Sukses

Komite Perlindungan Jurnalis: Tiongkok Negara Terburuk Bagi Kebebasan Pers

Liputan6.com, China - China telah menggusur Turki sebagai negara paling menindas jurnalis, menurut laporan Komite Perlindungan Jurnalis, dilansir Independent, Kamis (12/12/2019).

Setidaknya 250 jurnalis dipenjara di seluruh dunia pada tahun 2019, dan China memenjarakan 48 orang dari 250 tersebut.

Laporan Komite Perlindungan Jurnalis itu mengatakan hukuman penjara di Tiongkok terus meningkat sejak Presiden Xi Jinping mengkonsolidasikan kontrol politik di negara itu.

Ia menambahkan: "Sebuah penumpasan di provinsi Xinjiang – di mana satu juta anggota kelompok etnis Muslim telah dikirim ke interniran – telah menyebabkan penangkapan puluhan wartawan, termasuk beberapa yang tampaknya dipenjara karena kegiatan jurnalistik bertahun-tahun sebelumnya."

2 dari 4 halaman

Jumlah Penangkapan

Saat itu Turki bertanggung jawab untuk menahan 47 jurnalis, sementara Arab Saudi dan Mesir masing-masing memenjarakan 26 jurnalis, Eritrea 16 jurnalis, Vietnam 12 jurnalis, dan Iran 11 jurnalis.

Jumlah mereka yang ditangkap karena dituduh memproduksi “berita palsu” telah meningkat menjadi 30 persen, kata laporan itu.

Disebutkan, otoritarianisme, ketidakstabilan, dan protes telah menyebabkan peningkatan jumlah jurnalis yang dipenjara di Timur Tengah.

Sekitar 8 persen dari mereka yang dipenjara secara global adalah perempuan, angka itu turun 4 persen dari 13 persen di tahun lalu.

3 dari 4 halaman

Politik, HAM, dan Korupsi jadi Penyebab

Subjek yang paling mungkin membawa jurnalis ke penjara adalah politik, serta hak asasi manusia dan korupsi, tambah laporan itu.

“CPJ percaya bahwa jurnalis tidak boleh dipenjara karena melakukan pekerjaan mereka,” kata komite.

Laporan itu adalah potret para jurnalis yang dipenjara pada 1 Desember setiap tahun.

Laporan itu tidak termasuk mereka yang telah dibebaskan lebih awal atau diambil oleh entitas non-negara, seperti kelompok-kelompok militan.

 

 

Reporter: Deslita Krissanta Sibuea

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
China Siap Sokong Myanmar di Proyek Infrastruktur Raksasa
Artikel Selanjutnya
Viral Foto Wanita Nyetir Mobil di Kota Terlarang, Warga China Berang