Sukses

Wanita Hamil di China Marak Selundupkan Sampel Darah ke Hong Kong, untuk Apa?

Liputan6.com, Beijing - Petugas Bea Cukai China menghentikan seorang wanita paruh baya karena tingkah lakunya yang aneh dan lamban. Seteah digeledah, petugas menemukan botol berisi darah tersimpan di bra-nya.

Masing-masing botol diberi label dengan nama wanita hamil dari China. Peristiwa tersebut terjadi ketika seorang penumpang melintasi tempat inspeksi pelabuhan Futian, sebuah pos perbatasan yang memisahkan kota China daratan Shenzhen dari Hong Kong, pada Juli 2017.

Empat hari kemudian, mereka mencegat seorang wanita lain, membawa ransel yang terlihat berat. Lagi-lagi botol penuh dengan darah wanita hamil ditemukan. Ada 203 di antaranya, terbungkus kantong plastik.

Karena suhu udara yang panas, darah mulai membusuk. Kasus lain lagi terjadi baru-baru ini, pada Februari 2019, seorang gadis berusia 12 tahun dihentikan di pelabuhan Luohu, titik masuk lain ke Hong Kong, dengan 142 sampel darah tersembunyi di tas punggungnya.

"Siswa lintas batas pada dasarnya tidak membawa apapun selain buku, alat tulis, dan makanan ringan, jadi tas sekolah mereka biasanya terlihat ramping. Tapi kami melihat tasnya tampak penuh hingga bisa rusak, jadi kami memindai tasnya," kata pelabuhan Luohu anggota staf dikutip People's Daily yang dikelola pemerintah China.

Dilansir dari CNN, Senin (14/10/2019), pihak berwenang Hong Kong mengatakan para wanita itu mengakui telah dibayar RMB 100 hingga RMB 300 ($ 14 - $ 42 atau sekitar Rp 100.000 - Rp 600.000) untuk membawa materi sensitif tersebut melewati perbatasan.

Penyelundupan darah ke Hong Kong dari daratan China untuk menguji jenis kelamin janin, telah meningkat selama tiga tahun terakhir. Sampel dikirim ke klinik Hong Kong untuk diuji DNA janinnya, yang memungkinkan orangtua untuk mengetahui jenis kelamin anak mereka.

Permintaan terkait tes DNA dari China sangatlah tinggi. Terlepas dari kebijakan parsial satu anak yang dicabut, banyak pasangan China memilih untuk hanya memiliki satu bayi, dan ketika mereka melakukannya, mereka menginginkan seorang anak laki-laki.

2 dari 4 halaman

Menyembunyikan Sampel Darah

Putus asa untuk mengetahui apakah mereka memiliki anak laki-laki atau perempuan, orangtua China beralih ke perantara yang menawarkan untuk mengirim sampel darah melintasi perbatasan ke Hong Kong untuk diuji. Sejumlah agensi menawarkan layanan ini di Weibo, situs microblogging China yang mirip dengan Twitter.

Seorang perwakilan penjualan untuk satu perusahaan seperti itu mengatakan, "wanita dapat memulai pengujian ketika mereka hamil 6-7 minggu." Agen tersebut, yang didekati CNN dengan menghubungi akun WeChat yang terdaftar di halaman Weibo-nya, hanya meminta USG yang membuktikan kehamilan telah mencapai tahap yang memadai dan sampel darah.

"Wanita itu dapat pergi ke rumah sakit atau meminta seorang perawat untuk datang ke rumahnya untuk mengambil darah," kata perwakilan itu.

Seorang wanita hamil dianjurkan untuk menyembunyikan botol di dalam boneka hewan mewah atau di dalam kotak makanan ringan dikemas, untuk menghindari deteksi, dan mengirimkannya langsung ke Hong Kong menggunakan layanan pos.

"Kami tidak lagi menyewa kurir manual," tambah agen itu. "Itu terlalu berisiko, karena pemerintah baru-baru ini menindak kegiatan kami."

Perusahaan, yang memiliki lebih dari 380.000 pengikut di Weibo, mengenakan biaya RMB 3.500 ($ 490 atau sekitar Rp 7 juta) untuk layanannya dan tes ini memakan waktu sekitar satu minggu. Itu dilakukan oleh laboratorium yang berbasis di bagian terpencil Hong Kong, menurut salah satu agen.

Undang-undang Kependudukan dan Keluarga Berencana Tiongkok melarang pengujian gender pada 2002, untuk mencegah meluasnya ketidakseimbangan gender negara. Di negara berpenduduk 1,4 miliar orang ini, pria melebihi jumlah wanita sebanyak 32,7 juta pada akhir 2017, menurut Biro Statistik Nasional.

3 dari 4 halaman

Kebijakan China

Menurut sebuah penelitian yang dilakukan National University of Singapore pada Mei lalu, kebijakan pemerintah China yang membatasi orangtua untuk hanya memiliki satu anak berdampak kepada proses aborsi selektif yang kian meluas. Mereka berusaha mempertahankan anak laki-laki namun melakukan aborsi jika mengandung anak perempuan.

Untuk mengatasi larangan seks lokal, beberapa pasangan mulai mengirim sampel darah melintasi perbatasan, ke Hong Kong. Hal tersebut merupakan tindakan ilegal, dengan Komisi Nasional Kesehatan dan Keluarga Berencana China mengeluarkan pemberitahuan pada 2017 yang melarang ekspor darah manusia.

Namun Hong Kong mengizinkan impor sampel darah, asalkan mereka tidak dicurigai mengandung agen infeksi dan selama izin diamankan, seorang juru bicara dari Departemen Kesehatan kota mengatakan kepada CNN melalui email. Sejak 2015, departemen telah merujuk tiga kasus yang melibatkan laboratorium yang melakukan tes darah prenatal kepada dewan untuk diselidiki, tetapi semua ditolak "karena bukti yang tidak memadai," katanya.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Giliran China Larang Penggunaan Plastik Sekali Pakai
Artikel Selanjutnya
Donald Trump Anggap Kesepakatan Perang Dagang China Lebih Baik dari Harapannya