Sukses

4 Misi Jelajah Antariksa pada 2020

Liputan6.com, Jakarta 2019 telah menjadi tahun yang sangat baik untuk eksplorasi ruang angkasa. Salah satu hasilnya adalah foto sebuah black hole atau lubang hitam supermasif yang diabadikan jaringan teleskop global Event Horizon Telescope (EHT). 

Potret itu merupakan foto pertama lubang hitam yang dipublikasikan.

Penampakan lubang hitam tersebut pun dinobatkan sebagai Breakthrough of the Year 2019 oleh Science, jurnal terkemuka Amerika Serikat pada Kamis 19 Desember.

2020, juga diprediksi menjadi tahun menarik untuk dunia antariksa. Berikut ini sejumlah misi antariksa yang akan dijalankan pada 2020, seperti dikutip dari theconversation.com, Minggu (5/1/2020):

 

2 dari 6 halaman

1. Pesawat Ruang Angkasa Bawa Manusia

Tahun 2020 menjadi tahun yang cukup besar bagi manusia menjelajahi angkasa luar, terutama bagi perusahaan swasta. Baik SpaceX's Dragon 2 dan Boeing's CST-100 Starliner yang wahananya akan melakukan misi kru pertama mereka ke International Space Station (ISS). Kedua proyek ini dilanda penundaan, namun dalam beberapa bulan terakhir kedua perusahaan telah menyelesaikan serangkaian tes pra-penerbangan yang sukses.

Ini termasuk beberapa tes pendaratan parasut dan kemampuan kapsul untuk roket lepas dari peluncur mereka jika terjadi beberapa kegagalan. Sepertinuji coba Starliner pada Desember 2019 yang gagal mencapai ISS karena masalah perangkat lunak.

SpaceX, di sisi lain, telah menyelesaikan uji terbang orbital Dragon 2, dan saat ini berharap untuk meluncurkan misi ISS kru pertama mereka pada kuartal pertama 2020.

Tidak mau kalah, NASA dijadwalkan meluncurkan Artemis-1 pada November 2020. Ini akan menjadi penerbangan percobaan pertama dari Sistem Peluncuran Antariksa baru, dan pesawat ruang angkasa Orion yang dibangun bersama oleh NASA dan Badan Antariksa Eropa (ESA).

Penerbangan ini, meskipun tidak beralasan, akan menggunakan pesawat antariksa dengan awak manusia ke luar orbit bulan, sebelum kembali ke Bumi beberapa minggu kemudian. Ini akan menjadi tonggak penting untuk kembali membawa manusia ke bulan.

Jika berhasil, ini akan menjadi jarak terjauh dari Bumi yang pernah diterbangkan pesawat ruang angkasa yang mampu menerbangkan manusia. Pesawat ruang angkasa Orion terdiri dari kapsul awak, yang dibangun Lockheed Martin, dengan ruang yang cukup untuk menampung hingga enam orang, dan modul layanan yang dibangun di Eropa, oleh Airbus.

China juga berencana untuk meluncurkan bagian pertama dari stasiun ruang angkasa orbital baru pada 2020. Ketika selesai, stasiun ruang angkasa baru China diperkirakan memiliki dimensi yang sama dengan Mir Rusia sebelumnya, termasuk sejumlah modul laboratorium orbital dan ruang yang cukup untuk dengan nyaman mengakomodasi tiga anggota awak untuk waktu yang lama di orbit.

 

3 dari 6 halaman

2. Hayabusa 2 Kembali ke Bumi

Badan Antariksa Jepang (JAXA) meluncurkan misi Hayabusa 2 pada 2014, yang berhasil mengumpulkan beberapa sampel dari asteroid 162173 Ryugu. Hayabusa 2 harusnya tiba kembali ke Bumi pada 2020.

Prosedur untuk mencapai misi ini luar biasa. Karena gravitasi asteroid kecil, tidak ada kekuatan yang bisa menahan pendaratan di permukaan.

