Sukses

Pidato Ratu Elizabeth Akan Bahas Masalah Perjanjian Brexit

Liputan6.com, London - Langkah-langkah Inggris setelah penetapan perjanjian Brexit akan menjadi pokok masalah dalam pidato Ratu Elizabeth (the Queen Speech) pada Senin 14 Oktober 2019 mendatang.

Rencana untuk mengakhiri pergerakan bebas warga negara Uni Eropa ke Inggris dan memberikan akses terhadap obat-obatan juga akan diumumkan.

Dilansir melalui BBC, Minggu (13/10/2019), para menteri mengatakan kesepakatan Brexit adalah "prioritas" dan mereka berharap dapat disahkan melalui Parlemen "secepatnya".

Tetapi Inggris dan Uni Eropa masih terlibat dalam pembicaraan menjelang pertemuan puncak. Menurut salah seorang sumber Downing Street mengatakan mereka masih "jauh dari kesepakatan akhir".

Inggris akan meninggalkan Uni Eropa pada pukul 23:00 GMT pada tanggal 31 Oktober dan KTT para pemimpin Eropa pada Kamis dan Jumat berikutnya dipandang sebagai kesempatan terakhir untuk menyetujui kesepakatan sebelum batas waktu itu.

2 dari 3 halaman

Perjalanan Panjang Perjanjian Brexit

Sejumlah pejabat Inggris, termasuk penasihat Uni Eropa Inggris David Frost, mengambil bagian dalam apa yang disebut-sebut sebagai "diskusi teknis yang intens" di Komisi UE di Brussels akhir pekan ini dalam upaya untuk mengamankan kesepakatan Brexit baru.

Sumber Downing Street mengatakan: "Kami selalu menginginkan kesepakatan. Baik untuk melihat kemajuan, tetapi kami akan menunggu untuk melihat apakah ini merupakan sebuah terobosan.

"Kami masih jauh dari kesepakatan akhir. Kami tetap siap untuk menerima keputusan apapun pada 31 Oktober," tutupnya. 

Pemimpin DPR Jacob Rees-Mogg menghimbau para anggota parlemen Eurosceptic untuk mendukung usulan Brexit yang diajukan Perdana Menteri Boris Johnson dengan menulis di Sunday Telegraph bahwa "kompromi pasti akan diperlukan".

Downing Street mengatakan perdana menteri akan memperbarui kabinetnya mengenai kemajuan perundingan di Brussels pada hari Minggu, memulai "persiapan untuk dewan final Uni Eropa yang kritis di mana diharapkan kesepakatan dapat dicapai".

Sementara itu, Pidato Ratu pertama tentang jabatan perdana menteri Johnson, disampaikan selama Pembukaan Parlemen Negara Bagian pada hari Senin, akan melihat pemerintah menyoroti prioritasnya.

"Menyelesaikan masalah Brexit hingga 31 Oktober sangatlah penting, dan kami terus bekerja pada kesepakatan keluar sehingga kami dapat melanjutkan negosiasi hubungan masa depan berdasarkan perdagangan bebas dan kerja sama yang bersahabat dengan teman-teman Eropa kami," ujar Boris Johnson. 

"Tetapi orang-orang di negara ini tidak hanya ingin kita memilah Brexit ... Pidato Ratu yang optimis dan ambisius ini memberi kita jalan untuk mewujudkan semua itu, dan lebih dari itu."

Pemerintah mengatakan bahwa Pidato Ratu akan memperkenalkan langkah-langkah yang memungkinkan Inggris untuk "mengambil peluang yang diberikan Brexit".

RUU Koordinasi Imigrasi dan Sosial mengusulkan kebebasan akhir untuk bergerak dan sistem imigrasi berbasis poin dari tahun 2021.

Rencana untuk badan investigasi NHS, kejahatan serius dan kekerasan, standar bangunan, infrastruktur dan investasi dalam sains juga akan dirinci dalam 22 undang-undang.

RUU lingkungan akan menetapkan untuk mengurangi plastik dan mengurangi polusi udara.

Tetapi buruh telah mengkritik keputusan untuk mengadakan Pidato Ratu sebelum pemilihan umum sebagai "aksi" dan "siaran politik partai pra-pemilihan" untuk para politikus Partai Konservatif.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Pangeran Harry dan Meghan Markle Mundur, Pakar Menyayangkan Respons Negatif Publik
Artikel Selanjutnya
Demi Waktu untuk Keluarga, Faktor Utama Pangeran Harry dan Meghan Markle Mundur?