Sukses

Presiden Kazakhstan: Dunia Perlu Berbuat Lebih Perangi Pandemi COVID-19

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Kazakhstan Kassym-Jomart Tokayev mengatakan bahwa peringatan 75 tahun PBB berlangsung di waktu yang dramatis dan kritis.

Menurut Kassym-Jomart Tokayev, tantangan terbesar tetap pada pandemi Virus Corona yang menyebabkan penderitaan yang mendalam di antara masyarakat di seluruh dunia dan berdampak serius terhadap perekonomian global.

"Setelah tragedi kemanusiaan yang belum pernah terjadi sebelumnya, atas nama rekan-rekan negara saya, saya mengucapkan terima kasih yang mendalam kepada semua profesional medis dan anggota staf garis depan yang bekerja sangat keras untuk melindungi kami," kata Presiden Tokayev.

"Kassym-Jomart Tokayev percaya bahwa pertumbuhan proteksionisme perdagangan dan nasionalisme politik telah menyebabkan krisis kerjasama global dan menyebabkan disfungsi global, yang pada gilirannya merusak prospek dan harapan untuk dunia yang lebih baik."

Dalam pidatonya, Presiden Kazakhstan Kassym-Jomart Tokayev juga menyerukan refleksi pemenuhan kewajiban moral bersama yang terkait dengan paradigma membangun “Dunia Baru”, dan menyampaikan pendapat bahwa saat ini umat manusia telah mencapai momen make-or-break.

Momen simbolis dalam pidato Presiden Kazakhstan Kassym-Jomart Tokayev mengutip dalam bahasa Kazakh terkenal dari penyair dan filsuf besar Kazakh, Abai Kunanbayuly, yang mengajukan rumusannya sendiri tentang interaksi global.

"Адамзатқа не керек: сүймек, сезбек, кейімек, қарекет қылмақ, жүгірмек, ақылмен ойлап сөйлемек," yang berarti semua yang dibutuhkan umat manusia adalah cinta, kasih sayang, tindakan berani, perbuatan dan perhatian," kata Presiden Tokayev.

Menurutnya, dunia internasional jelas perlu berbuat lebih banyak untuk memerangi pandemi. Pertama-tama, kata dia, untuk membangun sistem kesehatan global yang kuat, prioritas harus diberikan pada peningkatan institusi kesehatan nasional melalui dukungan yang tepat waktu dan terkoordinasi dari negara maju dan badan-badan seperti PBB.

Presiden Tokayev menyatakan bahwa penting untuk mengeluarkan politik dari vaksin, mencatat perlunya perjanjian internasional yang komprehensif tentang perdagangan dan investasi yang akan melindungi produksi global vaksin COVID-19 dan rantai pasokan.

Ia juga berpendapat bahwa perlu merevisi Peraturan Kesehatan Internasional untuk meningkatkan kapasitas Organisasi Kesehatan Dunia, dan untuk mengembangkan kemampuan nasional dalam mencegah serta menanggapi penyakit.

Selain itu, Presiden Kazakhstan juga menyarankan untuk menelaah secara cermat gagasan pembentukan jaringan Pusat Regional untuk Pengendalian Penyakit dan Keamanan Hayati di bawah naungan PBB.

 

Simak video pilihan berikut:

2 dari 2 halaman

Pemulihan Ekonomi Global

Presiden Kazakhstan juga mencatat urgensi pengembangan dan peluncuran sistem kendali senjata biologis dan mengusulkan untuk membentuk badan multilateral khusus.

Kassym-Jomart Tokayev membagikan visinya tentang prospek pemulihan ekonomi global. Presiden setuju dengan seruan Sekretaris Jenderal António Guterres soal paket penyelamatan sebesar 10 persen dari ekonomi dunia dan mendukung pandangannya bahwa tanggapan terhadap pandemi harus didasarkan pada Kesepakatan Global Baru untuk menciptakan peluang yang setara dan lebih luas bagi semua.

Dalam pidatonya, Kassym-Jomart Tokayev mengumumkan kesiapan Organisasi Islam untuk Ketahanan Pangan, yang diprakarsai oleh Kazakhstan untuk membantu kampanye kemanusiaan internasional melalui penciptaan cadangan pangan.

Pada saat yang sama, Kassym-Jomart Tokayev mencatat kontribusi para relawan, yang tahun ini telah menunjukkan banyak solidaritas kuat yang menginspirasi di seluruh dunia.

"Untuk mengakui peran relawan, saya mengusulkan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk mengumumkan Tahun Internasional Mobilisasi Relawan untuk Pembangunan," kata Presiden Kazakhstan.

Presiden menunjuk pada krisis non-proliferasi dan perlucutan senjata nuklir yang sedang berlangsung. Dia mengungkapkan harapan agar semua Negara Anggota PBB bergabung dengan seruannya kepada kekuatan nuklir untuk mengambil tindakan yang diperlukan dan mendesak untuk menyelamatkan umat manusia dari bencana nuklir.