Sampel pertama dari permukaan asteroid menggunakan penembakan peluru kecil ke asteroid yang menyebabkan regolith (tanah) dikeluarkan dari permukaan. Pada saat yang sama, satelit mendekati permukaan untuk mengumpulkan debu.

Misi ini juga mengumpulkan sampel dari bagian dalam asteroid, wilayah yang belum terpapar ke medium antarbintang atau angin matahari. Tugas rumit ini melibatkan menembakkan benda 2,5 kg dengan kecepatan tinggi ke asteroid dari jarak aman dan kemudian mendarat sebentar untuk mengumpulkan materi.

Sampel akan memungkinkan melihat detail komposisi asteroid, memberi kita beberapa ide dari mana mereka berasal dan apakah mereka mampu membawa kehidupan. Ini penting karena dapat memberikan bukti untuk atau melawan teori panspermia - gagasan bahwa kehidupan ada di seluruh alam semesta, dan disebarkan oleh asteroid dan meteorit.

 

4 dari 6 halaman

3. Jelajah Mars

Rencana Administrasi Ruang Angkasa Nasional China (CNSA) untuk 2020 sangat luas. Salah satu proyek paling ambisius mereka adalah penjelajah Mars - meski belum mengirim pengorbit ke Mars.

Penjelajah ini ditujukan untuk diluncurkan pada musim panas, dan akan tiba pada 2021. Ia memiliki radar penembus tanah untuk memberikan pandangan tentang struktur internal Mars.

Jenis radar ini juga direncanakan untuk penjelajah NASA Mars 2020, yang akan diluncurkan pada Juli. Kombinasi informasi bawah permukaan dari berbagai situs dan penemu akan meningkatkan pengetahuan kita tentang bagaimana Mars dibentuk.

Mars 2020 ditetapkan menjadi yang pertama dalam serangkaian misi yang pada akhirnya akan mengembalikan sampel tanah Mars ke Bumi. Wahana Mars 2020 juga akan mengukur iklim dan kondisi magnetik Mars. Planet ini tidak memiliki medan magnet pelindung global, yang membuat atmosfernya rentan terhadap efek angin matahari.

Rosalind Franklin Rover dari ESA, yang pertama kali mencoba pendaratan wahana di planet merah di Eropa, juga dijadwalkan untuk diluncurkan pada Juli 2020. Wahana akan membawa seperangkat instrumen yang dirancang untuk mencari tanda-tanda kehidupan masa lalu dan masa kini di Mars.

Ini akan mencakup bor besar yang dapat menggali hingga dua meter untuk mengekstrak sampel dari sumur di bawah permukaan. Di sini, struktur organik yang peka jauh lebih terlindungi dari lingkungan radiasi yang keras di permukaan Mars.

 

5 dari 6 halaman

4. Solar Orbiter

Pada Februari 2020, ESA akan meluncurkan misi surya andalan: Solar Orbiter. Wahana antariksa ini akan bergabung dengan Parker Solar Probe milik NASA sebagai observatorium matahari jarak dekat khusus.

Meskipun tidak sedekat matahari dengan Parker, Solar Orbiter masih akan menghabiskan sebagian besar hidupnya di dalam orbit Merkurius, bertahan pada suhu ratusan derajat.

Ini juga akan dengan banyak bantuan gravitasi dari Venus, meningkatkan orbitnya hingga 30°, memungkinkan deretan instrumennya untuk mengintip di daerah lintang yang lebih tinggi dari bintang kita. Misi ini akan melakukan pengamatan rinci dari medan magnet matahari, dan aliran plasma ke tata surya di sekitarnya yang disebut angin matahari.

Pengamatan lintang yang lebih tinggi ini akan membantu para ilmuwan untuk lebih memahami siklus aktivitas magnetik magnetik, yang masih belum sepenuhnya dipahami. Diharapkan juga dengan mengamati wilayah aktif secara terperinci bahwa prediksi peristiwa cuaca angkasa luar dapat ditingkatkan.

6 dari 6 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading