efektif sebelum kita terpapar patogen. Banyak yang telah dibuat dalam berita tentang tes antibodi sebagai cara untuk membuktikan siapa yang mengidap Covid-19. Namun, tidak semua antibodi berfungsi, tidak semua orang yang telah terinfeksi Sars-Cov-2 - virus yang menyebabkan Covid-19 - memiliki antibodi dan beberapa antibodi memiliki masa hidup yang terbatas.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: