Sukses

Pangeran William-Kate Middleton: Lockdown Pandemi Corona COVID-19 Pengaruhi Mental

Liputan6.com, Jakarta - Tanggung jawab untuk selalu berada di rumah di tengah pandemi Virus Corona COVID-19 "membuat stres" bagi banyak orang dan penting untuk menjaga kesehatan mental. Hal ini pun diakui oleh Duke dan Duchess of Cambridge, pasangan Pangeran William dan Kate Middleton.

Pangeran William mengatakan ada "kebutuhan yang terus meningkat" agar orang-orang tahu di mana mereka dapat mengakses bantuan dan dukungan.

Melansir laman BBC, Jumat (17/4/2020) dia mengatakan pekerja NHS sering harus menyerap rasa sakit dan kesepian yang dialami oleh pasien Virus Corona baru.

Duke melanjutkan untuk mengungkapkan betapa cemasnya dia ketika ayahnya, Pangeran Wales, didiagnosis dengan virus tersebut.

Dalam sebuah wawancara luas tentang pandemi, kesehatan mental, dan NHS, Pangeran William menjelaskan bagaimana lockdown tiga minggu telah "membuat frustrasi" bagi banyak orang dan "tekanan, stres, dan isolasi" telah meningkat.

"Jika kita akan maju dengan lebih banyak waktu yang dihabiskan dalam lockdown, maka akan ada kebutuhan yang semakin meningkat bagi orang untuk menjaga kesehatan mental mereka dan menanggapinya dengan serius dan juga tahu ke mana harus pergi untuk mendapatkan dukungan yang mungkin mereka butuhkan," katanya.

Sedangkan Kate mengatakan telah ada fokus pada kesejahteraan fisik selama penguncian, dengan orang-orang diberitahu salah satu alasan mereka dapat meninggalkan rumah mereka adalah untuk berolahraga satu kali dalam sehari.

"Walaupun itu sangat penting, kita juga tidak boleh melupakan kesehatan mental kita dan memastikan Anda menjangkau orang-orang di sekitar Anda yang dapat Anda akses - bahkan jika itu melalui telepon atau online untuk benar-benar memastikan Anda memiliki percakapan itu, "katanya.

2 dari 5 halaman

Tekanan Selama Pandemi

Pangeran William mengatakan ada kekhawatiran orang mungkin berpikir mereka "tidak layak mendapat dukungan" karena tekanan pada layanan selama pandemi Virus Corona baru.

"Sangat penting bahwa orang lain tidak dilupakan dan mereka yang membutuhkan bantuan, dan memang membutuhkan dukungan, dan belum tentu bisa memikirkan kesejahteraan mental mereka, mulai melakukan itu," katanya. 

Pasangan ini ingin mendorong orang untuk berbicara satu sama lain menggunakan teknologi dan juga menggunakan alat online seperti NHS Every Mind Matters di Inggris untuk membantu mereka selama pandemi Virus Corona.

3 dari 5 halaman

Puji Tenaga Medis

Selama wawancara, sang adipati dan bangsawan juga memuji para pekerja NHS dan mengatakan bahwa mereka membuat bangsa bangga dengan "ketabahan dan tekad" mereka untuk melewati pandemi.

Dia mengatakan pekerja NHS sering harus menyerap rasa sakit dan kesepian pasien coronavirus dan "membawanya pulang ke keluarga mereka".

"Kita bukan manusia super, siapa pun di antara kita. Jadi untuk dapat mengelola emosi itu dan perasaan itu akan memakan waktu bahkan setelah semua ini berakhir juga," jelasnya. 

Sang Duchess menambahkan: "Apa yang kami lihat sekarang adalah NHS dan pekerja garis depan melakukan pekerjaan yang paling luar biasa. Dan itu benar-benar menjadi yang terdepan dalam beberapa minggu terakhir.

"Ini akan secara dramatis mengubah bagaimana kita semua menghargai dan melihat para pekerja garis depan kita. Itu adalah salah satu hal positif utama yang dapat Anda ambil dari ini."

4 dari 5 halaman

Khawatir Soal Pangeran Charles

Pangeran William juga berbicara tentang bagaimana ia merasa cemas atas ayahnya Pangeran Charles ketika ia dites positif terkena virus corona baru setelah mengalami gejala ringan.

"Saya harus mengakui, pada awalnya saya cukup khawatir, dia cocok dengan profil seseorang, pada usia dia saat ini, yang cukup berisiko," kata Pangeran William.

Namun dia mengatakan ayahnya mengalami banyak infeksi dada dan pilek, jadi dia merasa optimis Pangeran Charles akan pulih.

Dia juga mengatakan dia khawatir tentang kakek-neneknya - Ratu dan Duke of Edinburgh - tetapi mereka melakukan segala yang mereka bisa untuk memastikan mereka dilindungi dan diisolasi.

Duchess mengatakan mereka telah menghadapi "pasang surut" selama lockdown "seperti banyak keluarga".

Dia mengatakan ketika anak-anak mereka - Pangeran George, Puteri Charlotte dan Pangeran Louis harus belajari dari rumah, itu menjadi suatu tantangan tersendiri tetapi mereka tetap memiliki rezim yang ketat.

“Kami tidak memberi tahu anak-anak bahwa kami benar-benar terus menjalani liburan. Saya merasa sangat jahat, "tambahnya.

Pasangan itu juga mengatakan bahwa mereka telah berhubungan dengan anggota keluarga lainnya melalui panggilan video online.

"Agak sibuk, aku tidak akan berbohong, dengan anak dua tahun kamu harus mengangkat telepon," kata Catherine.

5 dari 5 halaman

Simak Video Pilihan di Bawah Ini: