Sukses

Ilmuwan: Perburuan Vaksin Corona COVID-19 dapat Perburuk Pandemi

Liputan6.com, London - Desakan untuk mengimunisasi populasi yang terpapar Virus Corona COVID-19 dapat menyebabkan proses pembuatan vaksin yang tidak terlalu efektif dan berisiko memperburuk pandemi, kata para ilmuwan terkemuka.

Politisi dan perusahaan komersial bersaing untuk menjadi yang pertama memberikan lisensi vaksin Virus Corona, tetapi para ahli mengatakan, dunia akan lebih baik dilayani dengan menunggu sampai hasil komprehensif yang menunjukkan setidaknya 30-50 persen keefektifan.

Para menteri mengumumkan pada hari Jumat bahwa Inggris akan mengambil keputusan darurat untuk mendorong vaksin apa pun melalui proses peraturan dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Dikutip dari laman The Guardian, Senin (31/8/2020) Presiden Amerika Serikat Donald Trump bahkan berencana mengumumkan bahwa AS akan memiliki vaksin sebelum pemilihan presiden pada 3 November 2020.

Vaksin sangat penting untuk menghentikan pandemi, tetapi Prof. Sir Richard Peto dari Universitas Oxford dan penasihat Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan vaksin pertama akan dibeli dan digunakan di seluruh dunia walaupun tingkat kemanjurannya rendah.

Sekalipun hanya melindungi sebagian kecil dari populasi, itu akan dianggap sebagai standar untuk mengukur vaksin selanjutnya.

"Saya pikir ada desakan besar, desakan nasionalis dan kapitalistik juga, untuk menjadi yang pertama benar-benar mendaftarkan vaksin, dan itu sebenarnya akan mempersulit evaluasi vaksin lain," kata Peto.

"Kami memang membutuhkan vaksin Virus Corona yang berhasil dan kami membutuhkannya segera, tetapi kami benar-benar membutuhkan bukti kemanjuran yang cukup kuat".

 

Simak video pilihan berikut:

2 dari 3 halaman

Momentum Politik

Ada momentum politik dan komersial yang sangat besar di Inggris di belakang vaksin Oxford/AstraZeneca, yang berada di depan sebagian besar pesaing lain di dunia.

Percobaan sedang berlangsung di sejumlah negara, termasuk negara dengan tingkat infeksi tinggi, seperti Afrika Selatan dan Brasil.

Departemen Kesehatan mengatakan pada hari Jumat kemarin bahwa pihaknya berencana untuk mengambil tindakan darurat guna memastikan Inggris dapat melisensikan vaksin tahun ini jika memiliki bukti keamanan dan kemanjuran yang memadai. Hingga 31 Desember, Inggris harus menunggu Badan Obat Eropa untuk menyetujui vaksin tersebut. Tahun depan, pasca-Brexit, Inggris akan melisensikan vaksin dan obat-obatannya sendiri.

Dalam dokumen konsultasi tentang perubahan undang-undang, pemerintah mengatakan komite bersama Inggris untuk vaksin dan imunisasi (JCVI) akan bertanggung jawab untuk merekomendasikan vaksin yang sudah memiliki perizinan. Komite itu diketuai oleh Prof Andrew Pollard, direktur Oxford Vaccine Group, yang mengatakan mereka mungkin memiliki cukup data untuk diberikan kepada regulator sebelum akhir tahun.

 

3 dari 3 halaman

Berpegang pada Aturan WHO

Peto adalah anggota Kelompok Pakar Uji Coba Vaksin Solidaritas WHO, yang terdiri dari ilmuwan terkemuka di seluruh dunia yang memberikan nasihat tentang pembentukan uji coba WHO untuk membandingkan kandidat vaksin yang berbeda.

Kelompok itu mengatakan, dalam jurnal medis Lancet minggu lalu bahwa vaksin yang buruk akan lebih buruk daripada tidak ada vaksin, paling tidak karena orang yang memilikinya akan menganggap mereka tidak lagi berisiko dan menghentikan jarak sosial.

"Penyebaran vaksin yang sangat efektif sebenarnya dapat memperburuk pandemi Corona COVID-19 jika pihak berwenang salah berasumsi bahwa hal itu menyebabkan penurunan risiko yang substansial, atau jika individu yang divaksinasi salah percaya bahwa mereka kebal, sehingga mengurangi penerapan, atau kepatuhan lainnya," kata mereka.

Mereka mendesak semua regulator untuk tetap berpegang pada pedoman WHO, yang mengatakan bahwa tidak ada vaksin yang kurang dari 30 persen efektif yang harus disetujui. Ini merekomendasikan setidaknya 50 persen keefektifan, tetapi memungkinkan akurasi 95 persen yang bisa berarti 30 persen dalam praktiknya.

Badan Pengawas Obat dan Makanan, regulator AS, mengatakan akan mematuhi pedoman 30 persen, tetapi beberapa pengamat berpikir mungkin berada di bawah tekanan politik untuk melisensikan vaksin yang berada di bawah ambang batas itu.