Sukses

Iguana Beku hingga Emas, 7 Benda Ini Pernah Jatuh dari Langit Seperti Hujan

Liputan6.com, Jakarta Payung dan sepatu karet akan melindungi Anda dari hujan air, salju, dan hujan es. Tetapi bagaimana dengan hujan iguana, daging mentah hingga emas?

Beberapa waktu lalu pernah turun sesuatu dari langit seperti hujan namun bukan air. Kejadian hujan aneh dengan mudah dijelaskan oleh kekuatan atmosfer, sementara beberapa di antaranya menjadi misteri meteorologi yang belum terpecahkan.

Berikut ini sejumlah fenomena cuaca paling aneh yang pernah dihadapi planet ini, dan lihat berapa banyak yang bisa dipecahkan oleh sains. Dikutip dari Live Science, Kamis (28/5/2020):

1. Iguana Beku

Sebuah iguana yang membeku terletak di dekat kolam setelah jatuh dari pohon di Boca Raton, Florida, Kamis, 4 Januari 2018. (source: AP Photo)

Ketika penduduk Tallahassee, Florida bersiap menghadapi hujan salju pertama mereka yang diperkirakan turun dalam 28 tahun pada Januari 2018, penduduk Florida lainnya bersiap menghadapi badai iguana beku.

Kadal berdarah dingin adalah spesies invasif di Florida, di mana mereka suka membuat sarang di cabang-cabang pohon pinggiran kota.

"Ketika suhu turun, (iguana) benar-benar mati, dan mereka tidak dapat lagi berpegangan pada pohon," kata Ron Magill, pakar satwa liar dan direktur komunikasi untuk Zoo Miami.

Iguana yang lumpuh berjatuhan dari pohon dan diam membeku (tetapi tidak mati) sampai suhu menghangat, memungkinkan mereka untuk hidup kembali dan berlari lagi. (Florida juga dilanda hujan iguana pada 2008.)

2 dari 6 halaman

3. Ikan

Di Meksiko, ikan jatuh dari langit sehingga sering ada nama untuk itu: "lluvia de peces" (secara harfiah, hujan ikan).

Faktanya, kota-kota pesisir di seluruh dunia dari California ke Inggris ke India semuanya telah melihat versi mereka sendiri dari fenomena mencurigakan itu - jadi apa yang terjadi?

Di samping murka Poseidon sang penguasa laut, satu penjelasan yang mungkin (meskipun ada beberapa teori) adalah bahwa ikan yang jatuh ini berasal dari peristiwa cuaca yang disebut puting beliung. Pada dasarnya, tornado yang menyentuh air.

Kadang-kadang, ketika angin berputar menyedot air dari danau atau laut, mereka mengangkat sekawanan ikan yang tidak curiga (dan makhluk air lainnya) bersamaan. Angin membawa makhluk-makhluk hidup ke daratan, lalu pada akhirnya menjatuhkannya ke darat dengan sisa air.

 

3 dari 6 halaman

4. Daging

Apa yang membuat potongan daging jatuh dari langit?

Pertanyaan ini memikat hati Amerika pada tahun 1876 ketika selama beberapa menit, sebuah ladang di Bath County, Kentucky dilanda hujan terus-menerus dari apa yang tampak seperti serpihan daging sapi.

Menurut sebuah laporan di Scientific American, dua pria yang mencicipi daging dari langit yang membingungkan tidak dapat menyetujui apakah itu benar-benar daging kambing atau daging rusa; seorang lelaki ketiga membuktikan bahwa itu sebenarnya adalah beruang.

Seorang analis menyimpulkan bahwa itu sama sekali bukan daging, tetapi sejenis cyanobacteria yang membeku menjadi jeli berdaging ketika terkena hujan. Yang lain yakin itu adalah omong kosong.

Baik atau buruk, Kentucky Meat Shower tahun 1876 yang misterius tetap menjadi  sebuah misteri.

 

4 dari 6 halaman

5. Hujan Darah

Terkadang, mikroorganisme lebih mudah disalahkan atas fenomena cuaca aneh.

Contoh kasus: Penduduk beberapa desa di Spanyol barat laut menerima kejutan yang tidak menyenangkan pada tahun 2014, ketika mereka memperhatikan bahwa air di air mancur mereka telah berubah menjadi warna merah darah. Warna itu tidak ditinggalkan oleh tangan berdarah seorang pembunuh yang bersalah, melainkan oleh ganggang mikroskopis yang tiba dengan curah hujan baru-baru ini.

Studi mengkonfirmasi bahwa "hujan darah" dipenuhi dengan alga air tawar yang disebut Haematococcus pluvialis, yang menghasilkan pigmen merah ketika mereka sedang stres.

 

5 dari 6 halaman

6. Emas Rusia

Hujan emas terjadi di Siberia selama beberapa menit yang gemilang di bulan Maret 2018, ketika sebuah pesawat pengangkut tua yang membawa emas, platinum, dan berlian yang diperkirakan senilai $ 378 juta secara tidak sengaja menumpahkan muatannya saat lepas landas dari Bandara Yakutsk.

Menurut pejabat bandara, lubang kargo pesawat terbuka selama lepas landas, menyebabkan hampir 200 emas batang jatuh ke landasan pacu dan salju di dekatnya. Sedihnya bagi para pemburu harta karun, polisi mengatakan mereka harus mengembalikan semua barang rampasan yang tumpah itu.

6 dari 6 halaman

7. Kelelawar Rebus

Pada Januari 2018, ratusan kelelawar yang terkena panas jatuh dari pohon-pohon di Campbelltown, Australia setelah gelombang panas memicu suhu lokal hingga 111,5 derajat Fahrenheit (44,2 derajat Celsius).

Kelelawar - spesies rubah terbang yang disebut Pteropus poliocephalus - dapat beradaptasi dengan aman hingga suhu sekitar 86 derajat F (30 derajat C) sebelum panas menggetarkan otak mereka. Setelah itu, "mereka pada dasarnya mendidih," Kate Ryan, manajer koloni untuk kelelawar Campbelltown, mengatakan kepada koran lokal.

Lebih dari 200 kelelawar akhirnya ditemukan mati, banyak dari mereka masih bayi.

Selain itu, laba-laba berjatuhan dari langit juga pernah dilaporkan terjadi.