Sukses

Mengenal Siklus Hidup Ular Kobra

Liputan6.com, Jakarta - Kobra adalah ular berbisa yang mampu mematikan manusia. Ia memiliki racun di taringnya dan bisa membunuh hanya dalam satu gigitan. Berikut siklus hidup kobra dikutip dari sciencing, Kamis (12/12/2019).

Ular kobra merupakan spesies ular yang termasuk dalam keluarga Elapidae, dan seperti ular berbisa lainnya dalam keluarga ini, kobra juga dikenal sebagai Elapid.

Seekor kobra memiliki tudung di kepalanya yang melebar tatkala mendesis dan tegak saat posisi mengancam.

Ia hanya memiliki dua predator alami: luwak dan manusia. Karena kobra memiliki taring pendek, mereka terkadang menyerang mangsanya berkali-kali dalam upaya melepaskan racun yang cukup untuk membunuh dengan cepat.

Siklus hidup King Kobra mirip dengan ular lainnya dengan beberapa spesifik yang unik untuk spesies ini.

2 dari 7 halaman

Daur Hidup King Cobra Dimulai: Kawin

Kobra betina biasanya kawin dengan beberapa pejantan, menghasilkan musim kawin yang lebih lama dari biasanya.

Itu dimulai ketika betina dewasa meninggalkan jejak feromonnya untuk menarik jantan dewasa. Jantan dari sebagian besar spesies kobra melakukan tarian rumit untuk memenangkan betina dari kompetisi mereka; pejantan terbesar sering kali adalah pemenang.

Setelah kawin dimulai, sang jantan menggunakan kepalanya untuk menggosok bagian bawah betina agar merangsang sang betina.

Sang pejantan memiliki dua organ reproduksi dan menggunakannya untuk menyimpan sperma di saluran telur betina.

3 dari 7 halaman

Telur Kobra

Betina meletakkan 12 hingga 60 telur dalam sarang per tahun sekitar 9 pekan setelah kawin.

Ovarium melepaskan sel telur yang tidak dibuahi melalui saluran telur tempat sperma yang disimpan, membuahi mereka sebelum keluar.

King Cobra akan membuat sarang daun untuk koplingnya, yang kemudian akan dia tutupi dengan daun dan berbaring di atasnya dalam proses inkubasi.

Beberapa kobra bertelur di lubang tanah atau di bawah penutup alami, seperti batu. Betina menjaga kopling mereka selama hampir seluruh 45 hingga 80 hari masa inkubasi, menggetarkan tubuh mereka untuk menghasilkan panas. Mereka meninggalkan sarang sesaat sebelum bayi ular Raja Kobra menetas.

4 dari 7 halaman

Bayi King Kobra: Tukik

Seperti hampir semua bayi ular, bayi-bayi King Cobra disebut tukik karena menetas dari telur.

Ukuran awal tukik Cobra tergantung pada spesiesnya, tetapi rata-rata awal menetas berukuran sekitar 16 hingga 18 inci.

Telur kobra memiliki kuning telur yang luar biasa besar, yang sebagian menjadi kantung kuning telur di perut dan memberinya pasokan makanan selama dua minggu seandainya ada kesulitan menemukan makanan segera.

5 dari 7 halaman

Dewasa

Kobra mencapai puncak siklus hidup sebagai King Cobra, antara 4 dan 6 tahun.

Rata-rata jantan tumbuh di mana saja dari 3 hingga 7 kaki panjangnya, tetapi King Cobra besar dapat tumbuh sepanjang 18,5 kaki.

Tergantung pada spesiesnya, seekor kobra mungkin memiliki berat sebanyak 20 pon. Mereka berbisa bukan beracun, artinya luwak atau manusia bisa memakannya; hanya taring mereka yang mengandung racun.

Seekor kobra dewasa dapat memberikan racun yang cukup dalam satu gigitan untuk membunuh seekor gajah, tetapi mangsanya terutama meliputi kelinci, tikus, burung, telur dan ular lainnya.

Kobra dewasa memiliki metabolisme yang lambat, yang berarti mereka dapat hidup berhari-hari atau berbulan-bulan tanpa makan.

6 dari 7 halaman

Masa Hidup Ular Kobra

Kobra adalah hewan yang cerdas dan cenderung dapat belajar dengan cepat, di mana hal itu sebagian menyumbang umur panjang mereka. 

Umur jenis Raja Kobra mampu mencapai 30 tahun. Sedangkan untuk ular kobra biasa yang tidak menyerah pada penyakit atau bahaya seumur hidupnya di alam liar, umur mereka rata-rata mencapai 20 tahun.  

 

 

Reporter: Deslita Krissanta Sibuea

7 dari 7 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Belasan Ular Kobra Teror Tiga Desa di Rembang
Artikel Selanjutnya
Warga Sigi Kaget Hadap-hadapan dengan Ular Kobra dalam Rumahnya