Sukses

Misteri Munculnya Kasus Baru COVID-19 di Vietnam, Mutasi Virus?

Liputan6.com, Da Nang - Penggemar tim sepak bola telah memadati stadion yang telah dibuka kembali, dan para pelanggan kafe telah kembali ke tempat favorit masing-masing, setelah sekia  lama lockdown akibat COVID-19 diberlakukan di Vietnam.

"Kami sudah kembali ke kehidupan normal," kata Mai Xuan Tu, 27 tahun dari Da Nang di Vietnam tengah.

Seperti kebanyakan orang di kota pesisir yang sangat populer dengan pengunjung domestik, Mai bekerja di industri pariwisata dan perlahan-lahan melanjutkan pemesanan untuk perusahaan tur yang dia dirikan.

Tapi pada akhir Juli lalu, Da Nang menjadi episentrum baru COVID-19, dan sumber penyebaran tersebut masih membingungkan para ilmuwan. Kasus tiba-tiba melonjak setelah 99 hari berturut-turut tanpa transmisi lokal, seperti yang dikutip dari BBC, Minggu (9/8/2020). 

2 dari 4 halaman

Mutasi Virus?

Beberapa minggu sebelumnya, Vietnam dipuji secara global sebagai kisah sukses pandemi langka.

Negara komunis tersebut bertindak cepat dan tegas di mana negara-negara lain goyah, menutup perbatasannya untuk hampir semua pelancong kecuali warga yang kembali pada awal Maret.

Vietnam mengkarantina dan menguji siapa saja yang memasuki negara itu di fasilitas pemerintah, dan melakukan pelacakan kontak dan pengujian luas secara nasional.

Tapi, pada akhir Juli, klaster dan puluhan kasus baru kembali muncul di Vietnam. Apa penyebabnya?

"Saya tidak yakin ada yang tidak benar," kata Prof Michael Toole, seorang ahli epidemiologi dan peneliti utama di Burnet Institute di Melbourne.

Sebagian besar negara yang mengira mereka telah mengendalikan pandemi telah mengalami kebangkitan, katanya, menunjuk ke daftar panjang termasuk Spanyol, Australia dan Hong Kong.

"Seperti gelombang pertama, Vietnam telah merespons dengan cepat dan kuat."

Sebanyak 80.000 pengunjung di Danang --banyak di antaranya telah santai berpikir bahwa penyakit itu telah ditangani-- dan segera bepergian setelah kasus baru muncul, ketika kota pelabuhan bersejarah itu menutup diri dari pengunjung dan mundur ke penguncian penuh.

Knaikan kasus yang terjadi di Vietnam menunjukkan bahwa "begitu ada sedikit celah dan virus masuk, virus itu dapat menyebar begitu cepat," kata Prof Toole.

Ilmuwan dan peneliti di seluruh negeri berlomba untuk mencari tahu persis bagaimana kenaikan COVID-19 itu terjadi.

Di Hanoi Prof Rogier van Doorn, direktur Unit Penelitian Klinis Universitas Oxford, mengatakan sumber wabah COVID-19 ini masih menjadi "misteri besar".

Timnya bekerja dengan pemerintah dalam program penyakit menular dan beberapa di antaranya berfokus pada apa yang disebutnya "pekerjaan detektif genetik" - pengurutan virus yang dapat membantu menerangi "rantai penularan. Siapa atau dari mana virus itu berasal".

Namun sejauh ini tidak ada yang tahu bagaimana kasus baru pertama di Da Nang - seorang pria berusia 57 tahun yang dikenal sebagai pasien 416 - bersentuhan dengan virus corona.

Hasilnya, ada beberapa teori bagaimana penularan kasus COVID-19 itu terjadi.

Media lokal telah memuat laporan yang menunjukkan wabah terbaru mungkin disebabkan oleh mutasi virus menjadi jenis yang lebih infeksius. Yang lain menunjuk pada kasus penyelundupan orang baru-baru ini di sepanjang perbatasan Vietnam-China.

Tetapi tidak ada bukti yang menunjukkan jenis virus yang lebih mematikan atau bahwa para orang asing telah membawa virus ke negara itu.

3 dari 4 halaman

Dugaan Virus yang Tidak Terdeteksi

Kemungkinan, penyebaran virus COVID-19 terbaru ini terjadi karena virus tidak terdeteksi selama bulan-bulan di mana tidak ada kasus yang dilaporkan, berpotensi ditularkan secara tidak bergejala di masyarakat. Atau mungkin ada kesalahan di suatu tempat selama proses karantina dengan seseorang yang dibebaskan sebelum waktunya, menurut seorang peneliti.

"Ada bukti [virus] telah beredar di Da Nang selama beberapa minggu sebelum kasus pertama terdiagnosis," kata Dr Justin Beardsley, dosen senior penyakit menular di Universitas Sydney yang penelitiannya difokuskan pada Vietnam.

Mungkin ada beberapa orang yang tak terlalu waspada dengan penularan virus dan lengah, tambahnya, sambil mencatat bahwa Vietnam menunjukkan keterlibatan komunitas yang sangat kuat dalam hal membatasi penyebaran virus.

"Ada kebanggaan nasional yang besar dalam mengendalikan pandemi. Dan saya pikir itu hilang di beberapa negara Barat."

Sejak berada di sekitar angka 400 pada akhir Juli, jumlah kasus virus korona yang dikonfirmasi di Vietnam telah melonjak di atas 780. Wakil menteri kesehatan mengatakan mereka memperkirakan jumlahnya akan meningkat dan memperkirakan pada Rabu bahwa epidemi akan mencapai puncaknya dalam 10 hari.

Dengan turis yang baru-baru ini ke Da Nang kembali pulang, kasus telah terdeteksi di total 14 kota dan provinsi termasuk ibu kota dan Kota Ho Chi Minh.

Tetapi, kata Prof Van Doorn, ada keyakinan bahwa semua kasus baru di bagian lain negara sejauh ini memiliki hubungan langsung dengan wabah Da Nang. Yang terpenting, belum ada transmisi komunitas yang dilaporkan di luar kota dan provinsi yang berbatasan dengan provinsi. Ini adalah sesuatu yang akan dipantau pihak berwenang dengan cermat.

"Apa yang sukses sebelum dilakukan lagi. Saya kembali terkesan," tambahnya.

Di antara pujian kepada Vietnam atas penanganan SARS-CoV-2 adalah beberapa pertanyaan tentang keakuratan data negara otoriter, yang secara luas disetujui oleh komunitas medis dan diplomatik dapat diandalkan.

"Kematian baru yang dilaporkan menunjukkan bahwa ada transparansi dalam pelaporan COVID-19 di Vietnam dan 'tidak ada kematian' sebelumnya seharusnya tidak dipertanyakan sejak awal," kata Dr Huong Le Thu, analis senior di Institut Kebijakan Strategis Australia, mengatakan kepada BBC.

Semua kematian sejauh ini adalah pasien usia lanjut dengan komorbiditas.

 

Reporter: Yohana Belinda

4 dari 4 halaman

Simak video pilihan berikut: